BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Saturday, 11 February 2017

Mutiara Yang Tersembunyi

Mutiara Yang Tersembunyi
Mutiara ini saya sembunyikan selama 2 tahun. Ibarat mutiara yang disimpan di dalam tiram. Tidak siapa yang tahu. Walaupun sekali sekali saya dendangkan kecantikannya, tetapi tidak detail. Saya cuma berkata sudah memiliki baru kamu tahu nilainya. Dan sangat tidak rugi memilikinya. Saya sendiri tercari cari siapakah yang layak memiliki mutiara ini.

Suara alunan zikirnya, selawatnya, apatah lagi alunan bacaan qurannya masih saya rindui. Selama bersama saya di bawah satu bumbung, setiap hari pasti terdengar suara alunan zikir, selawat dan bacaan qurannya. Rindu dengan suara itu. Selalu, bahkan saban hari saya mendoakan biarlah Allah kurniakan dia jodoh terbaik disisi Allah. Wajah ayunya cantik dan menarik, tubuhnya langsing, suara gemersiknya. Nak dengar suara marah tu payah sekali. Akhlaknya yang indah buat lelaki akan terpesona.

Saya sendiri bimbing tersalah orang saya serahkan. Saya sendiri memilih calon suami untuknya. Saya juga beristikharah ketika menetapkan pilihan. Walaupun bukan darah daging saya, tetapi kasih sayang itu tumbuh tanpa syarat. Hubungan ini pasti sampai ke akhirat.

Dia sedih saya juga berduka. Dia ketawa , saya senyum gembira. Tapi bukan selalu kami dapat tersenyum melalui hari hari di Baitus Solehah yang penuh ranjau pada awal perjalanannya.

Selepas melahirkan anak, ketika umur anaknya 5 bulan, waris menjemput pulang ke rumah. Cuma 2 bulan saja dia betah berada di rumah waris. Terasa kosong dan sunyi walaupun ada anak bersama. Dia rindu untuk berada di Taman Taman Syurga semula. Saya dapat menebak apa yang tersirat di dalam hatinya.

Saya tawarkan , "mahu balik semula duduk dengan ummi?"

Bagai orang dahaga disuakan air, "boleh ke ummi? Nak sangat duduk dalam Taman Taman Syurga, duduk sini rasa kosong dan sunyi."

"Kamu mahu dipenjara semula?"

"Dipenjara tetapi hati riang di Taman Syurga lebih baik dari duduk di sini boleh terbang tetapi kosong jiwa."

Maka datang dia dihantar waris semula bersama anaknya. Banyak kemahiran rumah tangga dipelajarinya. Disamping boleh membantu pelatih lain membaca al Quran.

Sekali lagi apabila ditawarkan pekerjaan berada di luar, dia terima untuk mencuba kehidupan baru dengan anaknya. Ketika itu umur anak sudah 1 tahun lebih. Itupun cuma sebulan. Tak mampu dia menjalani kehidupan yang jauh dari Taman Syurga. Genap sebulan, balik semula.

"Ummi, saya tak kuat berada di luar sana. Jiwa saya kosong apabila jauh dari Taman Syurga."

"Baiklah, tak payah kamu keluar lagi, tinggal aja dalam sini."

Perancangan Allah lain rupanya. Tidak lama selepas ini, ada yang merisik. Bulan berikutnya meminang dan bertunang. 3 bulan selepas itu, saya adakah majlis akad nikah. Ketika akad nikah dilafazkan, saya menitiskan air mata, terasa suatu tanggungan diturunkan dari kepala. Sehari selepas majlis akad nikah, terus suaminya sebagai waris menandatangani daftar keluar Baitus Solehah.

3 bulan selepas bernikah, walaupun selalu berwhatsapp, saya bertanya, "macamana kehidupan rumah tangga?"

"Ummi, terima kasih, Alhamdulillah, hidup saya terasa lengkap dan sempurna. Maha Suci Allah, indah hidup bersyariat, ada yang menyanyangi dan melindungi. Saya tidak impikan apa apa lagi kecuali syurga yang Allah hantar kepada saya ketika di dunia ini."

Ini adalah tanda taubat diterima. Taubat nasuha yang bersungguh sungguh dengan niat yang betul. Kehidupan seterusnya mencari redha Allah. Sejak melangkah awal dahulu masuk Baitus Solehah. Berusaha mendidik hati untuk redha dengan takdir dan bersyukur dengan nikmat iman yang Allah kurniakan. Hatinya kosong apabila jauh dari majlis ilmu.

Kini suaminya imam, dia dan anak anak menjadi makmum. Suaminya tahu apa yang saya sembunyikan dahulu adalah suatu nikmat yang dirasai kini. Mudahkah mencari isteri yang taat dan patuh pada zaman ini? Kek yang terbentuk sangat indah dari acuan dan design menarik.

Susah senang sama sama dirasai. Bukan emas permata yang didambakan, cukuplah kebahagiaan jiwa, kekayaan iman melingkari kehidupan kini. Anak pun bertambah, sepasang kini. Alangkah bahagia apabila syariat Allah kita taati.

Doakan moga moga rumah tangga mereka hingga ke syurga.

Nikmat Tuhan manakah yang kamu dustakan?

