BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Thursday, 4 December 2014

Baitus Solehah Dalam Majalah Jelita

Selamatkan Dua Jiwa
Baitus Solehah bermula dari halaqah.net. Oleh itu dimana pun beranjaknya Baitus Solehah, halaqahnet tetap akan bersama-sama. Dalam majalah Jelita terbitan Disember 2014, mengutarakan beberapa isu sosial gadis-gadis yang hamil tanpa suami samada terlanjur atau dianiya. Rumah Perlindungan sebagai anjakan untuk mereka berubah bagi yang tersedar, insaf, mahu bertaubat dan berubah.


Antara isu yang dikongsikan,


1.Penyakit Sosial : Pesta Awal tahun Hujung Tahun Beranak
2. Rumah Perlindungan : Antara Kecaman dan Kemanusiaan
3. Daripada dibunuh Baik Saya Bantu


 
Dalam Artikel bertajuk Selamatkan Dua Jiwa yang disunting oleh Norashikin Md Nor, menceritakan latar belakang pengasas, penubuhan, pengurusan dan pelatih Baitus Solehah.


Beberapa perkongsian latar belakang terjebaknya gadis-gadis yang hamil tanpa suami dari permasalahan rumah tangga ibu bapa sendiri. Sesuai dibaca untuk menjadi panduan kepada gadis yang telah tersasar, ibu bapa dalam mendidik anak-anak remaja dan guru-guru yang membimbing pelajar di sekolah.

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Kenapa kita perlu menjaja usaha dan kebajikan yang dilakukan?


Bekerjasama membentang karpet di Masjid Nabawi
Kenapa saya suka kongsi cerita keluarga saya? Dulu, ketika usia saya 35 tahun, sudah mempunyai 7 orang anak dan yang paling kecil ialah Abdullah, umur Abdullah Mubarak baru setahun, saya mendapat jemputan Allah untuk mengerjakan rukun Islam ke 5, ibadah haji di Makkah.

Saya terima tawaran jemputan itu tanpa fikir panjang, saya doa, usaha, ikhtiar dan tawakal titipkan 7 orang anak yang masih kecil dengan pembantu rumah Indonesia dan adik. Anak sulung baru berumur 15 tahun dan anak nombor dua 13 tahun berada di Madrasatul Quran, Kubang Bujuk. Bermakna ada 5 orang anak lagi yang masih kecil berumur 11, 9, 7, 3 dan 1 tahun ditinggalkan di rumah.

Zaman ini belum canggih lagi, telefon cuma ada sebuah, ditinggalkan di rumah untuk kegunaan yang mengasuh anak-anak. 40 hari berada di Tanah suci, cuma sekali sahaja saya buat panggilan telefon untuk mengkhabarkan tarikh tiba di lapangan terbang, minta dijemput.

Nekad saya meninggalkan anak-anak yang masih kecil dengan adik dan pengasuh Indonesia telah menjadi motivasi kepada seorang kawan untuk mengerjakan haji. Anaknya cuma 3 orang, berusia 10, 12 dan 14 tahun. Mula-mula mendapat tawaran dari Tabung Haji, dia seperti mahu menolak kerana anak-anak anggapannya masih kecil. Tetapi hasrat menolak tawaran itu batal, apabila dia teringat kisah saya yang nekad pergi mengerjakan haji walaupun ada anak yang masih menyusu.

Katanya, "jika muna nekad pergi dengan meletakkan pengawasan keselamatan anak-anak kepada Allah beserta doa usaha ikhtiar tawakal, kenapa dia tidak boleh?"

Cerita saya itu menjadi motivasi dan mendorong untuk dia menerima jemputan mengerjakan haji pada tahun itu. Sebab itu perlu juga kita cerita aoa kita lakukan supaya ia menjadi motivasi dan panduan kepada orang lain. InsyaAllah.


Kenapa kita perlu menjaja usaha dan kebajikan yang dilakukan?


Kebaikkan yang diceritakan itu bergantung kepada niat. Jika niat untuk mengajak orang ikut sama melakukannya ia menjadi perlu, contoh kita mengajak orang solat , berzakat, atau mengajak orang menyelamatkan ummah. Kita perlu cerita apa program yang dirancang supaya ramai ikut serta.

Kita tidak mampu melakukannya sendirian. Bak kata muafakat membawa berkat. Lidi sebatang tidak mampu menyapu sampah tetapi penyapu berjaya membersihkan sampah-sampah.

