BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Tuesday, 12 July 2016

Menyelamatkan Dua Jiwa


Menyelamatkan Dua Jiwa
 Buat yang belum tahu, Baitus Solehah bukan sahaja memberikan perlindungan kepada remaja dan wanita mengandung tanpa suami, menjaga dan membimbing mereka bertaubat dan berubah ketika mengandung, tetapi memberikan perlindungan kepada ibu dan bayi mereka selepas melahirkan anak.

Baitus Solehah selalu memberi pilihan kepada mana mana ibu yang baru lepas melahirkan anak sekiranya ibu itu didesak untuk menyerahkan anak kepada keluarga angkat oleh keluarga mereka. Baitus Solehah menyokong dan membantu memberi perlindungan kepada ibu dan bayi sekiranya mereka nekad memelihara sendiri anak mereka.

Sekiranya keluarga beri pilihan "jika nak balik rumah, anak kena beri keluarga angkat, jika nak jaga sendiri, tak boleh pulang ke rumah."

Ramai yang memilih memelihara sendiri dan tinggal di Baitus Solehah. Ini adalah perkhidmatan dan perlindungan selepas beranak kepada pelatih. Kami juga menerima rujukan ibu dan bayi dari hospital yang tidak mempunyai waris, waris tidak dapat dikesan. Kami berikan perlindungan sementara sehingga waris ditemui dan mengizinkan pilihan sekiranya waris menjemput untuk bawa pulang.

Semuanya atas pendirian ibu bayi membuat pilihan. Mana mana ibu yang benar benar sayangkan anaknyà, tidak sanggup berpisah, rela terus tinggal di Baitus Solehah, rela mengenepikan kehidupan yang bebas di luar sana. Boleh ada telefon, boleh berfb, boleh berwhatsapp dan boleh bershopping. Bagi mereka nilai mengasuh anak sendiri lebih besar berbanding kebebasan kehidupan yang pernah mereka lalui sehingga terjebak dengan perbuatan mungkar. Kekesalan melalui hidup lalu menjadikan mereka cekal menjalani kehidupan di rumah perlindungan asalkan anak bersama mereka.

Anak merekalah tempat mereka berkasih sayang. Mereka meneruskan kehidupan di Baitus Solehah untuk memantapkan iman melalui ilmu dan amalan. InsyaAllah suatu hari nanti mereka akan keluar juga ke dalam masyarakat menjalani kehidupan biasa bersama anak yang sudah besar. Mereka nekad mahu mengasuh anak sendiri, dan nanti berusaha mencari nafkah untuk anak dan memberi pendidikan sebaik baik kepada anak mereka.

Berkali kali saya nasihati semua semua ibu ibu sedang mengandung, yakinlah rezeki setiap manusia dalam jaminan Allah, anak kamu adalah aset kamu samada ke syurga atau neraka. Kamu sudah melalui kehidupan yang gelap masa silam hingga melahirkan anak, apakah kamu mahu anak mengulangi sejarah diri kamu apabila kamu terlepas pandang? Bukan soal tidak percaya pada orang, tetapi hak dan tanggungjawap seorang ibu kandung terhadap anaknya.

Suatu masa anak akan tanya, "ibu kenapa ibu beri saya pada orang? Ibu tidak sayang sayakah? Tidak ada nilaikan saya di hati ibu? Ibu kandungkan saya 9 bulan dalam rahim ibu, ibu pertaruhkan nyawa ibu untuk lahirkan saya, tetapi bila saya lahir ke dunia dengan tangisan, ibu serah saya pada orang lain?"

"Apa salah saya ibu, hingga ibu buang saya, samaje buang dalam longkang atau beri pada orang, dua dua tunjuk ibu tak nak jaga saya, takut saya menyusahkan ibukan?"

Apa kamu nak jawap?

Baitus Solehah sentiasa membuka ruang dan peluang untuk ibu ibu menjaga anak sendiri, supaya susah payah mengasuh anak itu dirasai dan berbaloi hasilnya apabila anak menjadi anak soleh. Anak soleh atau tidak semua atas iman dan akhlak ibu. Dalam mendidik anak menjadi soleh, ibu akan berusaha meningkatkan kualiti iman dan akhlak, menjadi orang yang kuat dan sabar dengan ujian ujian Allah.

Hidup mana yang tidak ada masalah? Hidup siapa yang tidak menghadapi ujian? Semuanya akan melalui, yang berbeza adalah bentuk masalah dan ujian yang datang. Dan janji Allah benar, setiap masalah ada jalan keluarnya, setiap ujian ada hujungnya, hanya dengan keimanan dan kesabaran ada kemanisannya.

Firman Allah dalam surah Alam Nasyrah ayat 4,5 "setiap kesukaran ada kemudahan, disetiap kesukaran ada kemudahan, ". 2 kali Allah ulang ayat yang sama, menegaskan bahawa kesusahan yang dilalui akan ada kemudahan akhirnya. Dalam ayat 3 Allah sudah menegaskan supaya untuk hidup di jalan yang allah redha, mesti dengan melalui ketaatan kepada Allah dan RasulNya.

Tidak yakinkah dengan janji Allah ini?

Dalam firman Allah surah Dhuha,ayat 4, terjemahannya " Sesungguhnya, kesudahan itu lebih baik bagimu daripada yang permulaan". Jadi memang sakit dan payah memulakan kehidupan baru dijalan yang Allah redha jika tidak ada bekalan iman dan takwa.

Caption gambar : sebahagian anak anak yang masih berada di Baitus Solehah bersama ibu kandung mereka. Sampai jodoh, ibu ibu mereka akan dinikahkan dengan mana mana lelaki soleh yang sudi memperisterikan mereka. Ibu membuat pilihan memelihara sendiri anak, ibu menjadi muslimah solehah dan akhirnya keluarga menerima ibu, suami dan anak. Berbaloi memilih pelihara anak sendiri, iaitu memilih akhirat kerana dunia akan datang kepada mereka.



Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Sijil Lahir Unknown Baby / Bukan Warganegara

Sijil Lahir Bayi Yang tidak diketahui siapa ibunya dan siapa bapanya
Lihatlah para ibu, tenunglah wahai lelaki, Lihat sijil lahir anak ini. Tidak ada maklumat ibu dan tidak ada maklumat bapa. Apakah dia anak buluh betong? Penganiyaan yang kamu lakukan terhadap anak yang tidak bersalah, kenapa dia yang menanggung dosa dan kesalahan kamu? Kenapa dia yang terhukum? Kamu dah setubuhi ibunya, kamu tinggalkan, menyebabkan ibunya menjadi bingung, tidak stabil dan akhirnya anak itu pun ditinggalkan selepas dilahirkan.

Lihat akibatnya pada anak ini, tidak ada nama ibu, tidak ada nama bapa. Tidak punya ibu, tidak punya bapa. Tidak bernasab dengan sesiapa. Apakah dia anak buluh betong? Apakah dia anak yang diturunkan dari langit? Usahkan atok dan nenek, nama ibu yang melahirkan pun tidak ada.

Sampainya hati kamu wahai ibu, setelah melahirkan, kamu tinggalkan anak ini begitu saja tanpa secebis nama untuk anak ini kenang dan ingati dalam doanya.

Sampainya hati kamu wahai lelaki, setelah kamu menanam benih di dalam rahim seorang perempuan, kamu tinggalkan dia terkapai kapai sendirian.

Hari ini saya ke JPN Setia Tropika untuk mengambil Sijil Lahir Pendaftaran Lewat seorang kanak kanak yang saya pelihara sejak umur 4 tahun tanpa sebarang dokumen pengenalan diri ketika diberikan kepada saya.

Perjuangan saya selama 2 tahun untuk mendapatkan Sijil Lahir kanak kanak ini berjaya. Kanak kanak ini mendapat Sijil Kelahiran, sijil dokumen pengenalan diri yang mencatatkan 'maklumat tidak diperolehi' pada ruang bapa, ibu, agama, bangsa dan negara.

Pendaftaran lewat yang mengambil masa bertahun tahun untuk melengkapkan borang dan dokumen permohonan. Laporan polis, surat sokongan JKM, surat sokongan Ketua Kampung dan saksi saksi yang mengetahui keujudan kanak kanak ini di dalam jagaan saya.

Saya menerima kanak kanak ini didalam anggaran umur 4 tahun. Tarikh yang dianggarkan, tanpa sesiapa pun mengetahui tarikh kelahiran sebenarnya. Tanpa sebarang dokumen. Bukan mudah untuk mendapatkan sijil pengenalan dirinya. Namun akhirnya berjaya juga. Daripada tiada, baiklah lewat dan akhirnya ada.

Langkah seterusnya adalah permohonan pengangkatan kanak kanak ini untuk dia layak mendapat taraf warganegara penjaga. Masih jauh tempohnya, bertahun tahun.

Kanak kanak ini cerdik dan bijak, sudah menghafal beberapa surah. Saya hantar dia belajar di Madrasah Quran, otaknya pintar, alhamdulillah. Tapi saya tak boleh renung matanya yang redup, kerana air mata pasti mengalir. Allahu akbar, ' Wahai Allah Yang Maha Belas Kasihan, lindunganlah anak ini dan berilah limpahan rahmat dan kasih sayang Mu di dunia dan akhirat.'







Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Monday, 11 July 2016

Bertaubat di Hujung Usia

Bertaubat di Hujung Usia
Ntah esok atau lusa kita dipanggil menghadap Tuhan Rabbul Jalil. Usia 40an masih berzina, mengandung dan melahirkan anak tidak sah taraf. Jika hukum hudud, perempuan yang telah berkahwin akan dihukum rejam sampai mati.

Apakah niat ke Baitus Solehah semata mata untuk mencari tempat perlindungan, tempat selamat melahirkan anak, tempat berpantang dan tempat menyorok dari diketahui sahabat handai dan saudara mara?

Saya berharap dengan sempat sampainya dia di Baitus Solehah, belum sempat bermalam sudah beranak, akan membuka pintu hati untuk bertaubat nasuha. Taubat  untuk tidak lagi berzina, taubat tidak lagi meninggalkan solat dan taubat tidak lagi mendedahkan aurat .

Allahu Akbar, bukan mudah untuk mendidik , membimbing sekiranya ia bukan datang dari kesedaran dan hati yang tulus untuk berubah. Menegur perlu berhemah. Jika dikasari mungkin patah, lembut menyebabkan buat sambil lewa, maklumkan kehidupan lalu sudah 40 tahun sebati dalam diri.

'Wahai Allah Yang Maha Belas Kasihan, berilah pertolongan kepada kami untuk mendidik, membimbing mereka yang telah melakukan maksiat ini agar mahu bertaubat, berubah menjadi hamba hamba Mu yang soleh.'

Kisahnya, 4 hari lepas, datang seorang wanita menaiki teksi sedang sarat mengandung memohon untuk berlindung hingga selamat melahirkan anak. Petang tu dalam pukul 4.00 baru sampai. Setelah melengkapkan borang maklumat diri dan keluarga, di dapati perempuan ini janda. Telah mempunyai 5 orang anak hasil perkahwinan yang sah.

Setelah 12 tahun menjadi janda, telah terjebak dalam perangkap kekasihku suami orang. Dalam berkasih, hidup bagaikan suami isteri. Bertemu seminggu sekali melepaskan rindu dendam tidak terperi dan akhirnya membuahkan hasil. Ada sebab musibah datang, Allah memperlihatkan kekuasaannya, Allah nak bongkar perbuatan mungkar yang dilakukan secara senyap senyap, dengan hasil perzinaan mengakibatkan mengandung walaupun segala usaha mencegah kehamilan dilakukan.

Allah boleh saja nak tunjukkan, guna kondom, kondom bocor, guna anzal, terlepas juga, dan bagai bagai lagi. Kekuasaan Allah, perempuan tidak pernah datang haid pun boleh mengandung apatah lagi setakat mencegah hamil oleh perbuatan dosa.

Mereka lupa Allah, mereka lupa dengan kekuasaan Allah, lupa keAgungan dan Kebesaran Allah untuk melakukan apa saja di alam ini. Kun Fa Ya Kun, serta merta perkara itu terjadi atas izin dan kehendak Allah.