Buat pendosa diluar sana, berusahalah untuk melakukan taubat nasuha. Betulkan niat untuk menuju keredhaan Allah, nikmat iman itu sangat indah dan dirasai kemanisannya. Hidup kita hanya sementara, bukan selamanya. Biar pun kita pendosa, ketahuilah pintu taubat sentiasa terbuka, Allah Maha Pengampun dan Maha Penerima Taubat.

Admin,

Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah

Friday, 10 February 2017

Pernikahan Pasangan ke 10 Baitus Solehah


Pernikahan ke 10 Baitus Solehah
Alhamdulillah, selesai sudah majlis akad nikah, pasangan ke 10 Baitus Solehah. Semoga pasangan mendapat keberkatan dan keredhaan Allah, dikurniakan kerukunan, kesejahteraan, ketenangan, dan kebahagiaan di dalam rumah tangga hingga akhir hayat.

Akad nikah dihadiri wali, juru nikah, saksi dan beberapa tetamu jemputan. Pengantin dinikahkan sendiri oleh bapa sebagai wali mujbir. Maharnya RM 100.00 tunai.

Pasangan ada insan mulia yang sudi dan rela melindungi ibu dan anak hingga akhir hayat, kita doakan jodoh mereka panjang hingga akhir hayat di dalam kerahmatan Allah.

Majlis kami mudah sangat, kosnya sangat rendah. Sediakan mahar dan upah jurunikah. Tidak perlu pelamin bagai...

Selepas akad nikah selesai, pengantin perempuan boleh terus di bawa pulang ke rumah. Jadi kami tak perlu sebuk sediakan bilik pengantin. Segalanya dipermudahkan oleh Allah.

Terima kasih kepada yang sudi hadir meraikan majlis kami. Terima kasih kepada semua tetamu. Mohon maaf di atas kekurangan kekurangan dan tidak sempurna majlis kami.

Admin,

Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah



Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Disebalik Kisah Pernikahan ini



Disebalik Kisah Pernikahan ini
Mana mana pelatih yang mahu terus mengasuh anak sendiri, keluarga menyokong cuma syarat tidak dibenarkan pulang ke rumah membawa anak, mereka terus berada di Baitus Solehah dalam suatu tempoh yang tidak had. Bermakna perlindungan diberikan sehingga ada waris menanda tangani untuk bawa keluar.

Mana mana yang telah bersedia untuk bekerja di dalam bidang perkhidmatan, mereka diizinkan bekerja dengan beberapa syarat yang mesti dipatuhi. Setakat ini Baitus Solehah hanya mengadakan MOU dengan Mak Jah Cafe dan Mak Jah Frozen Food.

Tujuannya menjaga kebajikan pekerja. Baitus Solehah masih memberi perlindungan dengan tujuan mendidik mereka di dalam pengurusan emosi, pengurusan kewangan, pengurusan masa dan pengurusan diri.

Mereka disediakan tempat tinggal, disediakan pengasuh untuk menjaga anak ketika keluar bekerja , disediakan pengangkutan sekiranya tempat tinggal jauh dari rumah dan pengangkutan untuk ke klinik atau hospital. Selain menjaga kebajikan, keselamatan dan kesihatan, pergaulan mereka juga diberi perhatian. Ibarat emak bapa menjaga anak dara pingitan.

Bukan sewenang wenangnya bila sudah ada duit, mereka boleh berbelanja dan keluar kemana suka. Perbelanjaan diri mereka dikawal, bukan kita ambik duit mereka tetapi diarahkan untuk membuat tabungan atas nama anak. Mereka juga tidak diizinkan kemana mana sesuka hati. Nak kemana mana mesti bagitahu, ada teman dan ada keperluan. Saja saja nak berjimba tidak dibenarkan. Duduk aja rumah bila cuti. Jaga anak, mengaji dan hadir majlis ilmu.

InsyaAllah, bila ada jodoh, kahwin dengan lelaki yang datang cara baik meminang. Dalam ramai ramai yang keluar bekerja, ada seorang ini saya jadikan pengasuh. Memang dia tidak minat keluar. Masih membina kekuatan dalam diri untuk berhadapan dengan masyarkat.

Memang berpotensi menjadi pengasuh. Mengasuh anak anak kawan yang keluar bekerja. Cekap buat kerja rumah.

Suatu hari ada seorang jejaka mencari isteri. Sudah lihat dan telek pekerja yang bekerja satu tempat dengannya. Tidak ada seorang pun yang dia berkenan.

" ummi, masih ada ke ummi simpan anak ummi selain yang keluar bekerja ni ?"

" ada, kenapa?"

Saya pulak teruja nak tahu.

"Boleh ummi tunjuk anak yang ummi sembunyikan tu?"

"Dia cuma mengasuh anak anak aja."

"Saya nak tengok yang itu, boleh? "

Saya pun buatlah lakonan, adakan pertemuan tidak formal. Lebih kepada jejaka tu skodeng waktu saya makan di luar.

2 minggu selepas itu setelah timbang sukat diri, lelaki itu berani menyatakan hasrat untuk memperisterikan.

Yang disembunyi pulak dicari orang. Yang ada depan mata langsung tidak berkenan di hati.

Urusan memang mudah. Keluarga pihak jejaka juga mudah. "Manusia mana tidak pernah buat salah, siapa kita nak hukum jahat buruk perangai seseorang. Asalkan bertaubat dan berusaha menjadi baik itu sudah bagus " kata bakal bakal mertua kepada saya ketika keluarga jejaka datang merisik. Allahuakbar.