Bagaimana nak jadi penyapu, jika orang tidak tahu program apa yang kita sedang lakukan. Sebab itu kebaikkan yang kita sedang lakukan perlu dikongsi dengan orang lain, perlu diceritakan juga, dijaja dalam fb adalah media paling mudah pada zaman ini. Gunakan kemudahan berfb untuk jaja kebaikkan untuk membantu ummah yang makin nazak.

Ibarat sebuah kapal yang belayar, bolehkah kapal belayar sendiri tanpa nakhoda dan kelasi? Nakhoda perlu mewar-warkan dia dalam perjalanan ke Tanjong Harapan untuk menyelamatkan orang yang terkena tsunami. Perlu kelasi dan pasukan smart juga agar tujuannya kebajikan itu dapat dilakukan.

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Wednesday, 3 December 2014

Bapa Saudara Rogol Anak Saudara Down Sindrom

Gadis Down Sindrom ibarat anak ayam yang pelu dilindungi
Kadang-kadang saya berfikir siapakah yang OKU, yang akalnya terencat, yang lelaki atau yang perempuan. Siapa yang Terencat Akalnya? Sedangkan gadis down sindrom ibarat anak ayam yang perlu dilindungi dari helang yang suka menyambar.


Baru sebentar tadi saya mendapat laporan, dari seorang penjaga kepada remaja down sindrom yang hamil 2 bulan. Akal remaja down sindrom tu memang kita tahu setahap mana. Bila ditanya siapa pelaku, dia bagitahu bapa saudara. Tapi bapa saudara yang mana? Yang penting, pelakunya mesti dikenali, sudah biasa dengan gadis itu, dan gadis itu faham amaran, jangan bagitahu orang. Sebabnya hanya setelah gadis itu mendakwa sakit perut, dibawa ke doktor, dibuat imbasan, baru diketahui sakit perut disebabkan hamil, ada bayi dalam rahim dan ada gerakan dalam perut. Gadis tu mana tahu yang dirinya hamil. Bila tanya pun bagaimana boleh hamil, dia tidak boleh terangkan. Memang dia tidak tahu.

Dia tak boleh bagitahu namanya dan antara bapa-bapa saudara yang selalu datang kini tidak datang lagi, jadi dia tidak boleh tunjukkan yang mana pelakunya.

Bukan sekali, menurut gadis itu berkali-kali. Buat laporan polis pun tidak dapat menunjukkan siapa pelaku dan tidak ada dakwaan dapat dilakukan. nak buat siasatan pun jika tidak tahu siapa yang harus disiasat.

Dalam hal ini, tidak mungkin gadis down sindrom itu boleh hamil jika tidak ada pelaku. Dan adakah kata-katanya dapat dijadikan bahan untuk dilakukan siasatan?

Jika nak buat ujian DNA pun, siapa pelaku yang hendak diambil sample jika tidak tahu yang mana satu.

Sudahnya kes itu hanya tersimpan dalam fail sahaja.

Dan gadis-gadis yang akalnya kurang sempurna terus menjadi mangsa kerakusan lelaki berhati syaitan.

Jadi siapa sebenarnya akalnya terencat? Gadis down sindrom atau lelaki yang merogolnya? Mentang-mentang, akal gadis tu lemah, tidak berdaya, kurang bertutur, dia dijadikan mangsa nafsu sarakah tunggangan syaitan.

Tunggulah...kamu akan dicampakkan ke neraka jahanam, kamu tidak merasa azabnya ketika di dunia, tetapi kamu tetap akan rasa azabnya di akhirat kerana, kamu tentu malu nak meminta maaf kepada gadis itu dan mengakui kesalahan kamu ketika kat dunia ini kepada gadis itu. Tunggulah...selalunya ALlah balas cash on delivered..

Makin ramai yang jadi mangsa lelaki yang menjadikan syaitan sebagai tunggangnya? Sekarang ini, gadis yang seksi, yang pakaian cuma tutup gitu-gitu, tak jadi mangsa, tetapi yang tutup sempurna pulak sasaran mereka.

Apa kaedah lagi untuk gadis menjaga diri. Yang jadi mangsa kini, gadis dalam rumah, gadis pergi sekolah, gadis balik sekolah, gadis sekolah agama, gadis belajar agama dan gadis yang tutup aurat sempurna.