Oleh itu wahai sahabat budiman, beringat ingatlah untuk melakukan maksiat, kezaliman, mencarut, memaki makhluk Allah, bila masa pun Allah boleh tunjukkan kekuasaannya.

Jangan kita hina orang, mengata dia kerana masih berzina walaupun usia dah lebih 40 tahun, kita tidak tahu takdir yang akan diuji Allah pada kita. Maka banyak banyaklah istigfar, mohon ampun selalu pada Allah, taat pada segala perintah dan larangan Allah, moga Allah yang menjaga kita dan anak anak walau dimana berada.







Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Sunday, 10 July 2016

Bukan Terlanjur Jika Berkali Kali


Bukan Terlanjur Jika berkali kali
 Duduk santai berbual dengan tetamu, telefon saya berbunyi.

"Hello, Assalamualaikum."

"Assalamualaikum puan"

"W'salam, siapa ya?"

"Saya En Nor dari Sebuyau."

"Ada apa yang boleh saya bantu en Nor?"

"Saya ada masalah dengan anak perempuan saya ni. Umur baru 17 tahun, malam tadi saya tangkap anak saya sedang berdua duaan dengan botfrennya. Mereka dah terlanjur."

"Terlanjur dah berapa kali , adakah anak en Nor mengandung?"

"Dah banyak kali saya tertangkap mereka terlanjur, saya dah beri amaran, mereka buat lagi, boleh ke saya hantar anak saya ke pusat pemulihan akhlak?"

"En Nor, saya cadangkan en. Nor nikah aja mereka, itu lebih baik. Nikah segera. Nanti mengandung lagi payah. Sekali dua terlepas, kalau banyak kali ada juga benih yang sangkut."

"Mereka sekolah lagi."

"Sekolah pun takpe lah, nikahkan, lepas tu biar mereka teruskan kehidupan mereka secara halal. Nanti baru mereka tahu langit ni tinggi atau rendah. Jika jodoh tak panjang, tak pelah, takde beza status anak En samada janda bernikah atau anak dara yang tidak berdara."

"Masukkan anak En ke rumah perlindungan tetapi tidak mengandung, tidak akan membuahkan apa apa hasil, sebaliknya jiwa memberontak kerana terkurung melainkan jika dia nak masuk secara sukarela, sedar, insaf dan mahu bertaubat. Jika dipaksa, dia akan melarikan diri."

"Baiklah, saya akan uruskan segera, lagi pun saya nak beri peluang dua dua menduduki peperiksaan SPM. Jadi lepas SPM biarlah dia terus kehidupan berdua, bagi peluang nak hidup sendiri walaupun belum tiba masanya."

Semoga ada ibu bapa yang terbuka fikirannya, apabila anak telah pernah tertangkap berzina, segera menikahkan mereka supaya keinginan mereka mengulangi telah halal. Jadi takde dah istilah terlanjur berkali kali . Terlanjur tu sepatutnya sekali sahaja sebab 'TER' bukan berkali kali. Berkali kali tu maknanya mengangkang bukan terkangkang.




Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Tuesday, 5 July 2016

Apakah Mahu Dibiarkan Terus Mengulangi Kesalahan ini?


Terus Mengulangi Kesalahan ini?

Tidak semua faham apa yang kita lakukan dalam menyelamatkan dua jiwa. Apabila kita bertegas dalam sesuatu hal, ada yang menganggap kita memayahkan urusan yang mudah. Benar, kita boleh memudahkan urusan jika kemaslahatan itu lebih besar dari mudarat. Sekiranya mudarat dan kesan buruk lebih besar, biarlah urusan itu dilenggahkan dan orang merasa kita telah menyusahkan.

Orang tidak nampak apa yang telah kita nampak, walaupun bukan kasyaf, tetapi melalui pengalaman yang dilalui. Jauh kedepan, kesan yang perlu dilihat.

Akan ada pulak yang kata, "sejak bila pulak boleh meramal akan nasib dan takdir seseorang?"

2 tahun lepas, sudah melahirkan seorang anak. Bapa telah membantu uruskan supaya maruah keluarga terjaga, aib terpelihara. Bapa sudah usaha menutup sebaik baiknya, menasihati agar tidak mengulangi perbuatan ini. Diberi peringatan bertaubat, berubah dan jaga diri. Bapa sudah beri amaran,jangan berani berani mengulangi perbuatan zina ini.

Tetapi, 2 tahun selepas itu telah melarikan diri dari rumah kerana mahu kebebasan, bertindak mengikut nafsu akhirnya kecundang lagi. Untuk kali ini, mula berbohong dan mencari perlindungan jauh dari pengetahuan keluarga. Merahsiakan identiti diri supaya keluarga tidak dapat mengesan keberadaan diri.

Kebenaran tetap kebenaran. Pembohongan akhirnya terbongkar. Apabila terbongkar diri sendiri yang malu, dan mula merasa tidak selesa berada dengan kawan kawan.

Dan beralih ketempat lain untuk meraih simpati baru dengan memburuk yang lama. Berbohong lagi. Sampai bila?

Memang apabila seseorang mentarbiyah pada jalan agama akan dikecam, dikata tidak adil, pilih kasih, mendera dan tidak membantu. Kenapa dia rasa macam tu? Sebabnya apabila dia buat perkara itu jelas salah, takkan kita masih nak menyokong dan menyorokkan.

Saya dikecam kerana memberitahu waris akan kehamilan kali kedua ini. Saya dikecam apabila tidak mahu menguruskan discaj keluar wad sebalik saya menyerahkan kepada keluarga semula menguruskan.

Untuk pengetahuan semua, matlamat saya menyelamatkan jiwa , bukan sekadar menyelamatkan ketika di dunia ini tetapi menyelamatkan di akhirat juga. Saya tidak mahu bersubahat menyorokkan kesalahan yang kamu lakukan ini dari keluarga kerana saya tidak ada kuasa apa apa. Nasihat saya sudah beri, tarbiyah telah saya jalankan berbulan bulan, tetapi kamu masih tidak berubah. Masih berbohong dan menganggap saya salah , kamu juga yang betul.

