BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Monday, 24 October 2016

Bagaimana Yang Dikatakan Amal Yang Baik



Kuliah Hikam Subuh Jumaat Yang Barakah, 21/10/2016

Kalam Hikmah Al Imam Ibnu Attaillah Askandary yang ke 46, 'BAGAIMANAKAH YANG DIKATAKAN AMAL YANG BAIK' disyarahkan oleh Al fadhil Dr Othman Al Banjari di Baitus Solehah.

Rahmat Allah itu luas. Meliputi seluruh kehidupan kita. Dari bangun tidor hingga kita tidor. Hatta dalam keadaan kita tidor pun rahmat Allah meliputi kita dengan memelihara keselamatan kita, keluarga kita, harta benda kita. Kita bukan orang kaya boleh upah pengawal keselamatan menjada rumah, harta dan nyawa kita dari dicerobohi oleh sesiapa waktu kita tidak sadar.

Dengan kasih sayang Allah, Allah memelihara semuanya. Usaha kita letak selak, kunci pintu dan tingkap. Kemudian kita bertawakkal dan kita berdoa. Dengan rahmat Allah menjaga kita.

Rezeki kita juga dengan rahmat Allah. Dari sekecil kecil perkara , banyak cabang dan jalannya. Janji Allah kita berbuat amal soleh dilimpahkan rezeki. Itulah rahmat Allah.

Gerak hati, lintasan hati yang baik juga merupakan rahmat Allah. 'Terfikir sesuatu didalam tindakan, kalau buat ini, jadi ini.'  Diberi detik dan peluang berfikir adalah rahmat Allah.

Allah tidak mengabaikan kita dalam apa jua keadaan pun walau kadar sekelip mata. Lihat apa jadi jika seorang anak diabaikan oleh ibu bapanya. Begitu juga kita sekali Allah abaikan, Allah tak pandang kita.

Allah tidak mengabaikan kita adalah satu rahmat Allah yang paling besar. Setiap yang kita lakukan mendatangkan keredhaanNya. Allah pimpin kita, kita tersilap segera disedarkan untuk kita beristigfar. Bila kita berhadapan dengan masalah segera ditunjukkan jalan keluarnya. Bila Allah turunkan bala kita masih terpelihara juga. Allah beri  kesakitan, kesusahan tetap Allah iringkan kesabaran.  Ada orang,  Allah datangkan musibah dia mengeluh dan menyalahkan orang. Bukankah rasa boleh bersabar menghadapi ujian dan dugaan itu sebenarnya rahmat Allah.

Bestkan bila hidup dan kehidupan sentiasa di dalam rahmat Allah.

Allah dah kata jangan hidup suka memandai mandai. Jangan hidup ini suka ikut logik apabila dibagitahu sesuatu. Contohnya, Apa hubungan bersedekah dengan panjang umur. Jenuh dok memikir tak nampak hubungan itu. Tetapi, sebagai hamba yang taat, kita lakukan. Kita buat kerana Allah. Peluang bersedekah adalah rahmat Allah. Jika peluang terbuka kita buat tak kesah, maka akan tiba suatu saat Allah juga buat tak kesah pada kita.

Selalu buat tak kesah. Bermula dari perkara kecil, akan membabitkan perkara yang besar. Mula mula tak kesah bila ditegur bab dan adap makan. Nanti berlanjutan kepada lalai. Makan kekenyang, mengantuk, malas nak solat awal waktu. Terlepas solat jemaah dan akhirnya sedikit sedikit abai solat, abai peraturan Allah.  Selalu sangat buat tak kesah, akhirnya kita diabaikan oleh Allah. Allah tak pandang kita dah.

Kebergantungan hati hanya kepada Allah , total bulat hanya kepada Allah akan membuatkan kita bertindak juga di dalam pimpinan Allah.

Sedikit perkongsian intipati kuliah hikam hari ini.

Admin,

Ummi Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah

#KuliaHikam


Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Rezeki Bukan Sahaja Harta




18 tahun menunggu akhirnya doa yang tulus diperkenankan Allah. Itu yang Allah takdirkan. Bersabarlah wahai ibu ibu. Jangan berduka cita apabila hajat dan permohonan kamu belum dikabulkan.

Ketika saya menunggu keputusan peperiksaan SPM, abah meminta saya membantu kawannya yang baru mendapat cahaya mata. Isterinya baru melahirkan anak selepas 18 tahun berkahwin. Ketika kawannya berkahwin, saya baru berusia 1 bulan.

Bersabar, berdoa dan berusaha. 6 tahun selepas berkahwin mereka mendapat anak angkat keturunan cina. Putih melepak, bermata sepet. 6 tahun selepas itu mereka menerima lagi seorang anak angkat berketurunan benggali. Cantik macam pelakon filem hindi. Teringat saya, kakak tak nak dukung adiknya, kakak kata, "macam taik cicak, atas hitam bawah putih"

Usaha sedekah, berjariah, akhirnya dikabulkan Allah permohonan untuk mendapat anak sendiri. 18 tahun sabar dengan doa. Lahir seorang anak perempuan. Fatin Adibah binti Yahya. Saya menjadi pembantu rumah sementara hingga keputusan peperiksaan SPM diisytiharkan. Allah Maha Mengetahui bila masanya doa dan hajat itu diperkenankan. Selepas keputusan peperiksaan diumumkan saya melanjutkan pelajaran di universiti. Tahun kedua, usia 19 tahun saya berkahwin dan usia 20 tahun saya sudah mendapat anak pertama. Rezeki manusia berbeza. Ada rezeki anak, ada rezeki harta, ada rezeki tubuh yang sehat, rezeki jiwa yang selalu tenang, rezeki mendapat sahabat yang baik baik dan lain lain lagi.