Maka mohonlah pada Allah, pelihara hubungan dengan Allah, agar Allah memelihara kita dari sasaran lelaki rakus berhati syaitan, lelaki yang menjadi syaitan tungganganya. Tidak ada sesiapa pun yang dapat melindungi kita melainkan Allah Ta'ala.



Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Tuesday, 2 December 2014

Apakah Orang Menganiya Terlepas Begitu Saja?




Apakah lelaki berhati syaitan itu terlepas begitu saja? Belum tentu, hari ini dia aniya orang, esok lusa, anaknya pulak kena aniya. Seperti mana dia menganiya gadis-gadis, jika tidak bertaubat, Allah bayar cash kat dunia lagi dan diakhirat nanti dia mendapat azab yang pedih.
Firman Allah dalam surah Al-Maidah, ayat 111,

وَمَن يَكۡسِبۡ إِثۡمً۬ا فَإِنَّمَا يَكۡسِبُهُ ۥ عَلَىٰ نَفۡسِهِۦ‌ۚ وَكَانَ ٱللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمً۬ا

"Dan sesiapa yang mengerjakan sesuatu dosa maka sesungguhnya dia hanya mengerjakannya untuk (menjadi bala bencana yang) menimpa dirinya sendiri dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana."

Dalam ayat 110,

وَمَن يَعۡمَلۡ سُوٓءًا أَوۡ يَظۡلِمۡ نَفۡسَهُ ۥ ثُمَّ يَسۡتَغۡفِرِ ٱللَّهَ يَجِدِ ٱللَّهَ غَفُورً۬ا رَّحِيمً۬ا

"Dan sesiapa yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri (dengan melakukan maksiat) kemudian dia memohon ampun kepada Allah, nescaya dia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani."

Jadi jangan fikir, pelaku yang menganiya orang akan lepas, bebas begitu saja. sekiranya tidak bertaubat, azab yang pedih memantinya di akhirat kelak.


Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Kerakusan Lelaki Berhati Syaitan




Penunjuk Kehamilan melalui ujian air kencing
Petang tadi saya berbual-bual dengan seorang pelatih baru yang menjadi mangsa penganiyaan. Membuka cerita, saya mahu tahu kisah selanjutnya.

Mempunyai adik beradik yang ramai, bapa hanya bekerja kampung. Maka dia terpanggil untuk membantu bapanya sebaik tamat persekolahan tingkatan 5.

Bekerja sebagai penyedia air di sebuah kedai minuman, pendapatannya cukup untuk sara diri dan sedikit dihulur kepada bapanyanya.

Disitu bermulanya episod hitam dalam hidupnya. Dia sombong dengan lelaki, maksudnya tidak melayan sebarang lelaki yang cuba menghampirinya. Bukan berkasar atau telah melakukan sesuatu menyakitkan hati lelaki itu. Cuma tidak melayan dan menolak secara berhemah sebarang ajakan untuk berbual-bual dan berkenalan. Niatnya bekerja untuk membantu keluarga, maka dia berusaha menjaga dirinya sendiri apabila berada jauh dari keluarga.

Sentiasa berpakaian sopan, menutup aurat dengan sempurna, pakai apron dan tudung dilabuhkan dibahagian dada.

Rupanya, lelaki itu merasa tercabar. Wajah hensemnya tidak dipandang sedikit pun oleh gadis kampung ini. Godaannya tidak dipedulikan langsung. Sungguh dia marah dan berniat untuk menganiya.

Suatu hari dengan bantuan kawan sekerja gadis ini, lelaki itu telah memberikan minuman berupa  air kotak kepada gadis itu. Gadis ini pulak, menyangka minuman itu dibeli oleh rakan sekerja yang sering membantunya. Rakan sekerja sudah berkahwin, sudah lama bekerja, maka sering mempelawa makanan dan minuman kepada gadis itu. Gadis itu tidak menolak pelawaan makanan yang diberikan, tambahan jika dipertengahan bulan, wang poket sudah berbaki sen cukup untuk tambang bas pergi balik.

Hari itu, dia menyangka air kotak itu memang pemberian rakan sekerja seperti selalu. Dia pun minum. Sejam selepas itu, dia merasa mual, dan pening-pening. Tidak berupaya melakukan kerja dengan baik. Maka dia pun minta izin untuk berehat seketika di surau berhampiran. Dalam keadaan terhoyong hayang menuju ke surau, terasa seperti tangannya ditarik seseorang. Oleh kerana keadaan diri tidak stabil, dia mengikut saja pegangan tangan itu tanpa mengetahui siapa, kerana matanya sudah hampir tertutup. hari masih siang, belum pun waktu zohor.