Konon tindakan saya akan membuatkan emak terkejut, takut emak kena serangan jantung, takut bapa kena stroke sebab darah tinggi naik. Habis tu kalau kau tahu emak bapa ada penyakit, kenapa kau ulang lagi perbuatan yang boleh mengakibatkan mereka kena serangan jantung dan storke. Kau yang buat lepas tu kau takut pulak. Apakah kesalahan kau ini mahu dibiarkan saja?

Dalam bapa sudah beri amaran kau berani buat lagi, apatah lagi saya yang bukan siapa siapa, menasihati lepas ni jangan ulang, adakah kau nak dengar? Nak ikut tarbiyah sedangkan masa dalam proses tarbiyah pun kau masih berani berbohong dan masih berani bertindak tanpa kebenaran.

Dan tindakan paling berani, kamu meraih simpati orang baru, menyuruh mengaku sebagai emak angkat yang akan menjaga kamu selepas beranak, meminta menguruskan discaj wad. Kamu ajar emak angkat kamu supaya mendesak emak kandung memberi izin untuk kamu tinggal bersamanya, mendesak saya tanda tangan discaj keluar wad. Lepas keluar wad, merancang terus tinggal dengan emak angkat baru dengan penuh kebebasan.

JIka saya bersetuju, kamu akan rasa, "oh takpe mengandung lagi, sebabnya mudah aja, masuk rumah perlindung, rumah perlindung akan urus discaj wad lepas beranak" Lepas itu buat peragai, langgar peraturan rumah perlindungan supaya boleh diarah keluar dari rumah perlindungan, dan bebas semula.

Saya tak mahu perkara ini berulang sekali lagi apabila disorokkan dari keluarga. Saya tidak mahu membantu begitu mudah dia keluar wad selepas beranak dan tinggal dengan selesa selepas mendapat simpati orang baru. Bermakna akan datang pun boleh ulang kerana mudah nampak jalan keluar masalah.

Saya setuju peraturan Jabatan Kerja Sosial Perubatan Hospital yang hanya membenarkan waris atau pengurus Rumah Perlindungan yang ada surat kebenaran waris boleh discaj wad ibu ibu tidak bernikah selepas beranak. Jika jabatan ini tidak bertegas, akan berleluasa zina, beranak tanpa nikah. Mereka terus merasa tidak bersalah untuk mengandung sebelum bernikah.

Saya tidak sanggup khianat pada amanah. Apabila saya menanda tangani surat jaminan keluar wad, saya yang bertanggungjawap sepenuhnya penjagaan kepada ibu dan bayi sehingga dijemput waris pulang ke rumah.

Sebaliknya, saya didesak untuk tandatangan sebagai penjamin bawa keluar, tetapi sebaik dapat keluar wad, tidak mahu ikut saya pulang ke rumah perlindung, mahu pulang ke rumah emak angkat yang baru. Bermakna bukan saya yang menjaga dan melindungi selepas keluar dari wad.

Maka jika berlaku sesuatu tragedi kepada ibu dan bayi, yang akan dicari adalah siapa yang menandatangani dan bertanggungjawap selepas keluar wad. Tidak ada rekod juga yang menunjukkan pulang kepada waris.

Bukan mudah apabila kita dipertanggungjawapkan dengan sesuatu amanah untuk menjaganya.

Ibarat seorang lelaki yang menikahi seorang perempuan, selepas akad nikah, dia akan dipertanggungjawapkan segala galanya. Mengabaikan bererti telah khianat pada amanah.




Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Sunday, 3 July 2016

Buang Takabur , Isi dengan Tawaduk.


Buang Takabur , Isi dengan Tawaduk.

Kuliah Hikam , 26 Ramadhan 1437 H bersamaan 01/07/16

Lagi berat sesuatu amalan, lagi besar pandangan Allah. Sesiapa yang bersungguh sungguh melakukan perkara yang Allah suka, maka terimalah keredhaan Allah yang membahagiakan.

 
Selain suruhan yang wajib, amalan sunat juga bagus dilakukan. Amalan sunat ini ibarat barang aksesori yang mencantikkan amalan wajib agar nampak lebih menawan. Pandangan siapa yang mahu kita tawan? Pandangan Allah atau pandangan manusia? 


Ibarat kita berhias hias rumah, pandangan siapa yang kita harap apabila rumah kita cantik?

Solat awabbin
Solat tasbih
Solat istiharah
Solat fajar
Solat tahajud
Solat dhuha

Mintalah apa apa yang berkaitan urusan dunia ditentukan oleh Allah dijalan yang diredhai. Kita minta pimpinan Allah kerana kita tidak tahu apa yang akan terjadi. Mohon jalan yang benar agak tidak tersilap langkah. Jangan apabila sudah tersilap langkah, bila ditegur tidak mahu ikut, tidak mahu dengar, padahal tidak pekak. Orang yang degil dari taat perintah Allah akan menderita di dunia , menderita di akhirat.

Buang takabur , isi dengan tawaduk.

Apabila kita ingin menjadi orang baik di sisi Allah s.w.t , tugas pertama kita ialah buang sifat tercela, tugas kedua kita Isi sifat terpuji.

Mengisi Sifat terpuji yakni mengisi diri, jiwa dan hati dengan sifat sifat kemanusiaan yang baik dan sifat sifat yang membawa dekat dengan Allah. Murnikan hati kamu dengan cara pembersihan diri dan penyucian jiwa.

Insya Allah wa bi idznillah, amin.





Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Saturday, 2 July 2016

Derita Kat Dunia, Derita di Akhirat


Derita Kat Dunia, Derita di Akhirat

"Ummi, temujanji dengan pakar perbidanan akan datang saya kena bawa waris temankan ."

"Kenapa doktor mahu waris temankan, umur kamu dah lebih 21 tahun kan?"

"Sebab sejarah kandungan masa lalu."

"Ambik buku merah kamu."

Lihat sejarah kandungan, rupanya pelatih yang berstatus single mother ini, telah pernah 2 kali mengandung, ini kandungan kali 3. Dua kali mengandung yang lalu dilakukan pembedahan. Kali pertama usia kandungan 6 bulan, dilakukan penguguran. Kali ke 2, anak dilahirkan sempurna dan diserahkan kepada keluarga angkat.

Ketika mengandung kali ke 2, dia dihantar ke rumah perlindungan dan tinggal di sana selama 13 bulan. 13 bulan melalui pentarbiyahan, apabila keluar masih mengulanginya.