Jangan putus asa, jangan berasa jemu untuk berdoa, Nabi Allah Zakaria berdoa selama 90 tahun agar dikurniakan anak. Alhamdulillah, ketika usia isteri baginda melebehi 100 tahun barulah mengandung.

Jadi usah merasa gundah, ketika masih berdua, banyakkan ibadah. Allah beri peluang untuk beribadah dengan kyushuk dan tawadhuk.

Admin,

Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah



Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Menikahi Saudara Sendiri



Hari ini, semalam saya mendapat panggilan telefon permohonan masuk 2 remaja berumur 13 tahun untuk mendaftar masuk kerana telah mengandung 8 bulan. Berbakul istigfar, dan termenung sejenak kenapa makin muda usia telah menjadi ibu.

Dua dua kes adalah sumbang mahram. Tinggal serumah, adik tidak  keluar rumah pun, yang di dalam rumah pulak rupanya pemangsa. Kepada siapa lagi mahu mohon berlindung apabila abang kandung sendiri sanggup memperkosa adik berkali kali hingga adik mengandung. Emak tidak mahu melapor kepada polis, bimbang siabang ditangkap.

Satu kes lagi bapa saudara yang sepatutnya melindungi juga menjadikan anak saudara seperti isteri. Bertahun tahun duda, apabila anak kepada adik perempuan meningkat remaja tinggal bersama kerana menemankan anak perempuannya, anak saudara dijadikan mangsa.

Takde yang berani melaporkan kepada polis. Anak saudara pun tidak bekerjasama dengan polis dalam membuat laporan, asyik menuduh orang lain pulak. Anak saudara tidak mahu bapa saudaranya ditangkap kerana kasihan. Selama ini bapa saudara yang menyara dia dan diberi tempat tinggal setelah ibu kandung menghalaunya kerana anak ini jenis lembam.

Kejam sungguh manusia manusia yang telah hilang pertimbangan akal.

Yang lebih sadis...

Dalam dua dua kes di atas, untuk menutup malu, mereka telah berniat untuk mengahwinkan pasangan zina ini. Ibu bapa remaja mahu menikahkan abang dengan adik. Datok dan nenek mahu menikahkan anak saudara dan bapa saudara.

Sejauh itukah kejahilan ummah di dalam hal agama? Ingat ini zaman Nabi Adam boleh bernikah sesama saudara  sendiri?

Admin,

Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah



Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Jangan Sembunyikan Kebenaran


Saya share semula kisah ini atas sebab ada yang keliru, mahu mneyembunyikan kandungan sewaktu bernikah. Tidak mahu kisah ini berulang di masa akan datang. Malu dengan masyrakat atau mahu membersihkan keturunan?

Jangan Sembunyikan Kebenaran Hingga Menyusahkan Anak

Anak itu tidak mengharap dia dilahirkan begitu, namun dia terpaksa melalui takdirnya juga samada rela atau tidak. Kepada ibu bapa jadikan kisah ini sebagai pelajaran. Tidak usah merahsiakan sesuatu kebenaran hingga menimbulkan kerugian.

Dari usia 22 tahun, gadis ini memohon restu ibunya untuk bernikah. Setiap lelaki yang diperkenalkan kepada ibunya, ada saja alasan untuk ibunya menolak. Kerana menunggu dan mengharap restu ibu untuk pernikahannya, maka telah berlalu pergi beberapa pemuda baik. Dia tetap mengharap restu ibu untuk bernikah dengan mana mana saja pemuda yang ibunya merestui. Sementelah ayahnya telah lama meninggal dunia. Jadi restu siapa lagi yang dia harap jika bukan restu ibu.

Genap 25 tahun umur, telah datang seorang pemuda meminang terus kepada ibunya. Pemuda yang baik, menunjukkan kesungguhan untuk bernikah dengan terus membawa rombongan meminang. Ibunya tidak ada alasan untuk menolak peminangan ini. Tali pertunangan diikat dengan rasminya. Ditetapkan dalam perbincangan dan dipersetujui, 3 bulan selepas bertunang, pasangan akan bernikah. Tempoh 3 bulan adalah memberi ruang masing masing menguruskan borang permohonan bernikah.

Yang pihak perempuan pulak, tempoh itu digunakan untuk membuat persiapan menentukan wali kerana bapa kandung telah meninggal dunia. Setelah borang dilengkapkan, wali telah diputuskan, tarikh majlis pernikahan telah ditetapkan, jurunikah telah dimaklumkan, hanya menunggu hari saja lagi untuk majlis pernikahan berlangsung.

Majlis dijalankan di kampung nenek arwah ayahnya, kerana adik lelaki ayahnya akan menjadi wali. Wali mujbir iaitu, datok dan ayahnya telah meninggal dunia, dia pulak cuma ada 2 beradik, dua duanya perempuan. Ibunya diam mengikut sahaja perancangan anak dengan bapa bapa saudara sebelah ayahnya.

3 hari lagi menjelang majlis pernikahan, datang ibunya ke bilik dengam wajah sugul, merenung dengan renungan sayu. Dipegang tangan si anak, direnung mata di anak, dan anak merasa pelik, mungkin begini perasaan seorang ibu untuk melepaskan anak gadisnya kepada orang lain, duga hatinya.

Berat lidah untuk ibunya berkata sesuatu, namun akhirnya ayat itu terlafaz jua. "Anakku, saat ibu bernikah dengan ayahmu, kamu telah 3 bulan berada dalam rahim ibu. Maka walimu adalah wali hakim."