Itu saja yang diingat. Menjelang asar dia tersedar, mendapati dirinya berada di sebuah hotel, berhampiran tempat kerja. Melihat diri tanpa pakaian, dia terpandang lelaki hensem yang selalu mengodanya tersenyum-senyum. Dia meraung dan menangis sambil bertanya, “apa yang terjadi?”

Lelaki itu dengan egonya berkata dan memberi amaran, "jangan cuba-cuba buat laporan polis, saya sudah ambik semua gambar kamu,  saya akan sebarkan gambar ini ke internet dan berikan kepada ibu bapa kamu.”

Kemudian lelaki itu menyuruh dia mengikut arahanya jika tidak mahu gambarnya tersebar di internet. Pindah ke rumah yang disediakan, tidak boleh pindah tempat kerja. Jika arahan tidak dipatuhi, dia akan menerima akibat yang mengaibkan. Gadis ini telah terjerat dan tidak dapat meluahkan kepada sesiapa malang yang menimpa dirinya.

Terpaksa mengikut arahan lelaki itu, berpindah tinggal di rumah yang disediakan, walaupun pintu dikunci, lelaki itu mempunyai kunci pendua yang dia boleh masuk tidak kira masa. Apabila bulan berikutnya, dia selalu meloya dan muntah-muntah dan mendapati kedatangan haidnya lewat, dia telah membuat pemeriksaan air kencing untuk 'pregnancy test'. Mendapati dirinya hamil, terasa dunianya gelap. Tidak tahu kemana mahu dituju. Bila dikhabarkan kepada lelaki itu, terus lelaki itu menghilangkan diri. Dasar lelaki dayus, tidak mahu bertanggungjawap dengan apa yang telah dilakukan.

Mulanya dia mendiamkan diri, tidak mahu rakan sekerja tahu, lagipun dia merasa dendam dan marah kerana mengesyaki rakan sekerja telah bersubahat dengan lelaki hensem itu menganiya dirinya. Apakan daya, dia tidak mempunyai rakan lain di bandar itu. Tidak ada sesiapa yang dikenalinya. Lagi pula, rakan sekerja yang telah berkahwin dan mempunyai anak, melihat dia selalu muntah-muntah, telah bertanya, "awak mengandung ke?"

Antara mahu atau tidak, terpaksa mengiyakan kerana untuk meneruskan kerja pun dia sudah tidak mampu. Rakan sekerjanya, ingin membantu. Mencarikan keluarga angkat yang sudi menjaga dia waktu hamil hingga bersalin dan sebagai taruhan, apabila bayi lahir mesti diserahkan kepadanya.

Dia yang tidak ada pilihan, menerima tawaran itu. Tinggallah dia di rumah 'keluarga angkat' yang baru dikenalinya. Baru dua minggu tinggal di situ, hari raya haji tiba. Ibu dan bapanya memang tidak tahu apa yang terjadi padanya, dan mereka menyangka dia masih bekerja seperti biasa. Jadi untuk mengelakkan mereka mengesyaki sesuatu, gadis itu minta izin dengan 'keluarga angkat' untuk pulang berhari raya di rumah sehari dua agar keluarga tidak syak apa-apa jika selepas ini dia lama tidak pulang.

Mulanya 'keluarga angkat' tidak membenarkan, tetapi dia berjanji tetap akan pulang, lagi pun kemana dia nak pergi jika keadaan diri sudah begini, sedangkan keluarga tidak tahu dan dia memang tidak mahu sesiapa pun tahu tambahan jiran tetangga ibu bapanya, takut maruah mereka tercemar. Akhirnya 'keluarga angkat' terpaksa membenarkan dan buku merahnya mereka pegang.

Hari raya haji tahun 2014, jatuh pada hari Ahad. Maka hari Isnin cuti. Maka semua adik beradiknya pulang berkumpul di rumah. Ada antara kakak-kakaknya (semuanya ada 7 orang kakak kandung, 3 orang kakak ipar) melihat perubahan fizikal dirinya. Mereka seperti mengesyaki sesuatu. Kebetulan malam itu, perut gadis itu tidak selesa dan menjadi alasan untuk kakak-kakak membawa dia ke klinik. Rahsia tidak dapat ditutup, gambar scan telah menjelaskan syak kakak-kakak tadinya.

