BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Thursday, 15 January 2015

Pondok Lirboyo : Mensyukuri Nikmat Allah dan Faedahnya



Kuliah Hikam
Sebak. Ketika kuliah hikam subuh tadi, syarah kalam hikmah Al-Imam Ibnu Athaillah Askandary yang ke 64, " Cara Mensyukuri Nikmat Allah dan Faedahnya", Dr Othman tiba tiba berhenti seketika, tidak dapat meneruskan bicara kerana sebak dan menangis. Terkenang kembali kehidupan santri di Pondok Pasentren Lirboyo.

Sebenarnya ketika kami ke Pondok Pasentren Lirboyo, banyak perkara yang membuat diri merasa insaf dan kerdil. Tertanya tanya dimana syukur yang kita sering lafazkan? Melihat kehidupan para santri dan pak kiai yang qanaah dibandingkan kehidupan harian kita yang sentiasa cukup dan berlebihan.

Dalam zaman kita yang maju, yang moden, masih bertahan satu pusat pembelajaran yang mengekal kaedah penggajian secara tradisi. 1 abad, 100 tahun lebih pusat penggajian ini berkembang yang mempertahankan kaedah klasik yang berlandaskan sunnah. Tidak ada percampuran lelaki dan perempuan. Para santrinya redha dengan kehidupan yang dilalui.

Sebuah tempat yang damai dari hiruk pikuk kota, kehidupan luar hanya terpisah disebalik tembok. Menjadi santri yang hidup seadanya. Banyak syukur dari mengeluh. Tidak ada sekelumit rungutan akan peraturan yang ditetapkan, bahkan mereka melihat ia satu kebaikkan dan kemudahan dalam menuntut ilmu agar diberkati.

Mandi dari air kolah, tidor berlantai simen, tidak ada tilam empuk jauh sekali katil. Kebanyakan santri berkaki ayam ke sana sini. Mudah. Menjadikan kaki lima bangunan bersih. Ada tempat mencuci kaki sebelum naik atau masuk ke kelas. Bangunan batu konkrit dua tingkat, dalam kelasnya santri belajar duduk bersila menadah kitab. Kitab dibaca ayat demi ayat, baris demi baris dalam bahasa arab dan diterangkan dalam bahasa jawa halus.

Keberkatan dan keihklasan pengasasnya menjadikan ia pusat penggajian ribuan santri. Masih bertahan dengan kaedah klasik zaman penubuhan 1910, hingga hari ini.

Hanya mereka yang kuat , bersedia menjalani hidup qanaah mampu berada di sini. Yang mengharap keselesaan, yang mengharap privacy, yang mengharap dilayan tidak layak. Semua benda hak bersama. Seorang beli sepinggan nasi 5000 rupiah, makannya 3 orang padahal nasinya cuma sejemput berlauk tauhu dan tempe. Inilah yang dikatakan keberkatan. Lapar sama sama , kenyang sama sama. Tidak ada yang pentingkan diri sendiri.

Sungguh, balik Malaysia, berada di rumah sendiri, rasa hipkroritnya syukur kita kepada Allah kerana kita tidak pun sangguh melalui kehidupan begitu. Kita sering merungut atas layanan yang tidak ikut spec. Lauk tak sedap, bantal keras, cuaca panas, kipas angin tak laju, jalan jem, kena jalan jauh dari tempat letak kereta. Kita payah nak bersyukur dengan nikmat Allah berikan hari ini.

Sebenarnya kita tidak akan mampu menghitung nikmat-nikmat yang Allah berikan kepada kita apabila kita tidak melihat kehidupan qanaah orang lain. Maka hidupkan hati supaya ada rasa syukur dengan melihat kehidupan daif orang lain. Akan terbit rasa kerdilnya diri ini dibandingkan santri santri yang melalui mujahadah kehidupan penuh kesabaran.


Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA,
 cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Tazkirah : Bekalan Untuk Masa Depan

Beri perhatian kepada anak-anak
Hari ini ramai antara kita sebuk membuat persediaan masa depan samada untuk diri sendiri atau untuk anak-anak dengan menghambat mereka agar belajar-belajar dan kejar cita-cita untuk mejadi orang yang berjaya. Berjaya yang bagaimana? Berjaya dengan memperolehi kejayaan cemerlang, gemilang dibidang akademik dan meminggirkan persediaan akhirat. Ada yang sanggup mencutikan anak-anak yang akan ambik UPSR atau sewaktu dengannya dari menghadiri sekolah agama agar lebih fokus kepada peperiksaan akademik.

Ingatlah, masa depan yang kita sediakan itu paling utama ialah masa depan di alam barzakh. Berapa ramai antara kita menyediakan bekal untuk diri kita dan anak-anak kita bekalan masa depan di alam barzakh?

Jadi jika kita mahu anak-anak kita berjaya, masukkan juga persediaan masa depan mereka selain masa depan kat dunia tetapi masa depan di alam barzakh. Berjaya kebaikkan di hujung nyawa, maka berjayalah di alam barzakh. Bahagia alam barzakh adalah tanda bahagia kekal abadi di akhirat sana.