Sungguh tulus mereka menerima ibu dan anak untuk menjadi sebahagian ahli keluarga mereka. Sebak saya mendengr. "Terima kasih kerana sudi terima anak kami ini. Baik buruk tegurlah dia, kekurangan dan kelemahannya dibimbing ya. "

Saya sebak waktu berlangsung ijab dan kabul. Sebak kerana bersyukur atas hikmah yang Allah perlihatkan atas kesungguhan taubat nasuha dan kesungguhan mentaati Allah, Allah tunjukkan jalan yang baik. Allah hantar orang yang ikhlas menyayangi untuk melindungi.

Sebaik selesai solat Jumaat, suaminya datang bertemu untuk menandatangani urusan daftar keluar dari Baitus Solehah. Suaminya sebagai waris yang sah membawa pulang ke rumah. Menjaga dan melindungi anak dan ibu.

Jodoh itu datang sendiri, datang dengan cinta berlandaskan iman.

Bersungguhlah dengan taubat kamu wahai anak anak di luar sana kerana Allah Maha Mengetahui apa yang tersembunyi di dalam hati kamu.

Admin,

Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah




Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Thursday, 9 February 2017

Ambik Ibu Dapat Anak



Ambik  Ibu Dapat Anak
Bahagia itu dalam takdir Allah. Kerja kita mendidik hati agar taat kepada perintah Allah agar iman terjaga dan terpelihara. Bahagia saya melihat kegembiraan seorang kanak kanak mendapat seorang bapa. Sebaik selepas ibunya di ijab kabul, anak itu mendekat pada si ayah. Insan mulia yang sudi memperisterikan, menjadikan anak ini mempunyai ayah.

Sudah pasti anak ini merasa sempurna kehidupannya seperti kanak kanak lain. Umur anak ini hampir mencapai 2 tahun. Ketika lahir hingga hari ini, anak ini berada di Baitus Solehah. Setiap lelaki menegur dia akan lari menyembunyikan diri dibelakang ibunya. Takut dengan lelaki. Menangis apabila diteggur apalagi jika ada yang cuba mendukungnya.

Itu sebab saya menggalakkan ibunya bernikah. Saya suruh ibu lihat keadaan anaknya yang takut dengan lelaki, anak itu akan hidup dalam ketakutan dan kekurangan.

Sebab itu saya sangat menghargai mana mana lelaki yang sudi mempersiterikan pelatih pelatih Baitus Solehah. Saya akan membantu memudahkan urusan. Selalunya pelatih dicalonkan adalah pelatih yang telah tinggal hampir 2 tahun di Baitus Solehah. Lagi lama berada di sini, lagi saya kenal hati budinya dan istiqomahnya dalam mentaati perintah Allah.

Yang berada di luar, telah keluar, mereka dalam jagaan waris, saya tidak dapat memberikan apa apa jaminan tentang akhlak dan istiqomah dalam mentaati perintah Allah. Moga moga mereka yang berada di luar sana tetap istiqomah beramal mentaati perintah Allah dan mendapat jodoh yang baik di sisi Allah.

Sapa pun melihat scene ini depan mata, akan merasa sebak. Sebak kerana seorang anak fitrahnya mempunyai bapa. Moga moga semua kita berusaha mendidik masyrakat supaya taat kepada perintah Allah.

Admin,

Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah




Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Monday, 6 February 2017

Postpartrum / Meroyan Selepas Melahirkan Anak


Meroyan Selepas Melahir
Apabila ada 2 kes keadaan ibu selepas melahirkan berada di dalam keadaan emosi tidak stabil, dan keadaan fizikal tidak stabil membuat saya risau. Postpatrum bukan boleh buat main main. Jadi apa apa payah nak menjawap banyak pihak.

Kita sudah berusaha mengawal tetapi tetap berlaku. Kes pertama minggu lepas, apabila ibu berada di dalam keadaan murung, menyendiri, menangis tanpa henti, hanya memangku tanpa menyusukan anak. Mula bercakap sendiri, nak balik, nak balik. Kes kedua, yang ibu demam tiba tiba sampai mengigil gigil tubuh badan hingga meracau racau kerana suhu badan yang tinggi. Bila saya bawa ke hospital kemungkinan gangguan emosi. Sebabnya semuanya ok, tekanan darah normal, darah ok, luka jahitan baik.

Memang sejak mengandung emak bapa menyarankan anak mahu diserahkan kepada keluarga angkat. Anak akur kerana belum beranak. Selepas saja beranak, itu yang terganggu dalam fikiran. Tambah berat apabila sejak melahirkan anak, anak ditempatkan diwad bayi. Bila ibu dibenarkan pulang ke rumah, bayi belum boleh bawa pulang kerana masih menerima rawatan di wad bayi. Pagi semalam, ibu pergi melawat anak, dapat peluk cium dan menyusukan anak. Sudah rasa sangat sayang. Balik rumah, ibu ada bercakap , mahu pelihara anak sendiri, tak mahu menyerahkan kepada keluarga angkat, tapi macamana dengan emak bapa yang tidak benarkan saya jaga. Kemudian dia menangis hingga mengigil gigil badan.

Dan mula demam, hingga membawa ke pagi. Mana payudara bengkak walaupun dibuat urutan, dipam bercampur dengan gangguan emosi dalaman.