Balik rumah, dia telah disoal bertubi-tubi, dan dengan linangan air mata, dalam sedu sedan, barulah dia bercerita akan dirinya yang teraniya. Dia tidak tahu nak mengadu kepada siapa dan bagaimana kerana takut mengaibkan keluarga jika gambarnya tersebar dinternet.

Supaya tidak timbul sakit hati atau dendam atau marah, kakak-kakaknya telah menghubungi 'keluarga angkat' secara baik. Tidak mahu adik mereka terus menjadi mangsa penyaniyaan dalam usia yang begitu muda, terpaksa melalui penderitaan atas kezaliman lelaki berhati syaitan, mereka minta adik mereka 'dilepaskan'. Mereka mahu menebus adik mereka dari jagaannya. 'Keluarga angkat' bersetuju melepaskan dan menyerahkan buku merah. Lagi pula, 'keluarga angkat' tidak mahu terlibat dalam polis kes jika mereka membuat dakwaan, adik mereka telah disembunyi atau dicolek.

Sebaik sahaja memperolehi buku merah, gadis ini terus dibawa pergi oleh kakak-kakaknya ke suatu tempat yang jauh dari kampungnya. Mereka mahu menyelamatkan masa depan adik mereka, kezaliman lelaki berhati syaitan tidak dapat mereka balas, bimbang lelaki itu benar-benar menyebarkan gambar adik mereka ke internet.

Maka, mereka berusaha mencari sebuah Rumah Perlindungan yang dapat mentarbiyah dan membimbing adik mereka yang sudah tersungkur, tidak dapat menerima hakikat terpaksa hamil tanpa suami dan melahirkan anak tanpa ayah agar redha dengan kehendak Allah ini. Jiwa adik mereka perlu diubati, dendam, marah dan merasa Allah berlaku tidak adil kepadanya . 

Dalam tangis dan airmata, jiwa gadis ini perlu dibangunkan semula. Hatinya yang beku perlu diketuk semula untuk dicanai, diadun dan dibentuk menjadi taat kepada Allah. Buang rasa marah kepada tuhan yang mentakdirkan perkara ini terjadi pada dirinya.

Katanya, dia sudah tidak berdaya untuk menangis, tetapi tetap terus menangis mengenang nasib dirinya. Dia selalu buat solat taubat, bangun awal buat tahajud, belajar untuk bangun semula. Payah, sungguh payah kerana airmatanya belum mahu kering.

Kerakusan lelaki hensem berhati syaitan sukar untuk dia lupakan. Selalu menggangu ketenangan tidornya. Dan apabila mengenang kembali kisah hitam itu, dia menangis semula.

Moga-moga Allah mengurniakan taufik dan hidayah untuk gadis ini dapat bangun semula dan menerima takdirnya dengan redha. Marilah kita sama-sama mendoakan kesejahteraan diri gadis ini, keluarga kita dalam rahmat Allah Ta’ala. Belajar untuk memaafkan dari terus rasa dendam yang makin merosakkan hati dan mengakibatkan penderitaan jiwa yang berpanjangan.




 




Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Saturday, 29 November 2014

Ramainya Gadis Di Rumah Perlindungan Kerana Adanya Lelaki Berhati Syaitan



Team Amal Suzuki Biker
 Hari ini, 29/11/14, Baitus Solehah menerima kunjungan dari Team Amal SBCM seramai 70 orang. Mereka datang bermotosikal dari Shah Alam, Selangor. Ada juga ahli mereka dari negeri-negeri lain termasuk Johor.

Mereka singgah ke Baitus Solehah bagi menyampai sumbangan dari beberapa pihak seperti SBCM, Hi-Rev, Suzuki Motor, Kulit-Kraf, Syarikat Air Selangor dan Muslim Care. (Maaf jika saya tertinggal nama yang menyumbang).

Saya amat berbesar hati menerima kunjungan ziarah mereka. Dan inilah pertama kali saya berpeluang bercakap di khalayak umum yang pesertanya lelaki sahaja. Ada juga yang datang berkeluarga menaiki kereta.

Peluang dapat bercakap di hadapan ramai pemuda diambil kesempatan untuk meluahkan apa yang tersirat di hati selama. Saya berucap sungguh dari hati sehingga tanpa sedar air mata mengalir.