Pondok Lirboyo : Panduan Untuk Ibu


Wajah yang di rindu
 Panduan untuk ibu-ibu yang akan berjauhan dengan anaknya kerana tuntutan mencari ilmu. Tidak ada ibu yang tidak berhati rawan dan hiba apabila anaknya berada jauh dari depan mata. Memang jika boleh nak anak sentiasa depan mata, tapi sampai bila?

Mahu atau tidak, suatu hari nanti kita kena lepaskan juga anak tu menjalani kehidupan realiti berada jauh dari kita kerana menuntut ilmu. Samada usia masih remaja atau pemuda, tetap kena pergi juga. Cepat atau lewat.

Dan kita sebagai ibu ni bagaimana? Hiba memang hiba. Tidak kiralah ada anak seorang atau ada anak sepuloh. Tidak kira juga anak pertama atau anak kesepuloh. Hiba dan rawannya sama saja. Gundah gulananya sama saja. Saban wantu, menangis teringatkan anak tu. Ingat segalanya. Tengok tuala mandinya, tengpk bajunya, nampak seluar track yang selalu dipakainya akan menyebabkan air mata hiba mengalir tanpa diminta. Bak untaian mutiara yang terputus, jatuh berderai satu persatu dan mengalir laju.

Zaman dulu takde laman yang boleh kita kongsikan pengalaman. Cuma catat dalam dairi atau terbitkan buku. Zaman ini ada laman web yang boleh kita kongsikan sebagai panduan.

Jika orang kata saya ni ibu yang gembeng, memang ya. Menangis tak henti-henti sebaik balik meninggalkan anak di pasentren semalam. Dalam kereta menuju airport saya menangis sepanjang perjalanan. Niqab saya basah lencun. Di airport saat menunggu tu saya menangis. Saat nak tinggalkan bumi Surabaya. Dalam kapal terbang, waktu kapal terbang mula terangkat. lagi saya menangis. Sepanjang penerbangan saya menangis sampai terlena seketika. Terjaga semula saya menangis tersedu-sedu.

Turun kapal terbang menangis, naik kereta balik rumah menangis, sampai di rumah lagilah menangis hiba dan sayu. Nak makan menangis, solat menangis, nak tidor menangis lagi. pagi ni pun menangis lagi tengok almari pakaiannya, tengok barang-barangnya termasuk bila terlihat berus giginya yang tersusun rapi dalam almari.

Apa saya buat waktu menangis tu? Adakah saya merintih duka? TIDAK. Dalam hati saya sentiasa berdoa , bermunajat dan bermonolog. Saya berbicara dengan Allah. Allah Tuhan yang saya sembah, yang anak saya sembah, Tuhan yang satu agar mendamai dan menenangkan anak saya dalam kasih sayang Allah. Saya sentiasa memohon keampunan untuk diri saya dan dirinya, memohon anak saya dikurniakan ketabahan, kekuatan dan kesabaran dalam menuntut ilmu. Memohon Allah mengurniakan hikmah, kebijaksanaan, kecerdikan, mudah faham, mudah ingat dan mudah hafal setiap ilmu yang dipelajari dalam rahmat Allah. mohon Allah pelihara keselamatan dan kesejahteraan iman dan dirinya walau dimana berada. Mohon dijauhi segala perkara mungkar dan maksiat yang berada dimana-mana. Tidak ada sesiapa yang dapat melindungi dirinya dari terjebak melainkan Allah jua.

Berdoalah dalam penuh harapan, dalam juraian air mata kerana kita tidak punya daya upaya melainkan mengharap pertolongan Allah. Jiwa anak kita resah, rindu dan hiba juga, maka kita minta Allah tenang dan damaikan dia. Kita tidak mampu nak peluk dia, maka kita mengharap Allah membelai dan mendakap dalam kasih sayangNya. Sungguh, dengan begini saya dapat mengubati hati kita yang rawan ini. Jangan disembunyikan tangis kita, jangan ditahan air mata kita, biarlah kita menangis sepuasnya sambil kita bermunajat kepada Allah. Jadi ibu, jangan sekali-kali kita lalai dan lupa Allah. Jaga hubungan kita dengan Allah, moga-moga ALlah jaga segala-galanya untuk kita.

Hingga bila mahu menangis? Hingga bila-bila, kerana kita punya hati basah yang sarat dengan kasih sayang.

 Panduan saya satu saja, jadi ibu mesti kuat, barulah anak kuat dan kita tak boleh cepat mengalah dengan apa jua alasan jika tidak memudaratkan.

Anak tu muda lagi, banyak yang dia hadapi, kejutan budaya, kejutan persekitaran, kejutan bahasa , jadi kita sebagai ibu tak boleh lemah apabila dia kata nak balik rumah, nak duduk rumah.

Padahal kemana pun kita hantar anak, samada jauh atau dekat, anak mesti belajar untuk meneroka kehidupan sendiri dengan panduan, bimbingan kita dari jauh.

Banyakkan baca kisah sirah, kisah teladan ibu ibu yang melahirkan ulama' hebat.

Jaga hubungan kita dengan Allah, Allah akan jaga kita, anak kita dan keluarga kita dalam rahmatNya.


Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Monday, 12 January 2015

Pondok Lirboyo : Sebak dan Hiba

Malu
Malu disnap gambar apabila air mata anak pun tumpah jua. Sayu pilu menghambat jiwa lara. Hati ibu, tak payah dicerita. Kerana ilmu, mahu menjejak ibu Imam Shafie, melepaskan anaknya yang berusia 12 tahun menuntut ilmu. Ilmu ada dimana-mana, tarbiyah itu yang utama.

Bak kata Pak Kiai, ta'alim di dalam kelas itu cuma 2 jam aja, tetapi tarbiyah itu 24 jam. Bermula dari bangun tidor hingga tidor kembali. Bagaimana kehidupan yang membentuk akhlak Islami yang diamalkan dari ilmu yang dipelajari.

Ilmu tanpa amal tidak menjadikan kita berguna, amal tanpa ilmu menjadikan kita buta.
Qanaah itu harus dilalui bukan sekadar menjadi sebutan. Biarlah tidornya atas lantai, tidak enak tetapi penuh kudratnya mampu bangun malam daripada enak tidor dikasur empok, leka hingga matahari menjenguk sinar.

Kucupan ibu yang dalam hatinya sentiasa berdetak, "Ya Allah jadikan anakku ini anak yang dirahmati dan diberkati di dunia hingga akhirat. Permudahkan ia menuntut ilmu, jadikan dia seorang yang sabar dan tabah dan permudahkan jalan jalan menuju redhaMu."




Pagi dah hantar Imran ke biliknya, dah tinggalkan semua bagasi, dah jumpa kawan kawan sebilik Imran dari Malaysia, jumpa seorang anak pak kiai, dah lihat bilik dan kehidupan santri santri di sini. Dah banyak pesanan dititipkan pada Imran.

Dah kucup, peluk Ali Imran , dah basah niqab dengan air mata. Lepas tu terus pergi tinggalkan Imran memulakan kehidupan sebagai santri.

Petang tadi ajak zauj pergi tengok Imran. Naik bas pendek ( macam bas tahun 70an di Malaysia) kemudian jauh menapak jalan kaki. Jauh berjalan pun sanggup, nak tengok permata hati jalani kehidupan baru.
Dapat jumpa Imran, jalan selamba berkaki ayam, berpelikat macam di rumah. Senyum senyum...

Dah boleh suaikan diri, dah rasa best. Takde tilam, takde bantal cuma dibekalkan sehelai selimut yang Imran selalu gunakan di rumah. Saya dah tak menangis, cuma cium Imran lama lama. Tiba ayah Imran, wah...ayah pulak yang sayu. 


‪#‎sapa kata ayah tak sedih, cuma tak tunjuk saja.

Selepas melawat Imran petang itu, kami menginap di sebuah hotel berhampiran. Esok pagi sudah mahu berangkat pulang jadi, mungkin tak jumpa lagi.

 

 
 Terasa malam yang panjang. 2, 3 kali terjaga, lihat jam baru pukul 10.38, 11.50 dan 12.45. Rasa macam lama dah tidor. Tanpa disedari, telah terbetik kerinduan. Bagaimana sang ibu mahu meneruskan kehidupan di hari hari seterusnya? Seperti bumbung atap yang tiris, bantal ini basah!

#malam pertama Ali Imran tidak ada disebelah sejak dilahirkan. Jika sebelum ini,saya yang pergi bermusafir sehari dua tidak terasa apa apa, kali ini usianya menginjak remaja, perjuangan dalam menuntut ilmu, perjalanannya menuju keredhaan Allah bermula.


Tidor yang lena



 Ketika menunggu keberangkatan balik ke Malaysia di Lapangan Udara Juanda , Surabaya.




 Benar jangkaan hati, jadi ibu mesti kuat. Dah sampai airport Juanda Surabaya, nampak miscol dari Ali Imran mengunakan telefon umum di biliknya. Saya col back. Apa yang didengar ialah sedu sedan tangisan Imran.

Hati ibu, bila dengar tangisan si anak mesti airmatanya berderai jatuh. Jika tidak kuat, rasanya mahu patah balik semula ke Kota Kediri untuk jumpa Imran dan bawa balik. Tapi ia bukan jalan keluar. Imran bukan anak manja.

Dia mesti dilatih agar kuat dan tabah. Ini pertama kali dan hari pertama masuk kelas. Mesti terasa kejutan budaya terutama bahasa dan cara belajar. Tidak ada sesiapa pun yang tidak gementar melalui hari pertama yang luar dari kebiasaaan.

Sedangkan Rasulullah pun kali pertama di datangi malaikat Jibrail, Jibrail memeluk dan menyuruh ' bacalah', rasa gementar sehingga berbaring dalam selimut apabila pulang ke rumah.

Apatah lagi kita ini manusia biasa. Maka ia menjadi pengalaman indah yang akan jadi bahan sendaan suatu hari nanti. Anak lanang menangis hiba.

Disinilah peranan ibu yang tidak boleh lemah, sayu pilu hiba yang menghambat jiwa menyebabkan dengan mudah termakan pujuk rayu dan mengalah. Dan kita tidak akan kuat jika tidak ada penyerahan diri kepada Allah.

"Ya Allah hingga di sini pengasuhan terhadap amanah yang Engkau anugerahkan kepada aku, dengan doa dan tawakal kepada Mu mengharap rahmat dan kasih sayangMu memelihara kesejahteraan Imran walau dimana pun Imran berada."
 