Syarat Baitus Solehah

Emosi ibu ibu lepas bersalin samada bersuami atau tidak bersuami tetap terganggu. Ada suami, ada sokongan suami, emak mertua, bapa mertua, emak, bapa, adik , kakak ipar duai. Namun masih ada yang tidak stabil emosi.

Sedangkan emosi ibu ibu yang tidak punya suami lagilah berganda ganda jika kita tidak jaga mental sejak bayi dalam kandungan. Sebab itu saya letak syarat, jika nak suruh saya tarbiyah anak di Baitus Solehah, anak mesti dipelihara sendiri oleh ibu kandung. Jika paksa serah anak kepada keluarga angkat, mesti atas kerelaan ibu. Ibu hanya boleh buat keputusan selepas menyusukan anak selama paling kurang 10 hari.

Keluarga kena sokong. Biar pun sokong dari jauh, biar pun tak jaga dalam berpantang, tapi tanya khabar dan benarkan ibu tu menjaga anak sendiri.

Saya dapat feedback, mana mana ibu yang terpaksa, dipaksa menyerahkan anak kepada keluarga angkat menanggung gangguan jiwa dalaman yang menyedihkan. Dihadapan orang nampak mereka kuat sebenarnya mereka lemah dan tidak berdaya. Menangis berhari hari hingga kini walaupun anak sudah berumur 2 tahun. Penyesalan yang tidak sudah sudah.

Tambah tambah anak yang dipaksa serah kepada saudara mara, konon nak menolong. Bila sudah bertukar hak, payah nak dapat jumpa, bila jumpa nak bahasakan diri mama pun tak boleh. Siap diberi amaran, " kalau kau buka rahsia kau emak kandung, lepas ni dah tak boleh tengok anak lagi". Alangkah duka dan pahit rasanya.

Ada kes bekas pelatih BS tahun lepas, selepas sebulan melahirkan anak, ibu kandung yang telah berkahwin semula, datang jemput bawa pulang. Selaku waris, saya benarkan kerana yang jemput ialah ibu kandung. Sedangkan masa daftar masuk, datang sendiri, masa tu ibu kandung belum tahu pelatih ni telah mengandung.

Setelah mendapat sebulan tarbiyah, ada kesedaran, pelatih telefon ibu memaklumkan keadaan dirinya yang sedang mengandung. Ibu tahu dan beri sokongan terus berada di Baitus Solehah. 3 bulan kemudian selamat melahirkan anak perempuan comel, anak kacukan orang putih.

Setelah sehat, dalam lingkungan sebulan, selepas bayi mendapat suntikan imunisasi pertama, ibu kandung datang dan menyatakan hasrat mahu bawa pulang. Ibu bawa pulang ke rumah mengikut procedur Baitus Solehah.

Setelah 4 bulan dibawa pulang, saya mendapat panggilan telefon staff dari sebuah hospital di Pantai Barat, bertanya adakah saya mengenali nama sekian . Saya mengakui saya kenal. Saya tanya kenapa? Rupanya Miss H ditemui berbogel di subuh hari dalam keadaan hilang ingatan. JPAM jumpa dan bawa ke hosiptal. Apabila dirawat, Miss H cuma boleh sebut nama dirinya dan hafal nombor telefon saya. Bila staff hospital tanya nombor siapa, ummi. Sebab tu staff hospital telefon saya untuk mengenal pasti.

Saya akui saya kenal dan saya bercerita. Saya tanya staff adakah dia bersama anaknya, Staff jawap tidak ada. Saya dibenarkan bercakap sendiri dengan pesakit, dan saya tanya,

"mana anak kamu?"

Dia meraung, " Mak beri orang, bapa tiri tak suka anak saya sebab anak haram."

Allahu akbar. Kasihan dia meroyan disebabkan dipaksa berpisah dengan anak sehingga jadi tidak waras. Selepas itu saya berikan maklumat keluarga dan nombor telefon agar pihak hospital menghubungi waris, iaitu ibu kandung supaya dapat dipanggil untuk dinasihati.

Ini antara kisah 1 dalam beratus ratus kisah bekas pelatih BS. Depan kita waris manis berjanji akan sokong ibu menjaga anak sendiri, tetapi bila sudah tiba di rumah lain kisahnya. Saya pun tidak berupaya untuk membantu lagi.

Jadikan iktibar dan pengajaran kepada ibu bapa yang sesuka suka memaksa bayi diserahkan kepada keluarga angkat. Memang maruah kena dijaga, bagaimana pulak keadaan gangguan jiwa pada anak. Penderitaan jiwa yang mereka tanggung hanya Allah yang tahu. Hanya yang benar benar kuat dan tabah berjaya melepasi ujian dengan iman.

Admin,

Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah

#Selamatkan2Jiwa

Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Monday, 24 October 2016

Bagaimana Yang Dikatakan Amal Yang Baik



Kuliah Hikam Subuh Jumaat Yang Barakah, 21/10/2016

Kalam Hikmah Al Imam Ibnu Attaillah Askandary yang ke 46, 'BAGAIMANAKAH YANG DIKATAKAN AMAL YANG BAIK' disyarahkan oleh Al fadhil Dr Othman Al Banjari di Baitus Solehah.