Saya luahkan kekesalan, bahawa kenapa ramai lahirnya anak zina, perempuan-perempuan hamil tanpa suami kerana pelakunya adalah lelaki yang tidak bertanggungjawap dan mengenepi hukum syariat Islam yang menghalalkan persetubuhan melalui ijab dan kabul.

Ramainya gadis berada di rumah perlindungan kerana sikap tidak bertanggungjawapnya lelaki yang berzina dengan mereka samada memperkosa secara paksa atau suka sama suka. Dah buat suka sama suka, tetapi bila perempuan itu mengandung, mereka ditinggalkan begitu saja. Yang memperkosa sudah pasti selepas perempuan itu dianiya, mereka menghilangkan diri agar tidak dapat dikesan.

Pelaku-pelaku ini terlupa, jika mereka terlepas hukum dan tanggungjawap kat dunia, mereka tidak akan terlepas perbicaraan di Padang Mahsyar nanti. Azab yang pedih sedang menanti mereka jika mereka tidak bertaubat , tidak mohon ampun kepada Allah dan memohon maaf atas penganiyaan mereka terhadap perempuan-perempuan yang mereka zinai.

Setakat hari ini, dalam ramai perempuan yang Baitus Solehah lindungi, belum ada yang bertanggungjawap atas perbuatan mereka. Pelaku lepas bebas bersuka-suka meneruskan kehidupan sedangkan perempuan yang menanggung akibat berduka nestapa menanggung azab pedih mengandung tanpa suami dan melahirkan bayi tanpa ayahnya.

"Cuba lihat wajah bayi-bayi ini, comel semuanya, bagaimana mereka akan meneruskan kehidupan mereka apabila melihat maklumat bapa di sijil lahir, maklumat bapa tidak diperolehi. Apa perasaan mereka?"

"Cuba letak diri kita pada kedudukan mereka dimana suatu hari nanti mereka akan bersekolah, tahu membaca dan bertanya, siapa bapa saya?"

"Fitrah seorang anak mendambakan kasih sayang ibu dan bapa, mereka ada ibu, tak ada bapa, tetapi mereka tak tahu apa-apa dan mengharap kekurangan itu terisi dengan memanjakan diri dengan anak menantu saya. Bagi mereka asal lelaki, mereka kejar minta dipeluk cium, didukung dan ketawa mengekeh-ngekeh manja, tanpa mengetahui siapa lelaki itu yang pada fikir mereka mungkin bapa mereka."

"Saya berharap semua anda di sini tidak tergolong orang-orang yang menganiya perempuan, ambik kesempatan atas kelemahan mereka dan tidak tergolong orang -orang yang menzalimi diri sendiri. Jauhi zina, jangan bercouple."

Semoga semua peserta yang hadir dipelihara keselamatan dan kesejahteraan diri dan perjalanan pergi dalam balik rahmat Allah Ta'ala. Kepada para penyumbang yang menyumbang berbagai barangan, diucapkan terima kasih.

Semoga Allah mengurniakan rezeki yang halal dan tidak terhingga dari sumber yang tidak diketahui, memudahkan segala urusan di dunia dan akhirat kepada semua penyumbang dan keluarga.

Moga semua penyumbang dan keluarga dikurniakan kekayaan iman, kekayaan harta dan kekayaan jiwa di dalam rahmat Allah Ta'ala.

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Friday, 7 November 2014

Jauhi Zina Kerana Taat Larangan Allah


Pertemuan dengan peserta UMP
Indahnya menjadi gadis, pelihara maruah diri, sekali ia tercemar, tidak mungkin dapat dikembalikan lagi. Jangan cuba-cuba menghampiri jalan-jalan zina. Allah larang sekeras-kerasnya. Jaga Solat, Jaga hubungan dengan Allah, Tutup Aurat dan Berakhlak Mulia, maka Allah memelihara iman, maruah dan keselamatan diri kita.

Jadi jangan hampiri zina bukan kerana kesan dan keburukannya, tetapi kerana taat perintah Allah dan RasulNYA.




Jangan Hampiri Zina

"Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang buruk (yang membawa kerosakan)" (Al-Isra, :32)

Tafsiran Ringkas :

Zina ialah persetubuhan yang dilakukan oleh seorang lelaki dengan seorang perempuan tanpa nikah yang sah mengikut hukum syarak (bukan pasangan suami isteri) dan kedua-duanya orang yang mukallaf, dan persetubuhan itu tidak termasuk dalam takrif (persetubuhan yang meragukan).