Mengandung Kali pertama tahun 2010, mengandung kali kedua 2012. Selepas 2 tahun keluar dari rumah perlindungan, mengulangi perbuatan yang sama. Ketiga tiga anak yang dikandungkan adalah dari lelaki yang sama.

"Kenapa kamu tidak bernikah?"

"Emak tak benarkan."

"Kenapa mak tidak benar? Lelaki tu bekerja atau tidak?"

"Emak mahu perkahwinan seperti orang lain, hantaran bagai."

"Emak tahu kamu mengandung kali ini? "

"Kandungan pertama emak tak tahu, mengandung kali ini pun emak tidak tahu."

"Sebab itu kamu kena bagitahu emak, supaya emak kamu izinkan kamu bernikah tanpa minta hantaran bagai, buat yang wajib saja, akad nikah dan maskahwin."

"Ntah lah..."

"Anak kali ni kamu nak buat apa? Nak beri orang?"

"Tak nak beri, nak jaga sendiri."

"Memang saya pun tak benarkan kamu beri orang anak ni, nanti kamu anggap macam berak di tandas awam, lepas berak , flush, jalan, esok boleh buat lagi."

"Ya ummi."

"Cukup cukuplah dosa yang kamu lakukan, taubatlah dengan taubat nasuha. Ini kamu akan jalani pembedahan kali ke 3, peluang untuk mengandung memang ada, tapi tak mahu lagi kamu mengandung tanpa suami. Cukuplah...tak mampu nanti nak pikul dosa jika kamu tidak bertaubat. Buat apa melalui jalan yang sukar kat dunia, bila mengadung kena melarikan diri, bila beranak kena jauh dari sanak saudara. Kat dunia dah susah, akhirat nanti lagi susah. Derita di dunia, derita di akhirat."

Sedih saya dengan pelatih ini. Bila nak bertaubat, sedangkan kita tidak tahu ajal maut tu bila.

Saya baca dalam buku merah, catatan doktor pakar mahu ikat salur folopian supaya tidak boleh mengandung lagi. Saya menung memikirkan sesuatu. Sekira dalam hatinya belum ada niat untuk bertaubat, tidak juga bernikah, perzinaan akan terus berlaku tanpa akibat mengandung lagi. Sampai bila? Sampai Allah datang musibah lainnya?

" Ya Allah, kurniakanlah taufik dan hidayah pada anak ini, agar bertaubat nasuha. Ya Allah bukakan pintu hati ibunya untuk mengizinkan anak ini bernikah."




Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Friday, 1 July 2016

Dah Hujan Baru Cari Payung


Dah Hujan Baru Cari Payung
Ada perumpamaan yang selalu kita sebut tapi saya berhemah nak sebut. Al kisah, petang tadi dalam pukul 4.00 petang, tiba seorang perempuan dalam usia 42 tahun, sarat mengandung. Turun teksi, datang seorang diri, saya persilakan masuk. Basa basi bertanya dari mana, rupanya dari negeri jauh Tengah Buana.

"Dah berapa bulan mengandung ni?"

"Tak tahulah, agak agak aja, 9 bulan kot." Jawap tanpa ada keyakinan diri.

"Buku merah ada?"

"Tak ada."

"Ishk...nampak sarat sangat, berdoalah jangan beranak sampai Ahad, supaya boleh daftar buku merah dulu, baru beranak."

"Takde lah, belum lagi masanya nak beranak."

Setelah mengisi borang profile diri, dibenarkan naik ke bilik untuk mandi dan berehat seketika sebelum turun semula untuk solat asar dan zikir kautharan. Hingga menjelang maghrib, berbuka puasa dan solat maghrib.

Ketika menjelang solat isya' saya nampak berat saja nak bangun, saya tegur,

" macam sakit aje, nak beranak ke?"

"Tak lah, lenguh lenguh aja sebab tadi jalan jauh."

Selepas solat terawikh, semua pelatih segera balik ke bilik masing masing untuk berehat dan tidor. Esok semua bangun awal untuk bersahur dan qiamulail. Saya pun segerà menghampar tempat beradu untuk merehatkan tubuh setelah seharian sepanjang hari melayan tetamu. Petang tadi sempat menyediakan jaudah berbuka, mihun soto ayam bersama begedil kentang daging.

Sedang sedap lena, pukul 12.32 tengah malam, saya dikejutkan oleh suara salam dan lampu diluar terang. Rupanya seorang pelatih menyampaikan khabar,

"Ummi, kakak nak beranak, dah sakit sakit."

"Kakak yang mana?"

"Kakak N, yang baru tiba petang tadi."

"Mana kakak tu?"

"Ni ada, duduk atas kerusi."

Saya pun bangun, ke bilik air , bersihkan diri dan bersih mata yang masih kelat nak dibuka. Apa kan daya kena buka juga, jadi kena disimbah air ke muka supaya segar.

Pukul 1.02 minit mula bergerak ke hospital, baru 1 km saya teringat,

"Mana kad pengenalan, buku merah takde, kena guna kad pengenalan."

"Kad pengenalan ada dalam dompet, dompet tinggal di rumah tadi."

Saya pun terus buat pusingan U, balik semula ke rumah, ambik kad pengenalan. Kemudian teruskan semula perjalanan ke hospital. Jarak rumah hospital dalam 30 km.

Dalam perjalanan terdengar suara nafas yang laju dan diatur perlahan lahan tanda contraction yang kuat, cuma tak berani nak berbunyi. Mungkin juga pengalaman lalu, pernah beranak, maka bijak mengatur nafas. Akhir beranak 12 tahun lalu, anak ke 5 sebelum bercerai.

Apabila sendiri, bekerja untuk menyara anak anak, jika iman tidak kuat, syaitan iblis sentiasa membisikkan sesuatu agar terjebak dalam maksiat dan akhirnya perzinaan yang berulang telah membuahkan hasil. Inilah hasilnya. Sudah ada pengalaman mengandung dan beranak, tetapi jalan ini jalan yang salah, tidak berani, malu untuk mendapatkan rawatan ketika mengandung, tidak mendaftar buku merah. Lepas tu, last minute mencari tempat perlindungan yang jauh dari kampung halaman, jauh dari sedara mara, jauh dari sahabat dan jauh dari majikan. Kenapa? Aib dan maruah diri!