 
Berdua diairport ketika baru tiba hari sebelumnya.

 Setelah dipujuk-pujuk tangisan Imran redha di telefon dan saya mohon pamit berangkat naik pesawat. Tiba di Lapang terbang Senai pukul 4.10 petang. Malamnya hati ini menjadi rawan semula. Petang tadi ketika sampai, sudah menangis.




Rawannya hati seorng ibu, tidak siapa dapat mengubatinya melainkan Allah. Hanya dengan mengingati Allah, jiwa yang gundah menjadi tenang. Mengadulah kepada Allah, luahkan dalam munajat dengan Nya yang Maha Mengasihani.

‪#‎dah‬ mula melihat lihat tiket ke Surabaya. " Tenang dan damaikan jiwa puteraku didalam rahmatMu."








Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Pondok Lirboyo : Perjalanan


Dalam Pesawat
 Sepanjang perjalanan, bermula bimbingan dan tunjuk ajar. Tunjuk ajar cara-cara chek in bagasi, chek in diri, pemeriksaan diri sebelum naik pesawat, menaiki pesawat, aturan di pesawat, turun pesawat untuk isi borang pemeriksaan imegresen, sehinggalah tuntutan bagasi.

Ambik tiket untuk menaiki teksi. Pengalaman dan bimbingan ini penting untuk akan datang bila Ali Imran mahu pulang sendiri dari Surabaya ke Johor Bahru. Begitu juga untuk makan. Melihat menu yang sesuai terutama dari segi kesihatan dan kebersihan warung.

Itu belum lagi cerita tukaran ringgit malaysia ke rupiah. Jenuh ummi dia bercakap satu persatu...ibu adalah guru pertama kepada anak-anaknya.

‪#‎anak‬ bongsu yang meruntun jiwa ibu apabila berjauhan.






 Ketika dalam pesawat, kami duduk bersebelah tingkap berdekatan dengan sayap kapal terbang. Ketika melihat sayap pesawat, saya ingin menenrangan pelajaran fizik berkiatan bagaimana kapal terbang boleh terbang.

Pelajaran fizik, ingat nak cerita tentang bagaimana fungsi pendoling, bentuk aero scape boleh mengangkat kapal tetbang kepada Ali Imran, kunun kunun nak ulang ingat semula subjek yang saya kibati suatu ketika dulu, sekalinya Imran yang cerita semula kepada saya siap dengan daya daya yang bertindak ke atas kapal terbang, daya tujah oleh enjin, daya angkat, daya graviti, dan lain lain.

Bila says tanya, "macamana Imran tahu?" Jawapnya, " Baca buku, tengok you tube."

Ha...budak umur 12 tahun, boleh fikir dan terangkan semula konsep fizik yang diaplikasi dalam kehidupan harian. Oleh itu, ibu bapa mesti selalu pantau apa bahan yang anak baca dan tonton agar ia adalah ilmu bermanafaat. Mungkin tidak digunakan waktu itu, tetapi kita tak sangka dia difikirkan dan disimpan dalam memori hingga satu saat ia diperkatakan.

Sayap kapal terbang



Dalam perjalanan ke Pondok Lirboyo, naik kereta dari Surabaya ke Kota Kediri mengambil masa 4 jam. Jaraknya cuma 100 km lebih, jalannya seperti jalanraya persekutuan di Malaysia. Paling laju boleh dipandu cuma 60-80 km/j.

Masa yang ada digunakan sepenuhnya untuk putera bongsu bermanja. Titis-titis airmata telah berjuraian.


Terlena di bahu  ummi dalam perjalanan dalam kereta dari Surabaya ke Kota Kediri

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Sunday, 11 January 2015

Pondok Lirboyo : Permulaan Rancangan



 Segalanya bermula  pada 26 November 2014, selepas keputusan UPSR diumumkan.

"Apa hadiah ummi nak beri pada An?" tanya Ali Imran apabila mengetahui keputusan peperiksaan UPSRnya.

"Tiket kapal terbang."

"Pergi mana?"

"Mana-mana destinasi yang an suka nak pergi."

"Dengan ummi ke?"

"Ummi dan Ayah sekali."

‪#‎yang‬ sebenarnya tiket kapalterbang nak pi Guntor.

13 orang pelajar dari SKTU 3 mendapat 5A. Terima kasih kepada semua guru-guru SKTU 3 yang dedikasi mendidik anak-anak murid mengenal Allah dan taat kepada suruhan dan larangan Allah.




13 orang mendapat 5A dalam UPSR 2014 di SKTU 3

Tahniah kepada semua, bilangan A atau B atau C hanyalah huruf dan angka sahaja, kejayaan sebenar adalah apabila seseorang itu berjaya taat kepada Allah dan RasulNYA

Namun cadangan saya nak hantar ke Guntor telah dinasihatkan oleh seorang santri dari Pasentren Kencung yang kini telah menyambung pelajaran peringkat PhD di Moroko.