Rahmat Allah itu luas. Meliputi seluruh kehidupan kita. Dari bangun tidor hingga kita tidor. Hatta dalam keadaan kita tidor pun rahmat Allah meliputi kita dengan memelihara keselamatan kita, keluarga kita, harta benda kita. Kita bukan orang kaya boleh upah pengawal keselamatan menjada rumah, harta dan nyawa kita dari dicerobohi oleh sesiapa waktu kita tidak sadar.

Dengan kasih sayang Allah, Allah memelihara semuanya. Usaha kita letak selak, kunci pintu dan tingkap. Kemudian kita bertawakkal dan kita berdoa. Dengan rahmat Allah menjaga kita.

Rezeki kita juga dengan rahmat Allah. Dari sekecil kecil perkara , banyak cabang dan jalannya. Janji Allah kita berbuat amal soleh dilimpahkan rezeki. Itulah rahmat Allah.

Gerak hati, lintasan hati yang baik juga merupakan rahmat Allah. 'Terfikir sesuatu didalam tindakan, kalau buat ini, jadi ini.'  Diberi detik dan peluang berfikir adalah rahmat Allah.

Allah tidak mengabaikan kita dalam apa jua keadaan pun walau kadar sekelip mata. Lihat apa jadi jika seorang anak diabaikan oleh ibu bapanya. Begitu juga kita sekali Allah abaikan, Allah tak pandang kita.

Allah tidak mengabaikan kita adalah satu rahmat Allah yang paling besar. Setiap yang kita lakukan mendatangkan keredhaanNya. Allah pimpin kita, kita tersilap segera disedarkan untuk kita beristigfar. Bila kita berhadapan dengan masalah segera ditunjukkan jalan keluarnya. Bila Allah turunkan bala kita masih terpelihara juga. Allah beri  kesakitan, kesusahan tetap Allah iringkan kesabaran.  Ada orang,  Allah datangkan musibah dia mengeluh dan menyalahkan orang. Bukankah rasa boleh bersabar menghadapi ujian dan dugaan itu sebenarnya rahmat Allah.

Bestkan bila hidup dan kehidupan sentiasa di dalam rahmat Allah.

Allah dah kata jangan hidup suka memandai mandai. Jangan hidup ini suka ikut logik apabila dibagitahu sesuatu. Contohnya, Apa hubungan bersedekah dengan panjang umur. Jenuh dok memikir tak nampak hubungan itu. Tetapi, sebagai hamba yang taat, kita lakukan. Kita buat kerana Allah. Peluang bersedekah adalah rahmat Allah. Jika peluang terbuka kita buat tak kesah, maka akan tiba suatu saat Allah juga buat tak kesah pada kita.

Selalu buat tak kesah. Bermula dari perkara kecil, akan membabitkan perkara yang besar. Mula mula tak kesah bila ditegur bab dan adap makan. Nanti berlanjutan kepada lalai. Makan kekenyang, mengantuk, malas nak solat awal waktu. Terlepas solat jemaah dan akhirnya sedikit sedikit abai solat, abai peraturan Allah.  Selalu sangat buat tak kesah, akhirnya kita diabaikan oleh Allah. Allah tak pandang kita dah.

Kebergantungan hati hanya kepada Allah , total bulat hanya kepada Allah akan membuatkan kita bertindak juga di dalam pimpinan Allah.

Sedikit perkongsian intipati kuliah hikam hari ini.

Admin,

Ummi Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah

#KuliaHikam


Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Rezeki Bukan Sahaja Harta




18 tahun menunggu akhirnya doa yang tulus diperkenankan Allah. Itu yang Allah takdirkan. Bersabarlah wahai ibu ibu. Jangan berduka cita apabila hajat dan permohonan kamu belum dikabulkan.

Ketika saya menunggu keputusan peperiksaan SPM, abah meminta saya membantu kawannya yang baru mendapat cahaya mata. Isterinya baru melahirkan anak selepas 18 tahun berkahwin. Ketika kawannya berkahwin, saya baru berusia 1 bulan.

Bersabar, berdoa dan berusaha. 6 tahun selepas berkahwin mereka mendapat anak angkat keturunan cina. Putih melepak, bermata sepet. 6 tahun selepas itu mereka menerima lagi seorang anak angkat berketurunan benggali. Cantik macam pelakon filem hindi. Teringat saya, kakak tak nak dukung adiknya, kakak kata, "macam taik cicak, atas hitam bawah putih"

Usaha sedekah, berjariah, akhirnya dikabulkan Allah permohonan untuk mendapat anak sendiri. 18 tahun sabar dengan doa. Lahir seorang anak perempuan. Fatin Adibah binti Yahya. Saya menjadi pembantu rumah sementara hingga keputusan peperiksaan SPM diisytiharkan. Allah Maha Mengetahui bila masanya doa dan hajat itu diperkenankan. Selepas keputusan peperiksaan diumumkan saya melanjutkan pelajaran di universiti. Tahun kedua, usia 19 tahun saya berkahwin dan usia 20 tahun saya sudah mendapat anak pertama. Rezeki manusia berbeza. Ada rezeki anak, ada rezeki harta, ada rezeki tubuh yang sehat, rezeki jiwa yang selalu tenang, rezeki mendapat sahabat yang baik baik dan lain lain lagi.

Jangan putus asa, jangan berasa jemu untuk berdoa, Nabi Allah Zakaria berdoa selama 90 tahun agar dikurniakan anak. Alhamdulillah, ketika usia isteri baginda melebehi 100 tahun barulah mengandung.