Kerana aib diri, takut dicemuh oleh manusia yang mengenali, takut pandangan sinis sahabat dan sedara mara. Dengan Tuhan? Jika malu dengan Allah, tidak akan berulang kali melakukan perzinaan. Jika malu dengan Allah, tentu ingat, "aku ada ramai anak anak perempuan, dah besar- besar, kalau aku tak reti jaga maruah dan kehormatan diri, macamana aku nak didik anak?"

Namun bisikan syaitan, godaan iblis lebih kuat membuatkan lupa segalanya. Bila sudah terjebak dan membuah hasil tidak boleh berundur lagi. Langkah diteruskan mengandungkan anak zina. Anak yang apabila besar akan menghadapi konflik apabila tidak mempunyai bapa dan bin/binti yang berbeza dengan kakak kakak dan abang. Allahu akbar...

Wahai orang orang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka. Jauhi zina dan jalan jalan menghampiri zina. Taatlah kepada Allah. Jika ibu tersilap langkah, bagaimana dengan anak anak yang lainnya?

Saya pun tidak mampu untuk memikir dan menjawap. Semuanya kembali kepada Allah, dimana jalan keluarnya cuma taubat nasuha, hidup berlandaskan syariat. Apabila ketua pincang, seluruh ahlinya juga pincang.

'Ya Allah, Pada bulan Ramadhan yang barakah ini, kurniakanlah taufik dan hidayah Mu kepada seluruh penghuni Baitus Solehah, ampunkan dosa dosa kami, pimpinlah kami di jalan Mu yang lurus.'

Tiba hospital pukul 1.22 malam. Terus saya hantar ke Bilik Saringan. Masih menunggu untuk pendaftaran masuk wad atau Dewan Bersalin. Hmm...pasti nanti balik rumah anak anak lain sudah bangun untuk bersahur. Nasi sudah ditanak, tinggal menyediakan lauk lauknya saja lagi.




Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Tuesday, 28 June 2016

Kenapa Tidak boleh Papar Alamat Baitus Solehah di Internet




Larangan Papar Alamat Baitus Solehah
Suatu pagi selepas solat subuh, tiba tiba seorang remaja umur 17 tahun yang sedang sarat mengandung turun dengan beg pakaian. Ketika itu pelatih pelatih lain sedang duduk di majlis ilmu mendengar tazkirah subuh.

"Ummi, saya nak keluar dari sini?"

"Kamu nak kemana?"

"Nak balik rumah?"

"Dengan siapa? Kamu boleh keluar bila ada waris yang ambik"

"Pak we saya dah datang ambik."

"Pakwe bukan waris, hanya waris saja boleh bawa keluar kamu dari sini."

"Dia dah datang ummi, ada kat depan tu."

"Macamana pakwe kamu boleh datang, kamu beri alamat pada dia ke?"

Bila saya keluar, memang ada sebuah kereta nombor pendafatran luar Johor menunggu di hujung jalan. Didalamnya ada 2 lelaki, seorang dewasa dan seorang remaja."

Pakwe remaja perempuan ini ialah remaja lelaki itu. Berumur 16 tahun. Sanggup datang dari jauh, bersama lelaki dewasa yang subahat mahu membawa keluar mak we yang sedang sarat mengandung.

Ketika remaja perempuan ini datang ke Baitus Solehah, Remaja perempuan ini datang sendirian, saya menjemputnya di Terminal Bas Johor Bahru pada pukul 4.00 pagi. Remaja ini datang tanpa pengetahuan ibu bapa.

Apabila datang ke Baitus Solehah, semua pelatih perlu mengisi borang profile. Saya mendapatkan maklumat ibu bapa remaja ini dalam borang profile. Ada dicatatkan nombor telefon. Saya memberi pilihan samada mahu memaklumkan sendiri atau saya memaklumkan kepada ibu bapa tentang kehamilannya, dan keberadaannya. Setelah memberi tempoh sebulan, tanpa pengetahuannya saya menghubungi ibu bapanya.

Memanglah ibu bapanya terkejut dengan berita kehamilannya, lebih terperanjat apabila tahu dia berada di Baitus Solehah, jauh dari bandar tempat tinggal mereka. Sebelum ini ibu bapa tahu dia selalu tumpang di rumah kawan disekitar bandar tempat tinggalnya, cuma tidak tahu rumah kawan yang mana kerana bila ditanya , tidak mahu bagitahu alamat. Mereka masih berhubung seperti biasa melalui telefon, cuma remaja ini tidak mahu pulang ke rumah. Jika dia pulang pun, waktu ibu bapa keluar bekerja. Ibu bapa sudah tidak tahu cara untuk memaksa remaja ini supaya tidak keluar rumah. Mereka hanya bersangka baik, tahu anak mereka selamat. Tetapi mereka tidak tahu yang remaja menyembunyikan kehamilannya dari diketahui oleh mereka berdua.

Namun ibu bapa bersyukur kerana remaja itu datang ke Baitus Solehah, bukan ke tempat lain. Tanpa pengetahuan remaja ini, ibunya telah datang menaiki bas ke Baitus Solehah pada malam sebelumnya dia mahu pergi bersama pakwe. Saya tidak tahu betapa bagusnya rancangan Allah untuk memberi peluang kebaikkan kepada remaja ini. Tanda Allah masih sayang. Allah gerakkan hati ibunya datang pada malam itu, dan tidor di Baitus Solehah. Saya jemput ibunya di terminal bas. Oleh kerana sudah lewat malam, ibu itu tidak mahu menggangu remaja itu tidor. Jadi remaja itu tidak tahu akan kedatangan ibunya pada malam itu.

Sedang elok dia juga merancang mahu lari ikut pakwenya. Dia menghubungi pakwe melalui telefon dan pakwe berjanji datang menjemput. Remaja ini telah memberikan alamat Baitus Solehah kepada pakwenya. Melalui telefon, mereka berjanji.

"Kamu boleh keluar jika waris setuju bawa kamu keluar dari sini."