Raden Mooks ~ " Saya cadangkan lebih sesuai pondok traditional macam Lirboyo, Temboro, Payaman, dan lain2, bukan pondok Modern. Kalau modern tu sama je mcm masukkan dia di Ma'ahad Muhammadi. Btw, Gontor tidak bermazhab khusus. Kitab Soleh Fawzan Wahabi pun jadi silibus akidah mereka. Wallahu a'lam."

Dan pada  1 December , 2014 , saya bersama zauj ke Jabatan Imigresen KULAIJAYA untuk membuat passport Imran.  Passport dah siap, tunggu surat tawaran dan buat visa, lepas tu baru beli tiket kapal terbang, hadiah seperti yang dijanjikan , dapat 5A dalam UPSR.

Kenapa saya pilih Imran belajar di Pondok Pasentren Lirboyo kerana displin ilmu yang ada di situ. Kitab penggajian adalah Kitab Turas (kitab klasik warna kuning). Penggajian secara bertalaqqi. Baca kitab depan guru. Seperti mana kata seorang kiai di sana, KH. M. Anwar Manshur, Lirboyo.

"Kalau belum bisa BACA Ihya' tidak boleh pulang! ! Kalian pulang harus jadi SIROJUL UMMAH (tempat rujukan dan pemberi petunjuk umat). Karena zaman sekarang SEDIKIT sekali orang yang mahu mengaji."



 Mulai saat itu saya sudah mula merasa hiba. Mula menyediakan hati untuk berjauhan dengan permata hati yang bongsu. Sudah terasa bibit pilunya.

Saya mula membina kekuatan dalaman dengan sering mencari kata-kata hikmah yang memotivasikan diri.

“seorang imam telah meninggal dunia dan lahir pula seorang imam yang lain.. Maka berterusanlah usaha kita untuk melahirkan imam-imam."

Saya imbas kembali cerita-cerita lama ketika berjauhan dengan anak sulong.

16 tahun dulu, ketika permata hati yang sulong baru berumur 12 tahun lebih, kali pertama berjauhan, 3 bulan saya menangis dalam diam. Tengok selipar menangis, tengok baju menangis, tengok seluar menangis, tengok apa juga barang-barangnya saya menangis. Bila menangis automatik mendoakan kesejahteraan agar menjadi anak soleh.

Saya jadikan kisah ibu Imam Syafie sebagai panduan. Pengorbanan hati berjauhan dengan anak.Lama saya tidak masak makanan kesukaannya.

Hanya 11 bulan selepas itu baru saya dapat bertemu. Ketika itu sistem pondok cutinya setahun sekali. Maka selepas daftar masuk bulan Syawal, akhir Ramadhan tahun berikutnya baru cuti sebulan. Puas saya menangung rindu, sehingga mendapat adik baru pun dia tak tahu.

Sudahlah ketika itu hubungan telefon bukan macam zaman ini. Telefon public hanya boleh digunakan seminggu sekali, itu pun jika tidak rosak. Maka seperti pungguk rindukan bulan saya menunggu suara anak ditalian telefon.

Ada yang buat saya tersenyum, bila saya belikan shampoo, dia tanya, "ummi nak shampoo , rambutnya mana?"

Semua pelajar pondok rupanya dibotakkan kepalanya, sebelum mula sessi pengajian menghafal al-quran.



Walaupun berat dan payah, motivasi dan cita-cita mahu mentarbiyah anak menjadi orang berilmu, cita-cita mahu anak menjadi pewaris imam yang ada hari ini akan pergi ke alam baqa, maka hati ibu mesti lebih kuat dari hati anak. Ini penting kerana, anak itu akan jadi kuat dengan doa ibunya.

Ya Allah,jadikanlah kami dikalangan hambaMu yang sentiasa taat dan patuh kepada perintahMu.

Permintaan Ali Imran malam tadi, "nak tidor sebelah ummi, boleh?" Malam akhir Imran di rumah, tidorlah dia dengan lena sebelah umminya. Lepas ni ntah bila lagi peluang ni dia dapat.

Jika orang tanya, "berapa tahun Imran, duduk memondok?"

"13 tahun"

"uiks...lamanya."

Perjuangan...perjuangan...mujahadah menjadi hamba yang Allah redha. Cita-cita yang mengharap keredhaan Allah.


Jadi ibu mesti kuat, walaupun menangis dalam senyap. Air mata sentiasa bertakung, hati sayu dan pilu disembunyikan dari pandangan.


‪#‎saat‬ Imran naik kereta menuju ke airport, bibik menangis hiba dahulu. Bibik mengasuh Imran dari usia Ali Imran satu tahun. Kini usia Imran 12 tahun, nanti Julai 2015 baru 13 tahun.



Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Monday, 29 December 2014

Kekuningan pada Bayi Baru Lahir

Rawatan dibawah lampu ultra ungu
Penyakit kuning pada bayi terjadi disebabkan oleh bilirubbin dalam darah. Jaundis adalah warna kekuningan yang kelihatan pada kulit yang disebabkan oleh meningkatnya kadar bilirubin dalam darah. Jaundis pada
bayi adalah jaundis yang berlaku dalam masa sebulan selepas bayi lahir. Bilirubin adalah sejenis pigmen yang dihasilkan daripada pemecahan sel darah merah. Ia kemudian diproses di dalam hati sebelum dikeluarkan ke dalam najis.

Apa itu jaundis?