Terasa sebuah gunung terhentak dikepalanya, membuat dia jatuh terduduk. Kelu lidah untuk bersuara, melainkan hanya terdengar esakkan tangisan sayu . Tidak ada ayat atau perkataan untuk dikeluarkan bertanya kenapa baru hari ini ibunya membuka rahsia. Saat segala galanya sudah diurus dan diatur.

Diam seribu bahasa, memikir dan meletakkan dirinya atas kedudukan ibunya. Ibu yang mengasuh baik dan sempurna dirinya. Memberikan didikan agama, solat dan alquran. Ibunya menjaga auratnya dan pergaulannya. Ibu yang selalu mendorong dia belajar hingga tamat pengajian sarjana muda dan sarjana. Setiap kali cuti semester, dia kerap pulang untuk selalu bersama ibunya. Ibu yang cukup menjaga maruah dan menutup aib dirinya dengan sempurna hingga tidak ada sesiapa yang tahu perihal ini.

Yang tahu cuma ibu dan arwah sahaja. 6 bulan dalam kandungan, semua keluarga menyangka dia dilahirkan pramatang. Siapa boleh bersangka ibunya seorang gadis pingitan yang sopan. Dan sepanjang usianya dari bayi hingga dewasa, ibu mengasuh dan merawat dia dengan baik sekali samada didikan agama atau akademik. Berakhlak mulia dan punya pekerti yang tinggi hingga sering dia menjadi rujukan sahabat sahabat dibidang agama. Dirinya sendiri pun tidak pernah bersangka yang dia adalah anak tidak sah taraf sekiranya ibunya tidak buat pengakuan ini.

Ibunya mahu bersih. Sekali ayahnya tersilap, kerana ayahnya telah merogol ibunya ketika ayahnya bekerja di kampung ibunya, tidak mahu anaknya berada berterusan dalam zina sekiranya pernikahan ini tidak sah. Ibunya tidak mahu perkara yang sama berulang hanya kesilapan ayahnya yang telah bertaubat dengan segera menikahi ibunya apabila dimaklumkan ibunya telah hamil. Ayahnya menyesali yang amat perbuatan itu. Sebab itu selepas bernikah, ibunyandibawa berhijrah jauh dari  kampung supaya tidak ketara kehamilan ibunya selepas bernikah.

Ayah dan ibu telah mendidiknya dengan baik. Puas berfikir, dia pun tidak upaya meletakkan kesalahan ke atas ibunya kerana lewat memberitahu hal ini. Ya, ibunya perlu kekuatan untuk melafazkan kerana dia sendirian menghadapi keadaan ini. Bukan mudah, dan terasa sangat berat seseorang itu untuk membuka aib dirinya dan membuka aib arwah ayahnya.

Sebab itu selama ini ibunya sering menolak mana mana lelaki yang diperkenalkan untuk menikahi kerana tidak punya kekuatan membuka aib yang tersimpan bertahun tahun lamanya.

Jadi bagaimana dengan majlis pernikahan yang telah dirancang dalam tempoh 3 hari lagi? Nak membatalkan atau meneruskan dengan berwali hakim. Untuk memohon wali hakim mesti melalui mahkamah syariah. Dan perkara ini sudah pasti menjadinheboh dan kecoh dikalangan saudara mara dan ahli keluarga lainnya termasuk akan menjadi persoalan di kalangan saudara calon suami.

Saya memberi nasihat, teruskan dahulu majlis itu kerana ia melibat aib dan maruah ibu dan arwah ayah kamu. Sebagai anak kamu yang memikulnya sekarang. Apakah nasihat saya membelakangkan perintah Allah? TIDAK SEKALI!

Teruskan majlis pernikahan mengikut perancangan dengan bapa saudara menjadi wali. Semua pihak meraikan akan gembira apabila pernikahan selesai dijalankan. Silaturahim terjalin dan aib tertutup.

Namun, selepas majlis pernikahan itu, duduklah kamu bertiga, ibu, kamu dan suami. Ceritakan hal sebenarnya. Berpihaklah kamu mempertahankan ibu kerana kelewatannya memaklumkan hal wali. Terserah kepada suami samada mahu bernikah sekali lagi, berwali hakim pada tarikh yang lainnya. Berilah masa kepada suami untuk memikirkan kerana tidak ada niat  penipuan atau memperdayakannya. Sekiranya suami merasa tidak mampu menerima hakikat yang kamu adalah dari keturunan anak tidak sah taraf, redhalah menerimanya. Tidak usah meneruskan pernikahan kali kedua dengan berwali hakim. Hanya kamu, ibu dan suami saja yang tahu bahawa pernikahan pertama ini tidak sah. Jangan dibuka aib ini. Ini maruah diri, ibu dan arwah ayah kamu.

Sekiranya suami tidak menerima kamu lagi dan tidak mahu bernikah untuk kali kedua, redhalah kamu dikenali sebagai janda berhias pada pandangan orang. Kebenaran hanya kamu bertiga sahaja yang tahu. Mohonlah kekuatan dan kesabaran dari Allah agar kamu ikhlas menerima takdir ini. Berulang ulang kali saya menasihatinya. Memberikan kekuatan , menyalurkan tenaga agar dia mampu meneruskan majlis pernikahan pada esok hari demi maruah ibu dan ayah. Majlis pernikahan esok bukan untuk menghalakan sebuah perhubungan tetapi kerana maruah diri, ibu dan arwah ayahnya. Jodohnya belum pasti apabila kebenaran ini terbuka disaat saat majlis pernikahan akan berlangsung esoknya.