Jadi usah merasa gundah, ketika masih berdua, banyakkan ibadah. Allah beri peluang untuk beribadah dengan kyushuk dan tawadhuk.

Admin,

Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah



Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Menikahi Saudara Sendiri



Hari ini, semalam saya mendapat panggilan telefon permohonan masuk 2 remaja berumur 13 tahun untuk mendaftar masuk kerana telah mengandung 8 bulan. Berbakul istigfar, dan termenung sejenak kenapa makin muda usia telah menjadi ibu.

Dua dua kes adalah sumbang mahram. Tinggal serumah, adik tidak  keluar rumah pun, yang di dalam rumah pulak rupanya pemangsa. Kepada siapa lagi mahu mohon berlindung apabila abang kandung sendiri sanggup memperkosa adik berkali kali hingga adik mengandung. Emak tidak mahu melapor kepada polis, bimbang siabang ditangkap.

Satu kes lagi bapa saudara yang sepatutnya melindungi juga menjadikan anak saudara seperti isteri. Bertahun tahun duda, apabila anak kepada adik perempuan meningkat remaja tinggal bersama kerana menemankan anak perempuannya, anak saudara dijadikan mangsa.

Takde yang berani melaporkan kepada polis. Anak saudara pun tidak bekerjasama dengan polis dalam membuat laporan, asyik menuduh orang lain pulak. Anak saudara tidak mahu bapa saudaranya ditangkap kerana kasihan. Selama ini bapa saudara yang menyara dia dan diberi tempat tinggal setelah ibu kandung menghalaunya kerana anak ini jenis lembam.

Kejam sungguh manusia manusia yang telah hilang pertimbangan akal.

Yang lebih sadis...

Dalam dua dua kes di atas, untuk menutup malu, mereka telah berniat untuk mengahwinkan pasangan zina ini. Ibu bapa remaja mahu menikahkan abang dengan adik. Datok dan nenek mahu menikahkan anak saudara dan bapa saudara.

Sejauh itukah kejahilan ummah di dalam hal agama? Ingat ini zaman Nabi Adam boleh bernikah sesama saudara  sendiri?

Admin,

Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah



Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Jangan Sembunyikan Kebenaran


Saya share semula kisah ini atas sebab ada yang keliru, mahu mneyembunyikan kandungan sewaktu bernikah. Tidak mahu kisah ini berulang di masa akan datang. Malu dengan masyrakat atau mahu membersihkan keturunan?

Jangan Sembunyikan Kebenaran Hingga Menyusahkan Anak

Anak itu tidak mengharap dia dilahirkan begitu, namun dia terpaksa melalui takdirnya juga samada rela atau tidak. Kepada ibu bapa jadikan kisah ini sebagai pelajaran. Tidak usah merahsiakan sesuatu kebenaran hingga menimbulkan kerugian.

Dari usia 22 tahun, gadis ini memohon restu ibunya untuk bernikah. Setiap lelaki yang diperkenalkan kepada ibunya, ada saja alasan untuk ibunya menolak. Kerana menunggu dan mengharap restu ibu untuk pernikahannya, maka telah berlalu pergi beberapa pemuda baik. Dia tetap mengharap restu ibu untuk bernikah dengan mana mana saja pemuda yang ibunya merestui. Sementelah ayahnya telah lama meninggal dunia. Jadi restu siapa lagi yang dia harap jika bukan restu ibu.

Genap 25 tahun umur, telah datang seorang pemuda meminang terus kepada ibunya. Pemuda yang baik, menunjukkan kesungguhan untuk bernikah dengan terus membawa rombongan meminang. Ibunya tidak ada alasan untuk menolak peminangan ini. Tali pertunangan diikat dengan rasminya. Ditetapkan dalam perbincangan dan dipersetujui, 3 bulan selepas bertunang, pasangan akan bernikah. Tempoh 3 bulan adalah memberi ruang masing masing menguruskan borang permohonan bernikah.

Yang pihak perempuan pulak, tempoh itu digunakan untuk membuat persiapan menentukan wali kerana bapa kandung telah meninggal dunia. Setelah borang dilengkapkan, wali telah diputuskan, tarikh majlis pernikahan telah ditetapkan, jurunikah telah dimaklumkan, hanya menunggu hari saja lagi untuk majlis pernikahan berlangsung.

Majlis dijalankan di kampung nenek arwah ayahnya, kerana adik lelaki ayahnya akan menjadi wali. Wali mujbir iaitu, datok dan ayahnya telah meninggal dunia, dia pulak cuma ada 2 beradik, dua duanya perempuan. Ibunya diam mengikut sahaja perancangan anak dengan bapa bapa saudara sebelah ayahnya.

3 hari lagi menjelang majlis pernikahan, datang ibunya ke bilik dengam wajah sugul, merenung dengan renungan sayu. Dipegang tangan si anak, direnung mata di anak, dan anak merasa pelik, mungkin begini perasaan seorang ibu untuk melepaskan anak gadisnya kepada orang lain, duga hatinya.

Berat lidah untuk ibunya berkata sesuatu, namun akhirnya ayat itu terlafaz jua. "Anakku, saat ibu bernikah dengan ayahmu, kamu telah 3 bulan berada dalam rahim ibu. Maka walimu adalah wali hakim."