Jaundis adalah warna kekuningan yang kelihatan pada kulit yang disebabkan oleh meningkatnya kadar bilirubin dalam darah. Jaundis pada bayi adalah jaundis yang berlaku dalam masa sebulan selepas bayi lahir.

Apa itu bilirubin?

Bilirubin adalah sejenis pigmen yang dihasilkan daripada pemecahan sel darah merah. Ia kemudian diproses di dalam hati sebelum dikeluarkan ke dalam najis.

Adakah sering terjadi jaundis di kalangan bayi?

Jaundis sering berlaku pada bayi. 50% bayi akan mengalami jaundis pada minggu pertama kehidupan.

Jenis-jenis jaundis pada bayi dan penyebabnya?

Beberapa jenis jaundis sering terjadi kepada bayi dan tidak berbahaya. Jaundis bermula selepas 48 jam dan akan beransur hilang pada akhir minggu pertama kelahiran. Jaundis jenis ini terjadi disebabkan oleh pemecahan sel-sel darah merah dan keadaan organ hati yang belum cukup matang.

Jaundis jenis ini bermula dalam masa dua hari selepas lahir. Ini disebabkan oleh pemecahan sel-sel darah merah yang berlebihan akibat:

- Fisiologi jaundis
- Patologi jaundis

Ketidak serasian kumpulan darah antara ibu dan anak. (Bila ibu mempunyai Rhesus negative atau kumpulan darah 'O').

Defisiensi G6PD pada bayi. Kekurangan enzim ini menyebabkan sel-sel darah merah tidak stabil apabila terdedah pada bahan-bahan tertentu. Walau bagaimanapun, tidak lebih daripada 5% bayi mengalami masalah ini. Sekarang semua bayi akan diperiksa status G6PD nya sejurus selepas lahir.

Jangkitan kuman pada bayi. Bayi biasanya kelihatan lemah dan memerlukan rawatan di hospital.

Apakah yang menyebabkan jaundis berpanjangan?

Jaundis dianggap berpanjangan apabila keadaan kekuningan berlanjutan sehingga melebihi 14 hari bagi bayi yang cukup bulan dan 21 hari bagi bayi pramatang. Ianya disebabkan oleh:


Penyusuan susu ibu sepenuhnya (breast milk jaundice). Jaundis yang berpanjangan ini tidak berbahaya pada bayi selagi ibu tidak mengambil ubat-ubatan tradisional.

Penyekatan aliran hempedu daripada hati ke usus yang akhirnya menyebabkan najis yang pucat dan air kencing yang pekat. Bagaimanapun, kes ini jarang terjadi.

Kekurangan hormon tiroid. Kes ini sangat jarang, satu daripada 4000 kelahiran. Melalui program saringan kebangsaan, semua bayi yang lahir akan dilakukan pemeriksaan saringan menggunakan darah tali pusat.

Haruskah saya bimbang jika anak saya jaundis?

Bayi anda mungkin sihat jika :

- Bayi anda cukup bulan dan tidak berisiko untuk terjadi jaundis yang teruk.
- Jaundis terjadi selepas 48 jam selepas lahir dan tiada peningkatan jaundis yang teruk.
- Bayi anda sihat dan aktif.

Walau bagaimanapun, sila dapatkan pemeriksaan doktor untuk penilaian lanjut.

Apakah tanda-tanda bahaya yang patut saya perhatikan?

Anda harus dapatkan pemeriksaan doktor segera sekiranya :

- Jaundis terjadi dalam masa 24 jam selepas dilahirkan.
- Peningkatan kekuningan yang cepat.
-Bayi anda mengalami defisiensi G6PD.
- Anak anda terdahulu pernah mengalami jaundis teruk.
- Bayi anda kelihatan tidak aktif dan tidak mahu menyusu.
-Najis bayi anda kelihatan pucat atau air kencingnya menjadi pekat.

Apakah yang doktor akan lakukan?

Doktor akan memeriksa bayi anda dan melakukan ujian darah serta memberikan rawatan yang sesuai. Mereka juga akan memberikan nasihat yang berkaitan.

Apakah masalah yang akan timbul akibat jaundis teruk?

Kadar indirect bilirubin yang tinggi pada bayi baru lahir boleh mencapai tahap bahaya sehingga menyebabkan:

- Gangguan pendengaran di mana terjadi kerosakan otak di bahagian kawalan pendengaran.

- Kerosakan otak yang teruk (kernicterus).

Oleh itu, intervensi awal perlu bagi mengelakkan terjadinya komplikasi yang teruk.

Apakah rawatan yang diberikan?

Terdapat 2 jenis rawatan iaitu:

Bayi akan diletakkan di bawah sinaran komponen cahaya biru tertentu sehingga indirect bilirubin akan ditukarkan kepada bahan yang tidak bahaya.

Nota: jangan dedahkan bayi anda pada cahaya matahari pagi secara terus-menerus kerana ini membahayakan bayi anda.

Kadar bilirubin yang dianggap bahaya bagi bayi baru lahir adalah melebihi 20 mg/dL (340 umol/L). Rawatan pertukaran darah adalah pilihan cara terakhir bagi menghindarkan terjadinya kerosakan otak. Kadar bilirubin untuk rawatan ini bergantung kepada banyak faktor termasuk usia bayi dan penyebab jaundis itu sendiri.