Kepada ibu bapa budiman di luar sana, jadikan iktibar. Nyatakan kebenaran itu dari awal biar pun pahit. Biarlah aib dan maruah terpelihara tanpa merugikan sesiapa. Tidak ada hati yang kecewa, tidak ada wang hangus dibelanja dan tidak ada masa terbuang sia sia. Carilah kekuatan untuk menyatakan kebenaran bagi melahirkan zuriat yang bersih dari zina. Cukuplah sekali ia terjadi atas kelalaian dan kesilapan kita, tidak berulang kepada anak anak kerana kita.

Nyatakan kebenaran. Mengapa harus merahsiakan kerana jangkaan emosi anak terganggu. Sebab itulah kita kena kembali kepada Allah, apabila telah melakukan kesilapan segera bertaubat. Betulkan jalan semula di laluan yang Allah redha, jadi apabila kita beritahu anak, dia mampu menerima dengan iman. Bukan dengan emosi syaitan.

Share cerita ini, supaya mereka mereka yang mempunyai anak tidak sah taraf tahu akibat merahsiakan. Sebabnya ramai orang cuma menutup kebenaran dengan berbagai cara termasuk meletakkan bin atau binti dengan nama suami ibunya seperti kisah ini. Gadis cerita ini telah dibintikan kepada nama suami ibunya. Sekali pun ada undang2 dunia yang menyatakan apabila berada 6 bulan dalam kandungan ibu, apabila anak lahir boleh dibin atau binti kepada bapànya, namun hakikat sebenarnya yang tahu janin itu telah tersenyawa dan ditiupkan roh hanya diketahui oleh ibu dan bapa sahaja. Rahsiakan lah...Allah tetap mengetahui dan ia melibat zuriat keturunan lainnya.

Pilihannya pada iman dan takwa di dalam dada setiap insan beriman.

Admin,

Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah



Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Dulu Kau Aniya Orang, Hari Ini Allah Bayar Cash





Jarang ada keluarga sudi berkongsi cerita dengan saya kisah silam mereka. Kebanyakkan ibu bapa mahu menyimpan ketat ketat kisah silam yang pernah mereka lalui. Jadi apabila anak mengandung, mereka akan cuba mencari salah orang lain tetapi tidak melihat kesilapan diri sendiri.

Ya lah, siapa sanggup membuka aib  sendiri dan pekung di dada. Sewajarnya perlu diingat, setiap perkara berlaku mesti ada sebabnya.

"Saya tak sangka perkara ini terjadi pada anak saya. Anak saya ni slow leaner, lurus bendul selalu kita nasihat jangan kemana mana, selepas balik sekolah terus pulang ke rumah."

"Habis tu macamana dia boleh mengandung kalau dia tidak pernah kemana mana?"

"Mungkin balasan Allah, kafarah dosa lalu ayahnya. Sekarang ayahnya sakit kanser stage 4, kanser paru paru, menunggu saat dijemput tuhan. Ayahnya  memang kuat merokok. Ketika sakit  inilah Allah buka rahsia. Perbuatan lampau ayahnya. Ketika saya berkahwin, saya fikir saya isteri pertamanya, dan anak anak bersama saya saja anaknya.

Kemudian kami bercerai. Saya tidak berkahwin, ayahnya pun tidak berkahwin. Tinggal sendiri selepas penat mengejar perempuan. Masa dah tenat, datang dua orang perempuan , seorang sebaya saya, seorang sebwya anak saya, tua sedikit dari anak saya. Rupanya sebelum berkahwin dengan saya, ayahnya telah mempunyai anak tidak sah taraf, hasil taburan sperma pada perempuan lain. Perempuan itu dinikahi selepas anak itu lahir. Namun tidak lama, dia ditinggalkan pulak dan berkahwin dengan saya.

Waktu saya  nak ke Baitus Solehah  menghantar anak saya ni, saya  bagitahu anaknya  telah  mengandung  dan mahu dia datang berjumpa dengan anak. Ayahnya relax aja, dan cakap, apa boleh buat perkara dah terjadi. Takde nampak dia susah hati atau merasa gundah seperti saya. Saya yang terasa amat berat bebanan untuk dipikul, sebaliknya ayah yang sakit sakit boleh relax jawap gitu.

Agaknya ini sumpahan orang teraniya, hari ini ko aniya anak orang, esok esok Allah balas pada anak keturanan ko. Dan benar sekali sumpahan orang itu terjadi dengan izin Allah."

Nauzubillahimin zalik...Ya Allah jauhkan kami dari perkara mungkar ini dari terjadi ke atas diri dan keluarga kami.

Oleh itu ibu bapa budiman, muhasabah diri apabila datang suatu musibah menimpa keluarga kamu. Ingat semula masa remaja kamu dulu dulu, adakah pernah membuat orang rasa teraniya, dizalimi, atau terluka. Kadang kadang Allah balas cash masa kat dunia lagi. Allah beri peluang kamu melihat apa yang pernah kamu lakukan dahulu ke atas keluarga kamu pula. Allah beri kamu rasa kesakitan dan rasa kecewa. Itu pun jika kamu insaf dan bertaubat. Kalau takde rasa apa apa, gerun rasa hati ini, gementar rasa kalbu ini apabila masih tidak terdetik takut mati.

Admin,

Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah


Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Dirogol Pulang Dari Kerja


Dirogol Ketika Pulang Dari Kerja

Senak perut menahan rasa geram dan amarah. Yang jadi mangsa adalah perempuan perempuan yang akalnya tak panjang. Takde konar konar.