Terasa sebuah gunung terhentak dikepalanya, membuat dia jatuh terduduk. Kelu lidah untuk bersuara, melainkan hanya terdengar esakkan tangisan sayu . Tidak ada ayat atau perkataan untuk dikeluarkan bertanya kenapa baru hari ini ibunya membuka rahsia. Saat segala galanya sudah diurus dan diatur.

Diam seribu bahasa, memikir dan meletakkan dirinya atas kedudukan ibunya. Ibu yang mengasuh baik dan sempurna dirinya. Memberikan didikan agama, solat dan alquran. Ibunya menjaga auratnya dan pergaulannya. Ibu yang selalu mendorong dia belajar hingga tamat pengajian sarjana muda dan sarjana. Setiap kali cuti semester, dia kerap pulang untuk selalu bersama ibunya. Ibu yang cukup menjaga maruah dan menutup aib dirinya dengan sempurna hingga tidak ada sesiapa yang tahu perihal ini.

Yang tahu cuma ibu dan arwah sahaja. 6 bulan dalam kandungan, semua keluarga menyangka dia dilahirkan pramatang. Siapa boleh bersangka ibunya seorang gadis pingitan yang sopan. Dan sepanjang usianya dari bayi hingga dewasa, ibu mengasuh dan merawat dia dengan baik sekali samada didikan agama atau akademik. Berakhlak mulia dan punya pekerti yang tinggi hingga sering dia menjadi rujukan sahabat sahabat dibidang agama. Dirinya sendiri pun tidak pernah bersangka yang dia adalah anak tidak sah taraf sekiranya ibunya tidak buat pengakuan ini.

Ibunya mahu bersih. Sekali ayahnya tersilap, kerana ayahnya telah merogol ibunya ketika ayahnya bekerja di kampung ibunya, tidak mahu anaknya berada berterusan dalam zina sekiranya pernikahan ini tidak sah. Ibunya tidak mahu perkara yang sama berulang hanya kesilapan ayahnya yang telah bertaubat dengan segera menikahi ibunya apabila dimaklumkan ibunya telah hamil. Ayahnya menyesali yang amat perbuatan itu. Sebab itu selepas bernikah, ibunyandibawa berhijrah jauh dari  kampung supaya tidak ketara kehamilan ibunya selepas bernikah.

Ayah dan ibu telah mendidiknya dengan baik. Puas berfikir, dia pun tidak upaya meletakkan kesalahan ke atas ibunya kerana lewat memberitahu hal ini. Ya, ibunya perlu kekuatan untuk melafazkan kerana dia sendirian menghadapi keadaan ini. Bukan mudah, dan terasa sangat berat seseorang itu untuk membuka aib dirinya dan membuka aib arwah ayahnya.

Sebab itu selama ini ibunya sering menolak mana mana lelaki yang diperkenalkan untuk menikahi kerana tidak punya kekuatan membuka aib yang tersimpan bertahun tahun lamanya.

Jadi bagaimana dengan majlis pernikahan yang telah dirancang dalam tempoh 3 hari lagi? Nak membatalkan atau meneruskan dengan berwali hakim. Untuk memohon wali hakim mesti melalui mahkamah syariah. Dan perkara ini sudah pasti menjadinheboh dan kecoh dikalangan saudara mara dan ahli keluarga lainnya termasuk akan menjadi persoalan di kalangan saudara calon suami.

Saya memberi nasihat, teruskan dahulu majlis itu kerana ia melibat aib dan maruah ibu dan arwah ayah kamu. Sebagai anak kamu yang memikulnya sekarang. Apakah nasihat saya membelakangkan perintah Allah? TIDAK SEKALI!

Teruskan majlis pernikahan mengikut perancangan dengan bapa saudara menjadi wali. Semua pihak meraikan akan gembira apabila pernikahan selesai dijalankan. Silaturahim terjalin dan aib tertutup.

Namun, selepas majlis pernikahan itu, duduklah kamu bertiga, ibu, kamu dan suami. Ceritakan hal sebenarnya. Berpihaklah kamu mempertahankan ibu kerana kelewatannya memaklumkan hal wali. Terserah kepada suami samada mahu bernikah sekali lagi, berwali hakim pada tarikh yang lainnya. Berilah masa kepada suami untuk memikirkan kerana tidak ada niat  penipuan atau memperdayakannya. Sekiranya suami merasa tidak mampu menerima hakikat yang kamu adalah dari keturunan anak tidak sah taraf, redhalah menerimanya. Tidak usah meneruskan pernikahan kali kedua dengan berwali hakim. Hanya kamu, ibu dan suami saja yang tahu bahawa pernikahan pertama ini tidak sah. Jangan dibuka aib ini. Ini maruah diri, ibu dan arwah ayah kamu.

Sekiranya suami tidak menerima kamu lagi dan tidak mahu bernikah untuk kali kedua, redhalah kamu dikenali sebagai janda berhias pada pandangan orang. Kebenaran hanya kamu bertiga sahaja yang tahu. Mohonlah kekuatan dan kesabaran dari Allah agar kamu ikhlas menerima takdir ini. Berulang ulang kali saya menasihatinya. Memberikan kekuatan , menyalurkan tenaga agar dia mampu meneruskan majlis pernikahan pada esok hari demi maruah ibu dan ayah. Majlis pernikahan esok bukan untuk menghalakan sebuah perhubungan tetapi kerana maruah diri, ibu dan arwah ayahnya. Jodohnya belum pasti apabila kebenaran ini terbuka disaat saat majlis pernikahan akan berlangsung esoknya.