- Rawatan foto
- Pertukaran darah

Pencegahan jaundis

Adalah penting untuk kita mengesan dan memantau bayi yang berisiko tinggi untuk mendapat jaundis yang teruk.

Tindakan awal mengesan jaundis dapat memastikan rawatan yang sesuai dan mengurangkan komplikasi.

Apakah yang perlu dilakukan kepada bayi yang mengalami jaundis yang teruk?

Semua bayi dengan kadar bilirubin lebih 20 mg/dL harus mendapat rawatan lanjut di klinik pakar kanak-kanak bagi memantau perkembangan dan pendengaran.

Sekiranya terjadi kerosakan otak akibat jaundis teruk, kanak-kanak tersebut harus dirujuk kepada sekumpulan pakar untuk pemulihan.

Apendiks

Senarai makanan, ubat-ubatan yang harus dielakkan oleh penghidap defisiensi G6PD:

Makanan
 - kacang parang
- Herba cina yang tertentu
- Ubat-ubatan (rujuk doktor untuk senarai yang lengkap)
- Antibiotik seperti sulfamethozazol, nalidiixic acid

Bahan kimia
- Ubat gegat (jangan gunakan pada pakaian)

Sumber : Semakan akhir : 26 April 2012
Penulis : Dato’ Dr. Jimmy Lee Kok Foo dan Dr. Leow Poy Lee
Penyemak: Dr. Irene Cheah Guat Sim



Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Sunday, 28 December 2014

Tutuplah Aurat Dengan Sempurna

Tutuplah aurat dengan sempurna
Sketsa di satu pagi. Isteri berbaju lengan pendek, dengan tuala kecil tutup kepala. Lalu depan suami...

"Ayang nak kemana tu pakai macam tu?"
"Nak sidai pakaian kat luar."
"Kenapa pakai macam ni?"
"Ala..sekejap aja."
"Berbaloi ke, dedah aurat sekejap aja, nanti lama menanggung azab di neraka?"

Isteri pun masuk semula ke bilik dan memakai pakaian yang menutup aurat dengan sempurna.

Sanggupkah kita langgar perintah Allah untuk menerima azab siksa di neraka nanti. Nak test azab siksa neraka, celup hujung jari kat minyak panas. Kalau mampu menahannya 5 minit, anda memang hebat.






Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Saturday, 27 December 2014

Solat Boleh Mencegah Perbuatan Mungkar


Solat Boleh mencegah perbuatan mungkar
Zaman ini zaman fitnah, fitnah berleluasa, dimana-mana. Ia bermula apabila solat ditinggalkan. Ramai zaman ini orang tidak menegrjakan solat 5 waktu. Malas, tidak tahu, sebuk, leka, tidak penting, ambil mudah dan tidak takut pada hukum dan azab Allah diakhirat nanti menyebabkan mudah sahaja solat ditinggalkan.

SOLAT atau sembahyang merupakan ibadat yang amat penting bagi setiap Muslim yang mukalaf kerana ia adalah fardu ain.

Ini diperkuatkan dengan sebuah hadis Nabi yang bermaksud: Solat itu tiang agama, sesiapa yang mendirikan solat bererti mendirikan agama dan sesiapa yang meninggalkan solat bererti ia meninggalkan agama.

Menurut satu kajian, 80 peratus umat Islam di Malaysia masih tidak menyempurnakan solat lima waktu dalam sehari

Peratusan angka ini diperoleh melalui tinjauan beliau menerusi program-program ceramah dan motivasi, yang dijalankan di seluruh negara serta pemerhatian terhadap gaya hidup masyarakat Islam masa kini.

Mereka boleh berada di padang bola lebih dari satu jam, peniaga pasar malam terlalu sibuk melayan pelanggan sehingga terlupa menunaikan solat biarpun hanya mengambil masa 15 atau 20 minit.

Malah ada juga yang sanggup membuang masa di pusat membeli-belah, pusat karaoke, menyaksikan konsert, menonton perlawanan bola sepak, terlibat dengan lumba motor haram selama berjam-jam tetapi mengabaikan taklif agama yang mengambil masa pendek

Di dalam al-Quran, banyak firman Allah yang memerintahkan kita mengerjakan solat, antaranya dalam surah al-Baqarah ayat 43 yang bermaksud: Dan dirikanlah kamu akan sembahyang dan keluarkanlah zakat, dan rukuklah kamu semua (berjemaah) bersama-sama orang yang rukuk.

Ini menjelaskan kepada kita bahawa orang yang menunaikan solat sebenarnya telah menunaikan tanggungjawabnya dan dikasihi oleh Allah dan rasul-Nya kerana mengikut ajaran Islam.

Semua pihak kena peka terutamanya ibu bapa kerana tidak menerapkan kewajipan ini menjadi amalan harian di dalam diri anak-anak.

Rasa kasihan untuk mengejutkan anak solat Subuh merupakan salah satu contoh kerugian besar dan cara yang salah dalam mempamerkan kasih sayang kepada anak.

Sebenarnya di dalam solat manusia diajak untuk mengabdikan diri kepada Allah. Selain itu, solat merupakan benteng diri daripada melakukan perkara-perkara mungkar.