"Suka sayalah, saya datang sendiri tanpa waris, keluar pun suka sayalah."

"Tidak boleh, sesiapa boleh datang sendiri tetapi apabila keluar mesti ada waris yang jemput, ini peraturan Baitus Solehah."

"Tapi pakwe saya dah datang."

"Tidak boleh keluar tanpa kebenaran waris."

"Waris saya mana ada untuk saya minta izin."

"Itu siapa?"

"Ibu. Bila ibu sampai?"

"Malam tadi."

"Buat apa ibu datang sini?" Kasar bunyi suara remaja ini kepada ibunya.

"Nak tengok kamu, selama ini ibu tak tahu dimana kamu berada, ibu tanya kamu tidak pernah bagitahu, kamu cuma hubungi ibu bila duit kamu habis." Jawap ibu dengan suara perlahan.

Wajah remaja itu berubah bila tahu ibunya datang mencarinya. Lagi masam mencuka apabila ibu melarang dia dari keluar dari Baitus Solehah, melarang ikut pakwenya lari dari Baitus Solehah.

"Kenapa ibu nak campur urusan saya, saya dah besarlah ibu." Remaja itu menengking dengan suara yang tinggi.

"Kalau dah besar, kamu boleh fikir apa yang kamu buat ini betul atau salah. Bertaubatlah, zina tu dosa, melawan cakap ibu juga dosa, cukup cukuplah dosa kamu yang kamu lakukan selama ini, dah macam ni keadaan kamu, masih lagi nak buat maksiat." Jawap ibu dengan suara yang sayu sambil mengesat air mata.

Dengan kekuasaan dan kehendak Allah, remaja ini tidak dapat melarikan diri bersama pakwenya kerana kehadiran ibu pada tepat masanya. Semua ini adalah perancangan Allah.

Sejak itu bermulanya larangan memiliki telefon , Ipad atau tablet persendirian di Baitus Solehah. Sejak itu saya berhati hati pendedahan alamat Baitus Solehah di internet.

Ramai pelatih yang datang sendiri adalah sukarela untuk berubah. Niat mahu bertaubat dengan menjauhkan diri dari teman lelaki. Apabila diri telah mengandung, mereka tersentak dan mula memikirkan tentang diri , ibu bapa dan anak dalam kandungan. Mula memikir tentang aib dan maruah diri dan keluarga. Mula memikir masa depan, memikir keselamatan, memikir dimana mahu beranak dan berbagai bagai lagi. Akhirnya mereka mencari maklumat untuk ke rumah perlindungan. Mereka tidak mahu pulang ke rumah, kerana ia akan mengaibkan ibu bapa dan menimbulkan kemarahan ibu bapa. Mereka selalu pergi senyap senyap tanpa pengetahuan teman lelaki.

Teman lelaki pulak apabila kehilangan teman wanita, berusaha mencari kerana benda free yang enak telah hilang untuk dipeluk. Teman lelaki akan cuba berbagai usaha mencari samada di rumah sewa, dikampung atau ditempat kerja. Apabila tidak menemui, mereka mencari di rumah rumah perlindungan dengan menyamar sebagai bapa saudara, abang saudara, sepupu dan berbagai cara. Mereka bertanyakan nama teman wanita dan alamat. Setakat hari ini, penyamaran melalui telefon atau akaun fb palsu masih belum berjaya. Tetapi sekiranya mengoogle, ada alamat, pasti mereka berani datang dan menanggangu kedamaian di sini. Bermula dari satu kes, ia menjadi pelajaran untuk kemaslahatan Baitus Solehah akan datang.

Saya berharap semua faham akan menjaga keselematan dan privacy Baitus Solehah. Kami bersedia menerima tetamu yang berniat jujur dan baik. Terbuka dan selalu menerima tetamu.

Semalam saya mendapat panggilan permohon masuk remaja 15 tahun yang baru melahirkan anak. Mahu dihantar oleh ibu saudara setelah ibu bapa kandung tidak mahu ambil peduli hal anak yang terlalu liar.

"Puan, adakah anak saudara puan mahu tinggal di sini secara sukarela?"

"Tidak, kami paksa masuk, tak kan nak biar dia jadi makin teruk setelah ibu bapa tak nak ambil tahu hal anak."

"Puan, rumah kami di tepi jalan, tidak jauh dari bandar, rumah kami di sini, gate tak pernah kunci, pengawal keselamatan pun takde, agak agak puan dia lari tak jika puan hantar dia ke sini?"

" hah! Tak berkunci? Saya hantar pintu depan, dia keluar pintu belakang lah gitu."

"Ya puan, pelatih di sini datang secara sukarela, mereka bertahan kerana niat mahu berubah, jika mahu keluar pun mereka akan maklumkan, minta izin juga. Puan rasa rasa anak saudara puan mahu ke tinggal di sini?"

"Dia memang tak mahu pun, dia nak ikut pakwe dia, anak pun dia kata nak jaga, kita tak nak biarkan gitu tanpa nikah. Tu saya usaha nak masukkan ke rumah perlindungan."

"Kalau gitu puan, puan mohon masuk rumah perlindungan lain yang ada pagar tinggi, ada pengawal supaya dapat memantau dia dari melarikan diri. Boleh rujuk JKM juga kerwna bawah umur lagi."

"Baik puan, terima kasih atas penerangan dan nasihat."

Sementara emak saudara nak buat urusan masuk rumah perlindungan, sudah pasti remaja ni sempat hantar mesej kepada pakwe bagitahu dia dihantar kemana, dan nantinya pakwe akan cari alamat tempat tu, dan subahat bawa keluar. Ada berbagai teknik, lakonan dan cara mereka mahu melarikan diri jika tidak ada niat untuk bertaubat dan berubah.

Inilah secebis kisah yang membuat sesuatu peraturan berubah ubah dan bertambah ketat. Untuk kemaslahatan semua. Utamakan kemaslahatan. Jika kemudarat itu lebih besar.  
 
 
Darah kita sama merah, rambut kita sama hitam, hati kita lainlian, hanya Allah Yang Esa.




Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Monday, 20 June 2016

Bayi Menangis Saat Berpisah Dengan Ibu


Bayi Menangis Saat Berpisah Dengan Ibu
Jika suatu hari nanti anak bertanya, "ibu, kenapa ibu beri Zulaikha kepada mama?"