Kepada ibu bapa budiman di luar sana, jadikan iktibar. Nyatakan kebenaran itu dari awal biar pun pahit. Biarlah aib dan maruah terpelihara tanpa merugikan sesiapa. Tidak ada hati yang kecewa, tidak ada wang hangus dibelanja dan tidak ada masa terbuang sia sia. Carilah kekuatan untuk menyatakan kebenaran bagi melahirkan zuriat yang bersih dari zina. Cukuplah sekali ia terjadi atas kelalaian dan kesilapan kita, tidak berulang kepada anak anak kerana kita.

Nyatakan kebenaran. Mengapa harus merahsiakan kerana jangkaan emosi anak terganggu. Sebab itulah kita kena kembali kepada Allah, apabila telah melakukan kesilapan segera bertaubat. Betulkan jalan semula di laluan yang Allah redha, jadi apabila kita beritahu anak, dia mampu menerima dengan iman. Bukan dengan emosi syaitan.

Share cerita ini, supaya mereka mereka yang mempunyai anak tidak sah taraf tahu akibat merahsiakan. Sebabnya ramai orang cuma menutup kebenaran dengan berbagai cara termasuk meletakkan bin atau binti dengan nama suami ibunya seperti kisah ini. Gadis cerita ini telah dibintikan kepada nama suami ibunya. Sekali pun ada undang2 dunia yang menyatakan apabila berada 6 bulan dalam kandungan ibu, apabila anak lahir boleh dibin atau binti kepada bapànya, namun hakikat sebenarnya yang tahu janin itu telah tersenyawa dan ditiupkan roh hanya diketahui oleh ibu dan bapa sahaja. Rahsiakan lah...Allah tetap mengetahui dan ia melibat zuriat keturunan lainnya.

Pilihannya pada iman dan takwa di dalam dada setiap insan beriman.

Admin,

Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah



Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Dulu Kau Aniya Orang, Hari Ini Allah Bayar Cash





Jarang ada keluarga sudi berkongsi cerita dengan saya kisah silam mereka. Kebanyakkan ibu bapa mahu menyimpan ketat ketat kisah silam yang pernah mereka lalui. Jadi apabila anak mengandung, mereka akan cuba mencari salah orang lain tetapi tidak melihat kesilapan diri sendiri.

Ya lah, siapa sanggup membuka aib  sendiri dan pekung di dada. Sewajarnya perlu diingat, setiap perkara berlaku mesti ada sebabnya.

"Saya tak sangka perkara ini terjadi pada anak saya. Anak saya ni slow leaner, lurus bendul selalu kita nasihat jangan kemana mana, selepas balik sekolah terus pulang ke rumah."

"Habis tu macamana dia boleh mengandung kalau dia tidak pernah kemana mana?"

"Mungkin balasan Allah, kafarah dosa lalu ayahnya. Sekarang ayahnya sakit kanser stage 4, kanser paru paru, menunggu saat dijemput tuhan. Ayahnya  memang kuat merokok. Ketika sakit  inilah Allah buka rahsia. Perbuatan lampau ayahnya. Ketika saya berkahwin, saya fikir saya isteri pertamanya, dan anak anak bersama saya saja anaknya.

Kemudian kami bercerai. Saya tidak berkahwin, ayahnya pun tidak berkahwin. Tinggal sendiri selepas penat mengejar perempuan. Masa dah tenat, datang dua orang perempuan , seorang sebaya saya, seorang sebwya anak saya, tua sedikit dari anak saya. Rupanya sebelum berkahwin dengan saya, ayahnya telah mempunyai anak tidak sah taraf, hasil taburan sperma pada perempuan lain. Perempuan itu dinikahi selepas anak itu lahir. Namun tidak lama, dia ditinggalkan pulak dan berkahwin dengan saya.

Waktu saya  nak ke Baitus Solehah  menghantar anak saya ni, saya  bagitahu anaknya  telah  mengandung  dan mahu dia datang berjumpa dengan anak. Ayahnya relax aja, dan cakap, apa boleh buat perkara dah terjadi. Takde nampak dia susah hati atau merasa gundah seperti saya. Saya yang terasa amat berat bebanan untuk dipikul, sebaliknya ayah yang sakit sakit boleh relax jawap gitu.

Agaknya ini sumpahan orang teraniya, hari ini ko aniya anak orang, esok esok Allah balas pada anak keturanan ko. Dan benar sekali sumpahan orang itu terjadi dengan izin Allah."

Nauzubillahimin zalik...Ya Allah jauhkan kami dari perkara mungkar ini dari terjadi ke atas diri dan keluarga kami.

Oleh itu ibu bapa budiman, muhasabah diri apabila datang suatu musibah menimpa keluarga kamu. Ingat semula masa remaja kamu dulu dulu, adakah pernah membuat orang rasa teraniya, dizalimi, atau terluka. Kadang kadang Allah balas cash masa kat dunia lagi. Allah beri peluang kamu melihat apa yang pernah kamu lakukan dahulu ke atas keluarga kamu pula. Allah beri kamu rasa kesakitan dan rasa kecewa. Itu pun jika kamu insaf dan bertaubat. Kalau takde rasa apa apa, gerun rasa hati ini, gementar rasa kalbu ini apabila masih tidak terdetik takut mati.

Admin,

Muna liza binti Ismail

#BaitusSolehah


Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.