"Macamana kamu boleh mengandung?"

"Saya balik kerja, masa tunggu bas, ada orang datang tarik saya ke dalam semak."

"Awak tak menjerit ke? Takde orang ke dekat situ?"

" Takde sapa sapa masa tu. Berhampiran kawasan pembinaan LRT. Bising. Saya menjerit tapi takde yang dengar. Dia tutup mulut saya."

"Awak balik kerja pukul berapa?"

"Pukul 10.30 malam, malam tu kami kena OT, siapkan kerja, saya sorang sorang balik tunggu bas di hentian bas."

"Lepas dia tarik tangan awak ke dalam semak, apa dia buat pada awak?"

"Dia tutup mulut saya, kemudian dia tolak saya sampai terjatuh, buka seluar saya ."

"Awak tak melawan?"

"Saya tak kuat, dia besar."

Melihat susuk tubuh yang halus dan kecil, memanglah tenaga yang ada tak kuat mana. Tambahan tenaga saki baki seharian bekerja.

"Bila awak tahu awak mengandung?"

"Saya tak tahu saya mengandung. Bulan lepas, saya rasa ada benda bergerak gerak di dalam perut saya. Saya takut. Saya ajak kawan pergi klinik. Doktor terus scan. Nampak janin. Doktor bagitahu dah 25 minggu. Saya menangis, saya tak tahu macamana boleh jadi. Saya telefon ibu, bagitahu. "

"Terus ibu datang. Saya nak balik, duduk di kampung. Abang dan ayah tak bagi. Abang yang carikan rumah perlindungan ini. Emak kata sabarlah, kena kuat , tunggu sampai anak lahir dulu, baru balik kampung."

Sedih  bila tak tahu dan tak bersedia untuk jadi ibu. Terpinga pinga. Bila tidak tahu permerkosaan itu salah besar, akibatnya juga sangat besar, beginilah jadinya. Langsung tidak tahu apa tindakan segera harus dilakukan.

Sepatutnya cerita kepada seseorang, pergi buat laporan polis. Bukannya balik rumah, mandi, tidor, buat tak kesah. Buat tak kesah tu sebab tidak tahu. Tidak ada ilmu, tidak ada pengetahuan, tidak ada rasa curiga terhadap keadaan sekitar. Sudahlah waktu malam, kawasan sepi, tunggu bas sorang sorang. Takde rasa cuak atau rasa risau bila sorang sorang, dan tiba tiba di datangi oleh lelaki.

Ambillah pelajaran, ambiklah iktibar. Kita perempuan, jangan jalan sorang sorang, jangan balik lewat malam. Tidak perlu buat kerja lebih masa walaupun dipaksa boss. Bagitahulah keadaan dan kesukaran. Walaupun rumah dekat dengan tempat kerja, jika laluan itu sepi, elakkan. Cari duit lebih hampir nyawa  melayang, maruah tergadai. Tapi selalunya bukan cari duit lebih pun, majikan nak tutup akaun, atau ada perkara yang kena dateline segera.

Pada majikan, ambiklah perhatian pekerja anda, tanya dimana mereka tinggal, bagaimana nak pulang jika hari dah malam.

Dia ini baru bekerja di syarikat itu. Baru berhijrah ke kota raya dari kampung, masih belum tahu dan faham keadaan.

Senang cerita, di Baitus Solehah sini pun, jika yang datang dari kampung , masuk pagar, takde nak tutup pintu pagar, bila masuk rumah tak tutup grill sebab dia sudah terbiasa di kampung. Dia rasa macam rumah dia, takde rasa cuak atau bimbang apa apa. Takde  rasa maruah diri tu sangat berharga, nyawa tu tidak ada galang gantinya.

Jangan kecam perempuan ini kata tak kan dia tak tahu. Saya melihat umurnya baru 18 tahun, bermakna baru benar lepas SPM. Sepatutnya kawan sebaya ada yang sudah sambung pelajaran.

"Keputusan SPM macamana, kamu tidak teruskan belajar?"

"Saya belum pergi sekolah tengok keputusan SPM."

"Zaman ini, jika tak pergi sekolah pun, kita boleh tahu keputusan kita melalui sms, internet bagai."

Lihatlah, keputusan SPM pun dia buat tak kesah untuk tahu apatah lagi lain lain perkara. Sebab tu saya kata dia tak rasa cuak, bimbang atau curiga apa apa. Dia cuma fikir semua orang baik baik belaka. Lurus bendul, takde konar konar fikirannya.

Cumanya mungkin terpengaruh dengan sesuatu, atau atas saranan keluarga supaya berdikari maka dia sanggup ke kotaraya untuk bekerja. Memang di kotaraya dia tinggal bersama kakak. Ada dua orang kakak. Tetapi masing masing bekerja, jadi tak juga berapa kesah hal si adik yang jenis lurus ini. Semua takde rasa cuak dan bimbang atau curiga akan keselamatan diri dan maruah diri. Keluarga percaya lepaskan ke kotaraya sebab ada dua orang kakak boleh tengok tengokkan adik. Tengok boleh tak kan kakak nak eskot pulak. Kakak pun ada kerja masing masing.

Ibu bapa budiman, ibu bapa lebih kenal anak masing masing, sikap, perlakuan, akalnya, maka nak lepaskan anak perempuan bekerja tu, timbang timbangkanlah.

Anak anak perempuan, jangan ambik kesempatan  untuk menghancurkan kepercayaan ibu bapa apabila diberi peluang. Jaga diri elok elok, jaga iman, dan jaga maruah. Paling utama jaga solat, jaga hubungan dengan Allah, Allah akan jaga kita walau dimana jua.