Agak agak apa jawapan yang mahu diberikan kepada anak itu?

Sebab itu setelah melalui pengalaman memelihara ibu ibu mengandung, menjaga mereka ketika mengandung, melihat betapa payah mengandung tanpa orang yang disayang di sisi mereka sebagai tempat untuk bermanja manja, meluah rasa, mereka jadi orang yang memendam rasa, apabila sunyi mereka bicara berdua dengan anak dalam kandungan.

Bicara bicara sayu mengetar jiwa raga, kedengaran apabila malam menjelma. Waktu siang kita boleh lihat bicara mata mereka yang kerinduan pada keluargà dan orang orang disayang. Apakan daya mereka tidak berupaya. Bukan semua memahami keadaan mereka, kehendak mereka yang susah payah dan sukar membawa perut ke sana sini.

Keadaan ini membuat mereka sayang pada anak dalam kandungan. Tujuan keluarga menghantar mereka ke rumah perlindungan agar mereka dibimbing untuk bertaubat dan berubah. Tetapi lain pula yang mereka rasa. Dalam keadaan sukar, payah mereka sendirian, jauh dari keluarga, dan ini membuat mereka rasa terbuang. Tujuan keluarga agar mereka insaf, serik dan berubah. Selepas ini tidak lagi terjebak dan tersasar oleh hasutan syaitan iblis.

Dan apabila mula sakit sakit, ada tanda nak beranak, naluri dan fitrah mahu orang disayang berada disamping mereka. Betapa azab emosi dan rasa yang mereka lalui. Sebaik anak lahir, anak diletakan didada mereka, fitrah semulajadi Allah hadirkan kasih sayang kepada anak. Mereka ingin berkongsi kegembiraan selamat melahirkan anak dengan orang disayang. Namun semua itu cuma angan angan. Selepas melahirkan betapa payah dan susah berjaga, menjaga anak yang baru lahir dengan kudrat yang ada. Mereka kena berusaha sendiri untuk bangun mengurus diri dan anak.

Inilah pengajaran dan pelajaran. Sekiranya yang insaf dan sedar, mereka berusaha menjauhkan diri dari maksiat, mencari ilmu dan menjaga amalan supaya Allah memandang mereka dengan pandangan keampunan dan menerima taubat mereka.

Namun...ada yang menerima zuriat dan ada yang menafikan hak nasab. Sekali lagi ibu terpaksa melalui kegetiran emosi, rasa dan jiwa apabila anak itu dipaksa menyerahkan kepada keluarga angkat. Kebanyakkan ibu bapa menyokong anak itu diplihara sendiri dengan bantuan keluarga lainnya terutama kakak atau abang , paling tidak emak saudara menumpangkan sementara di rumah mereka selepas keluar dari Baitus Solehah. Ada juga yang membuat lakonan, dengan skrip drama swasta. Samada anak pulang dulu atau ibu pulang dulu. Skrip ini direka awal awal, dengan bercerita kepada saudara mara dan jiran tetangga ingin mencari anak angkat yang baru lahir. Jadi apabil bayi dibawa pulang dahulu, dihebahkanlah bahawa sudah dapat anak angkat. Dibuat kenduri doa selamat dan majlis cukur rambut bagi meraikan kehadiran anak angkat yang masih bayi.

Ada juga setengah ibu bapa berpindah rumah kekawasan baru, berjiran baru. Dikawasan rumah baru, jiran belum kenal dan tahu hal hal keluarga, jadi bila bawa pulang ibu dan bayi seseolah, anak itu sudah berkahwin dan pulang berpantang di rumah ibu. Suaminya kerja luar dan tidak sempat menguruskan isteri baru beranak. Lihat betapa payah, bukan sahaja diri sendiri tetapi keluarga yang terpaksa berlakon dan berbohong.

Sedarlah semua menyelamatkan ummah bukan tugas individu, semua pihak perlu mengambil peranan, dengan mengambil berat hal jiran, bertanya khabar , berziarah sekiranya lama tidak kelihatan.

Sebelum ini, sungguh sayu melihat apabila emak dan ayah yang datang hanya mahu membawa anak mereka saja dan bayi dipaksa ditinggalkan. Sekali anak diuji, jiwa raga dan emosi...antara anak atau emak? Nenek yang datang, usahkan nak memeluk, menyentuh, tengok pun taknak. Kasihan... Bayi tu langsung tidak bersalah, tidak ada kena mengena dengan dosa ibu ayahnyà, tetapi tidak mendapat hak untuk dipeluk, dikasihi dari keluarga kandung.

Petang tadi pun begitu, kerana maruah keluarga lebih utama, ketaatan kepada ibu bapa, bayi yang berusia satu bulan ini dipaksa tinggal di Baitus Solehah. Ketika ibunya mahu berangkat, menciumnya, terbit air dipenjuru mata. Meleleh perlahan lahan walaupun sedang tidor. Bayi ini sedar, dia tidak dibawa pulang bersama ibu, maka terputuslah air susu dia dengan ibunya. Sebulan bayi ini dibelai sayang dan kasih oleh ibunya, sepenuh penyusuan susu ibu, tiba hari ini dia terpaksa dipisahkan. Ibu dibawa pergi oleh nenek pulang ke rumah. Alangkah hiba apabila mengetahui keadaan sebenar.

Saya pun tidak berupaya menyedarkan mereka yang sangat berpegang apa orang kata, nak letak maruah ni kat mana. Saya sangat malu, macamana nak sorok pipi, rasa muka disalut taik lembu. Kalau dah gitu, berlakon tak mahu, takde daya upaya nak memaksa pelihara cucu sendiri.

Akhirnya berpisahlah ibu dan anak. "Jika kau sayang anak, begitulah ibu juga, sangat sayangkan kau." Si anak kembali ke rumah keluarga tanpa bayi yang sangat dikasihi.

"Kau baru satu bulan dah rasa sangat sayang pada anak, emak ini dah 20 tahun mengasuh engkau, bandingkanlah banyak mana kasih sayang emak kepada engkau." Sambil mengesat air mata dengan hujung lengan baju.

La haw lawala quwata illah billah....



Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.