Ayat di atas melarang kita untuk mendekati zina. Ia bermaksud segala hal yang merupakan jalan menuju perzinaan wajib kita jauhi apa lagi zina itu sendiri tentunya lebih wajib kita jauhi. Perlu juga kita sedari bahawa segala keterbukaan dan kebebasan dalam pergaulan antara lelaki dan wanita ini pasti menimbulkan akibat yg buruk pada masyarakat kita. Suatu keburukan akan lebih cepat merebak dibanding kebaikan.

Maksud daripada amaran Allah Ta'ala "jangan hampiri zina" ini adalah ditujukan kepada segala perkara yang mendorong kepada perlakuan zina. Seperti berdua-duan, bercakap-cakap atau berhubungan dengan cara-cara yang boleh menaikkan nafsu kejahatan, berpegangan tangan atau apa saja perkataan, perbuatan, isyarat yang boleh mencetuskan perasaan kepada perbuatan zina adalah termasuk didalam amaran ini.

Rahsia mengapa Allah s.w.t menggunakan kalimah ‘janganlah engkau mendekati zina’, bukan ‘janganlah engkau berbuat zina’, telah disampaikan Syeikh As-Sa’di dalam tafsirnya.

Kata beliau: “Larangan untuk sekadar mendekati zina lebih bermakna mendalam dari melarang perbuatannya. Sebab, ia bererti meliputi larangan terhadap seluruh pendahuluan dan pencetusnya. Orang yang berada di sekitar daerah yang terlarang, dikhuatiri terjebak di dalamnya. Terutama dalam masalah ini (zina), yang didorongnya sangat besar pada sebahagian orang.”

Imam Ahmad berkata: “Aku tidak mengetahui dosa yang lebih besar daripada dosa zina setelah (dosa) membunuh nyawa manusia.”

Bagi membendung perbuatan zina, Islam amat melarang pergaulan bebas bukan mahram . Pergaulan bebas akan mendorong lelaki dan perempuan berada dalam suasana yang mencurigakan, bersembunyi dan ini dimulakan dengan khalwat. Menghias diri dengan wangian dan bersolek turut dilarang jika ia dilakukan untuk tontonan umum. Seorang wanita amat dan hanya digalakkan agar menghias diri dan bersolek semasa berada dengan suaminya, kerana bakal membangkitkan rasa ghairah dalam keadaan yang halal.

Berhias dan kelihatan anggun menawan dalam kelompok bukan mahram, akan mejerumuskan wanita dalam pelbagai masalah. Keinginan lelaki kepada wanita seksi, memukau hiasan dirinya akan menjadikan gelora semangat tidak terkawal dan mendorong perbuatan rogol atau percubaan menggoda, dan akhirnya tergodam naluri seks pula, iaini zina.

Islam menggalakkan perkahwinan kepada yang mampu, dan berpuasa kepada yang tidak mampu, dan melarang mengadakan halangan-halangan yang boleh menyekat perkahwinan seperti meletakkan mas kahwin yang terlalu tinggi. Islam menafikan ketakutan kepada kemiskinan dan kepapaan kerana mempunyai anak-anak yang ramai.

Mengikut peruntukan hukuman syarak yang disebutkan di dalam Al-Qur’an dan Al-Hadith yang dikuatkuasakan dalam undang-undang Qanun Jinayah Syar’iyyah bahawa orang yang melakukan perzinaan itu apabila sabit kesalahan di dalam mahkamah wajib dikenakan hukuman hudud, iaitu disebat sebanyak 100 kali sebat. Sebagaimana Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang bermaksud :

“Perempuan yang berzina dan lelaki yang berzina, hendaklah kamu sebat tiap-tiap seorang dari kedua-duanya 100 kali sebat, dan janganlah kamu dipengaruhi oleh perasaan belas kasihan terhadap keduanya dalam menjalankan hukum Agama Allah, jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari Akhirat, dan hendaklah disaksikan hukuman siksa yang dikenakan kepada mereka itu oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman”. (Surah An- Nur ayat 2)

Seseorang yang melakukan zina Muhsan (telah berkahwin), sama ada lelaki atau perempuan wajib dikenakan keatas mereka hukuman had (rejam) iaitu dibaling dengan batu yang sederhana besarnya hingga mati. Sebagaimana yang dinyatakan di dalam kitab I’anah Al- Thalibin juzuk 2 muka surat 146 yang bermaksud :

”Lelaki atau perempuan yang melakukan zina muhsan wajib dikenakan keatas mereka had (rejam), iaitu dibaling dengan batu yang sederhana besarnya sehingga mati”.