Admin

Muna liza binti Ismail
#BaitusSolehah

Nota : Semua boleh share tanpa perlu minta izin. Jika mahu copy, letakkan link asal cerita ini.



Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Friday, 29 July 2016

Rumah Taubat



Rumah Taubat

Sekarang ni masalah sosial makin menjadi jadi. Rumah perlindungan khas untuk menangani kes remaja mengandung. Tetapi kini permohonan masuk mereka yang terlanjur atau yang hampir terjebak dengan zina meningkat. Mereka tidak mengandung tetapi ingin bertaubat dan mahu dibimbing dalam urusan agama, ingin dibimbing mendekatkan diri kepada Allah.


Saya mengalakkan sesiapa diluar sana bukalah tempat untuk membimbing mereka mereka ini. Membuka kelas bimbingan lebih mudah, macam bukan kelas penggajian pondok, boleh tetapkan tempoh masa tinggal bersama, sebulan, 2 bulan atau 3 bulan hingga rasa diri benar benar yakin dan bersedia untuk berhadapan dengan dunia luar semula. Tak perlu nak uruskan ke klinik atau hospital. Banyak beza dan mudahnya dari membuka rumah perlindungan untuk perempuan atau remaja mengandung.

Buat peraturan dan modul, mereka yang mohon masuk mesti datang dengan kerelaan hati untuk bertaubat dan berubah. Tidak perlu terima ramai ramai. Buat ikut kemampuan ruang dan kemudahan yang ada.
InsyaAllah usaha kita membimbing mereka akan meningkatkan amal kita juga, akan membantu kita istiqomah dalam beramal.

Marilah kita sama sama menyelamatkan ummah. Baitus Solehah tak berupaya menerima mereka kerana tempat kami selalu penuh. Sekira mahu khidmat nasihat dan modul, boleh berkongsi dengan kami. Saya sedia berkongsi segala galanya.


 Jomlah...saya kasihan dengan mereka mereka yang berharap untuk berubah ni. Mereka mahukan bimbingan. Saya tahu di luar sana ramai yang mampu dan boleh bimbing mereka. Nak mohon masuk pondok bukan mudah, ada macam-macam syarat dengan kekangan had umur, tempat dan lain lain procedur. Marilah bantu mereka ini...

Saya selalu upload gambar kelas kelas bimbingan di Baitus Solehah. Bukan perlu kerusi meja pun, cuma ada kitab untuk dirujuk untuk dijadikan panduan dalam beramal. Carilah yang boleh menyampaikan ilmu.

Saya membimbing anak angkat saya Muhammad Nur Iman, seorang mualaf. Saya latih beliau menjadi pendakwah. Setelah hampir 4 tahun, syukur sangat sangat Muhammad Nur Iman menjadi guru yang berwibawa dalam menyampaikan ilmu walaupun dia baru beragama Islam. ISLAM MESTI DIMULAI DENGAN KEYAKINAN, ILMU DAN AMAL.



Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA,
 cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Anak Dari Zuriat Sendiri



Anak Dari Zuriat Sendiri
Penulisan saya ini akan membuat ramai sentap, tidak setuju dan mungkin akan menimbulkan kontrovesi. Saya berharap pembaca berlapang dada, meraikan pandangan saya dan jika tidak setuju, abaikan. Saya hanya memberikan pandangan dan cadangan.

Antara anak sah taraf dengan anak tidak sah taraf. Kenapa ramai yang memohon anak angkat tidak sah taraf tetapi tidak berusaha mendapatkan anak dari sebuah perkahwinan yang sah. Anak yang jelas keturunannya. Sedangkan poligami itu dibenarkan oleh Islam.

Memanglah kita tidak tahu rezeki Allah tu ada atau tidak apabila berpoligami, sekurang kurangnya kita telah berusaha mendapatkan melalui jalan yang diredhai Allah. Yang dah memiliki, sila teruskan. Saya memberi pandangan pada yang akan ada sekarang. Tak perlu khuatir atau resah jika suami berpoligami kerana suami kita adalah pinjaman semata mata. Allah redha berpoligami tetapi Allah haramkan zina.

Usahalah dapatkan anak secara halal dijalan yang Allah redhai. Galakkan suami berpoligami jika benar benar mahukan anak supaya jelas keturunannya. Jika usaha ini tidak berjaya juga, redhalah dengan takdir yang telah tetapkan. Sunyi dan sepi tu indah jika kita banyak memanafaatkan dengan jalan yang benar. Rezeki Allah luas.

Baitus Solehah tidak menggalakan anak anak diserahkan kepada keluarga angkat kecuali kes terpencil. Biarlah ibu kandung memelihara sendiri. Fenomena anak angkat dibuang apabila meningkat remaja makin berleluasa. Sila rujuk laman web ‪#‎WargaPrihatin‬. Cabaran mengasuh dan mendidik anak sangat besar, tambah tambah anak anak yang tidak jelas nasab dan keturunan. Itu sebab ada setengah ibu bapa angkat berusaha mendidik dengan menghantar mereka ke madrasah atau pondok pondok tahfiz dengan harapan iman, amal dan akhlak dapat dibentuk menjadi mukmin sejati. Ya, ada yang berjaya, ada yang terkandas.

Bukan mudah, bukan mudah. Yang terkandas, gagal akan merasa putus asa dan akhirnya dengan mudah mereka dilemparkan seperti sampah. Dan berulang semula keturunan zina dari pemuda tersasar, terabai yang dibuang oleh keluarga angkat. Bukan salah mereka menjadi begitu. Sedangkan orang yang tidak pernah mengenal islam pun boleh terpilih menjadi pemuda mukmin, bagaimana pula anak anak yang dilahirkan Islam menjadi pemuda yang tersasar.