Orang yang melakukan solat juga mampu menjadi orang yang melaksanakan tanggungjawab kepada diri, keluarga, masyarakat dan agama.

Apakah punca sebenar ramai yang tidak mendirikan solat?

Tidak ada rasa tanggungjawab atau minat untuk menunaikan solat, kerana tidak memahami rahsia-rahsia keperluan solat. Manusia lebih peka menumpukan kepada mencari keperluan dunia sehingga mengabaikan keperluan akhirat sedangkan Allah s.w.t. menyuruh agar manusia menjadikan dunia ini laluan bagi kehidupan di akhirat, tetapi manusia sering mengeksploitasi hidup di dunia ini, seumpama hidup yang kekal, menyebabkan mereka lupa hidup di akhirat dan membelakangkan perintah-perintah Allah Ta'ala.

Maka didiklah anak untuk mengerjakan solat sejak masih kanak-kanak lagi. Masih belum terlewat jika ada ibu bapa yang tidak pernah mengerjakan solat untuk diri sendiri belajar mendirikan solat. Carilah sesiapa sahaja yang boleh mengajar mendirikan solat asalkan tidak ada malu untuk bertanya dan belajar.

Tidak ada apa yang dapat menyelamatkan kita di dunia dari sebarang fitnah dan perkara mungkar melainkan dengan mendirikan solat. Solat menjadi benteng pertahanan kepada dirinya dari terjebak dalam kancah maksiat. Solat juga melindungi diri dari tipudaya syaitan dan manusia berhati syaitan.

Dalam surah Al-Ankabut, ayat 45,


ٱتۡلُ مَآ أُوحِىَ إِلَيۡكَ مِنَ ٱلۡكِتَـٰبِ وَأَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ‌ۖ إِنَّ ٱلصَّلَوٰةَ تَنۡهَىٰ عَنِ ٱلۡفَحۡشَآءِ وَٱلۡمُنكَرِ‌ۗ وَلَذِكۡرُ ٱللَّهِ أَڪۡبَرُ‌ۗ وَٱللَّهُ يَعۡلَمُ مَا تَصۡنَعُونَ (٤٥)
Bermakna, 
 "Bacalah serta ikutlah (wahai Muhammad) akan apa yang diwahyukan kepadamu dari Al-Quran dan dirikanlah sembahyang (dengan tekun); sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar dan sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya) dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan."







Dengan mengerjakan solat berterusan, iman kita terpelihara, maruah kita terjaga, jiwa kita tenang dan lapang. Tidak ada orang yang mendirikan solat dengan sempurna akan merasa gundah gulana memikir akan kesusahannya ketika di dunia ini. Semuanya yang dilalui redha belaka.

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Friday, 26 December 2014

Mengetuk Pintu Rahmat


Kuliah Hikam di Baitus Solehah
Kuliah Hikam, 26/12/14, subuh ini. Segala kurniaaan zahir digunakan untuk mencari keredhaan Allah. Semakin dekat seseorang dengan Allah Ta'ala, makin banyak kurniaan Allah kepada. Kurniaan terbesar ialah ilmu pengetahuan.p

Kita buat perbandingan ulama' silam dengan ulama' kini. Ulama' silam mampu menulis kitab berjilid-jilid sedangkan komputer pun tidak ada. Mereka menggunakan memori yang Allah kurniaan , menulis menggunakan pen dan dakwat.

Ramai orang soleh, ramai orang yang melakukan kebajikan, adalah sebahagian yang Allah kurniakan kepada orang orang beriman. Melakukan sesuatu semata mata mencari keredhaan Allah.

Apabila ada yang berbuat mungkar, tidak ada sebahagian antara kita yang mencegah, maka apabila bala diturunkan ia menjadi hak semua orang. Semua orang akan menerima musibah. Bezanya, ada orang apabila didatangkan musibah menjadi lebih takwa dan ada sebahagian makin kufur dengan Allah. Lebih takwa apabila menerima musibah dengan redha dan sabar. Yang kufur makin marah, menuduh Allah tidak adil, menyatakan Allah zalim kerana membiarkan segala kekayaannya diragut dalam musibah yang melanda.


 Mengetuk pintu rahmat Allah Ta'ala dengan melakukan ketaatan terhadap perintahNya. Orang yang mendapat keredhaan Allah apabila setiap tindakannya menurut syariat dengan teliti.

Di dunia lagi darjatnya telah diangkat oleh Allah, maka jalan jalan rahmat sentiasa terbuka untuknya. Hatinya sentiasa berzikir, mengingati Allah dalam apa jua keadaan. Barakah hidupnya tersebar dengan orang orang yang bersamanya.

Walaupun berzikir tetapi hati masih lalai, itu lebih baik dari langsung tidak berzikir dan hati langsung tidak ingat Allah. Berzikir di lidah dengan selalu menyebut nama Allah, telah mengetuk pintu rahmat Allah.

Kalam Hikmah Al Imam Ibnu Athaillah Askandary yang ke 47, "Berkekalanlah Dalam Menyebut Allah Dan MengingatiNya."

‪#‎Kuliah‬ Hikam paa 26/12/14 di Rumah Ustaz Othman.

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.