Ibu kandung, walau apa pun jadi pada anaknya, dia tidak akan buang anak yang tersasar. Dia sedar dirinya pun pernah tersilap, dia akan selalu mendoakan anaknya, akan selalu bersabar dan selalu mengadu pada Allah. LAMBAT laun, rintihan hatinya akan didengar dan diberikan taufik dan hidayah kepada anaknya untuk berubah.

Wahai para isteri, jadilah serikandi memperjuangkan agama. Kita tidak mampu berdakwah, mengajak orang mengESAkan Allah, bantulah suami kita untuk mendapatkan zuriat secara yang halal. Para isteri kenal suami masing masing. Kenal masalah suami. Jika kepayahan mendapat anak kerana sperma suami tidak ada benih, takdelah saya mengalakkan poligami. Poligami bukan satu cara menyelesaikan masalah mendapatkan zuriat.

Namun suami boleh mendapatkan anak jika mengambil ibu tunggal yang mempunyai anak. Anak tiri boleh menjadi mahram, boleh diperlaku seperti anak sendiri. Jika anak angkat, tetap ada batas batas terutama jika anak itu tidal disusukan oleh isteri ketika masih bayi.

Maaf, jangan kecam atau hentam saya wahai para isteri. Saya sekadar memberikan pandangan, abaikan jika tidak setuju. Tidak usah sentap atau marah. Mohon maaf ya.

‪#‎saya‬ fikir lebih 100 kali nak menulis dan post perkara ini, sekiranya ramai hentam dan kecam. Saya padam post ini.





Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Tuesday, 12 July 2016

Menyelamatkan Dua Jiwa


Menyelamatkan Dua Jiwa
 Buat yang belum tahu, Baitus Solehah bukan sahaja memberikan perlindungan kepada remaja dan wanita mengandung tanpa suami, menjaga dan membimbing mereka bertaubat dan berubah ketika mengandung, tetapi memberikan perlindungan kepada ibu dan bayi mereka selepas melahirkan anak.

Baitus Solehah selalu memberi pilihan kepada mana mana ibu yang baru lepas melahirkan anak sekiranya ibu itu didesak untuk menyerahkan anak kepada keluarga angkat oleh keluarga mereka. Baitus Solehah menyokong dan membantu memberi perlindungan kepada ibu dan bayi sekiranya mereka nekad memelihara sendiri anak mereka.

Sekiranya keluarga beri pilihan "jika nak balik rumah, anak kena beri keluarga angkat, jika nak jaga sendiri, tak boleh pulang ke rumah."

Ramai yang memilih memelihara sendiri dan tinggal di Baitus Solehah. Ini adalah perkhidmatan dan perlindungan selepas beranak kepada pelatih. Kami juga menerima rujukan ibu dan bayi dari hospital yang tidak mempunyai waris, waris tidak dapat dikesan. Kami berikan perlindungan sementara sehingga waris ditemui dan mengizinkan pilihan sekiranya waris menjemput untuk bawa pulang.

Semuanya atas pendirian ibu bayi membuat pilihan. Mana mana ibu yang benar benar sayangkan anaknyà, tidak sanggup berpisah, rela terus tinggal di Baitus Solehah, rela mengenepikan kehidupan yang bebas di luar sana. Boleh ada telefon, boleh berfb, boleh berwhatsapp dan boleh bershopping. Bagi mereka nilai mengasuh anak sendiri lebih besar berbanding kebebasan kehidupan yang pernah mereka lalui sehingga terjebak dengan perbuatan mungkar. Kekesalan melalui hidup lalu menjadikan mereka cekal menjalani kehidupan di rumah perlindungan asalkan anak bersama mereka.

Anak merekalah tempat mereka berkasih sayang. Mereka meneruskan kehidupan di Baitus Solehah untuk memantapkan iman melalui ilmu dan amalan. InsyaAllah suatu hari nanti mereka akan keluar juga ke dalam masyarakat menjalani kehidupan biasa bersama anak yang sudah besar. Mereka nekad mahu mengasuh anak sendiri, dan nanti berusaha mencari nafkah untuk anak dan memberi pendidikan sebaik baik kepada anak mereka.

Berkali kali saya nasihati semua semua ibu ibu sedang mengandung, yakinlah rezeki setiap manusia dalam jaminan Allah, anak kamu adalah aset kamu samada ke syurga atau neraka. Kamu sudah melalui kehidupan yang gelap masa silam hingga melahirkan anak, apakah kamu mahu anak mengulangi sejarah diri kamu apabila kamu terlepas pandang? Bukan soal tidak percaya pada orang, tetapi hak dan tanggungjawap seorang ibu kandung terhadap anaknya.

Suatu masa anak akan tanya, "ibu kenapa ibu beri saya pada orang? Ibu tidak sayang sayakah? Tidak ada nilaikan saya di hati ibu? Ibu kandungkan saya 9 bulan dalam rahim ibu, ibu pertaruhkan nyawa ibu untuk lahirkan saya, tetapi bila saya lahir ke dunia dengan tangisan, ibu serah saya pada orang lain?"

"Apa salah saya ibu, hingga ibu buang saya, samaje buang dalam longkang atau beri pada orang, dua dua tunjuk ibu tak nak jaga saya, takut saya menyusahkan ibukan?"

Apa kamu nak jawap?

Baitus Solehah sentiasa membuka ruang dan peluang untuk ibu ibu menjaga anak sendiri, supaya susah payah mengasuh anak itu dirasai dan berbaloi hasilnya apabila anak menjadi anak soleh. Anak soleh atau tidak semua atas iman dan akhlak ibu. Dalam mendidik anak menjadi soleh, ibu akan berusaha meningkatkan kualiti iman dan akhlak, menjadi orang yang kuat dan sabar dengan ujian ujian Allah.

Hidup mana yang tidak ada masalah? Hidup siapa yang tidak menghadapi ujian? Semuanya akan melalui, yang berbeza adalah bentuk masalah dan ujian yang datang. Dan janji Allah benar, setiap masalah ada jalan keluarnya, setiap ujian ada hujungnya, hanya dengan keimanan dan kesabaran ada kemanisannya.

Firman Allah dalam surah Alam Nasyrah ayat 4,5 "setiap kesukaran ada kemudahan, disetiap kesukaran ada kemudahan, ". 2 kali Allah ulang ayat yang sama, menegaskan bahawa kesusahan yang dilalui akan ada kemudahan akhirnya. Dalam ayat 3 Allah sudah menegaskan supaya untuk hidup di jalan yang allah redha, mesti dengan melalui ketaatan kepada Allah dan RasulNya.

Tidak yakinkah dengan janji Allah ini?

Dalam firman Allah surah Dhuha,ayat 4, terjemahannya " Sesungguhnya, kesudahan itu lebih baik bagimu daripada yang permulaan". Jadi memang sakit dan payah memulakan kehidupan baru dijalan yang Allah redha jika tidak ada bekalan iman dan takwa.

Caption gambar : sebahagian anak anak yang masih berada di Baitus Solehah bersama ibu kandung mereka. Sampai jodoh, ibu ibu mereka akan dinikahkan dengan mana mana lelaki soleh yang sudi memperisterikan mereka. Ibu membuat pilihan memelihara sendiri anak, ibu menjadi muslimah solehah dan akhirnya keluarga menerima ibu, suami dan anak. Berbaloi memilih pelihara anak sendiri, iaitu memilih akhirat kerana dunia akan datang kepada mereka.



Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Sijil Lahir Unknown Baby / Bukan Warganegara

Sijil Lahir Bayi Yang tidak diketahui siapa ibunya dan siapa bapanya
Lihatlah para ibu, tenunglah wahai lelaki, Lihat sijil lahir anak ini. Tidak ada maklumat ibu dan tidak ada maklumat bapa. Apakah dia anak buluh betong? Penganiyaan yang kamu lakukan terhadap anak yang tidak bersalah, kenapa dia yang menanggung dosa dan kesalahan kamu? Kenapa dia yang terhukum? Kamu dah setubuhi ibunya, kamu tinggalkan, menyebabkan ibunya menjadi bingung, tidak stabil dan akhirnya anak itu pun ditinggalkan selepas dilahirkan.

Lihat akibatnya pada anak ini, tidak ada nama ibu, tidak ada nama bapa. Tidak punya ibu, tidak punya bapa. Tidak bernasab dengan sesiapa. Apakah dia anak buluh betong? Apakah dia anak yang diturunkan dari langit? Usahkan atok dan nenek, nama ibu yang melahirkan pun tidak ada.

Sampainya hati kamu wahai ibu, setelah melahirkan, kamu tinggalkan anak ini begitu saja tanpa secebis nama untuk anak ini kenang dan ingati dalam doanya.

Sampainya hati kamu wahai lelaki, setelah kamu menanam benih di dalam rahim seorang perempuan, kamu tinggalkan dia terkapai kapai sendirian.

Hari ini saya ke JPN Setia Tropika untuk mengambil Sijil Lahir Pendaftaran Lewat seorang kanak kanak yang saya pelihara sejak umur 4 tahun tanpa sebarang dokumen pengenalan diri ketika diberikan kepada saya.

Perjuangan saya selama 2 tahun untuk mendapatkan Sijil Lahir kanak kanak ini berjaya. Kanak kanak ini mendapat Sijil Kelahiran, sijil dokumen pengenalan diri yang mencatatkan 'maklumat tidak diperolehi' pada ruang bapa, ibu, agama, bangsa dan negara.

Pendaftaran lewat yang mengambil masa bertahun tahun untuk melengkapkan borang dan dokumen permohonan. Laporan polis, surat sokongan JKM, surat sokongan Ketua Kampung dan saksi saksi yang mengetahui keujudan kanak kanak ini di dalam jagaan saya.

Saya menerima kanak kanak ini didalam anggaran umur 4 tahun. Tarikh yang dianggarkan, tanpa sesiapa pun mengetahui tarikh kelahiran sebenarnya. Tanpa sebarang dokumen. Bukan mudah untuk mendapatkan sijil pengenalan dirinya. Namun akhirnya berjaya juga. Daripada tiada, baiklah lewat dan akhirnya ada.

Langkah seterusnya adalah permohonan pengangkatan kanak kanak ini untuk dia layak mendapat taraf warganegara penjaga. Masih jauh tempohnya, bertahun tahun.

Kanak kanak ini cerdik dan bijak, sudah menghafal beberapa surah. Saya hantar dia belajar di Madrasah Quran, otaknya pintar, alhamdulillah. Tapi saya tak boleh renung matanya yang redup, kerana air mata pasti mengalir. Allahu akbar, ' Wahai Allah Yang Maha Belas Kasihan, lindunganlah anak ini dan berilah limpahan rahmat dan kasih sayang Mu di dunia dan akhirat.'







Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.