Seseorang yang melakukan zina bukan muhsan sama ada lelaki atau perempuan wajib dikenakan ke atas mereka hukuman sebat 100 kali sebat dan buang negeri selama setahun sebagaimana terdapat di dalam kitab Kifayatul Ahyar juzuk 2 muka surat 178 yang bermaksud :

”Lelaki atau perempuan yang melakukan zina bukan muhsan wajib dikenakan keatas mereka sebat 100 kali sebat dan buang negeri selama setahun”.

Dua penegasan tentang zina yang dinyatakan dalam ayat yang dibincangkan ialah :

1. Zina adalah perbuatan yang keji.

2. Zina membuka jalan kepada pelakuan buruk yang lain.

Pelakuan Zina sememangnya suatu perbuatan yang keji yang dimurkai oleh Allah dan rasul-Nya. Masyarakat akan memandang hina akan si pelakunya. Ibu bapa akan merasa begitu hina jika anak-anak mereka mengandung tanpa nikah. Adakah kita rela ibu, adik perempuan, isteri kita berzina dengan orang lain?.

Sering terjadi pelakuan seksual terhadap anak-anak remaja dan wanita dewasa yang merupakan kesan dari nafsu berahi yang terpancing dari "mukadimmah zina" yang tidak dijauhi. Betapa banyak rumah tangga yang hancur berantakan gara-gara zina yang tidak hanya mendatangkan keburukan kepada hubungan suami isteri tetapi juga anak-anak mereka. Mangsa-mangsa zina dan perkosaan akan membawa aib seumur hidup.

Keburukannya kerana zina juga berlaku atas sifat manusia yang tidak dapat mengawal nafsu. Keserakahan nafsu inilah yang menjadikan nilai kehidupan semakin tidak selamat. Apabila dikuasa oleh nafsu, manusia sangat mudah berkonflik, berbalah, dan seterusnya berperang. Telah banyak tragedi berdarah yang berlaku kerana disebabkan oleh perbuatan zina, termasuk berbunuh-bunuhan sesama manusia.

Sa’ad bin Ubadah berkata, “Seandainya aku melihat seorang laki-laki berzina dengan isteriku, maka akan aku penggal leher laki-laki itu dengan pedang”, ucapnya.

Kesan perlakuan zina, terutamanya dalam kalangan anak gadis atau wanita paling berat menanggung bahana. Apabila didapati dirinya mengandung, dia hanya mempunyai dua pilihan sama ada meneruskan kandungan tersebut atau menggugurkannya dengan pelbagai cara, sama ada menemui dukun tradisional, doktor, cuba melakukan sesuatu termasuk membunuh diri. Bagi yang merasakan kandungan itu adalah darah dagingnya, turut menghadapi persoalan dan kebimbangan, setelah kelahirannya di manakah akan disorokkan bayi itu. Akibatnya bayi dibuang atau ditinggalkan dimerata-rata tempat. Di Malaysia, kisah pembuangan bayi telah berlaku sekian lama, tetapi akhir-akhir ini ia telah menjadi semacam satu kegilaan yang paling kejam.

Kemudian Allah s.w.t berfirman yang bermaksud: “Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain dari Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar,dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan demikian itu, nescaya Dia mendapat (pembalasan) dosanya, akan dilipatgandakan azab untuknya pada hari kiamat dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina, kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amal soleh;maka kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan.Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (al-Furqan: 68-70)

Di sini jelaslah bahawa Allah s.w.t mengandingkan perbuatan zina dengan syirik dan membunuh nyawa manusia. Dan menjadikan balasannya ialah kekal dalam siksaan yang berlipat ganda, selama seorang hamba (pelaku) tidak menghapuskan faktor penyebab seksaan tersebut dengan taubat, beriman dan berbuat amal solih.

Sunnah Allah berlaku pada makhluk-Nya, di mana jika perzinaan merajalela, maka Allah murka kepada mereka. Jika kemurkaan Allah terus berlangsung, maka ia akan menurunkan hukuman-Nya ke bumi. Abdullah bin Mas’ud, berkata, “Tidaklah muncul perzinaan di sebuah negeri, kecuali Allah mengumumkan kehancurannya".

Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Thursday, 6 November 2014

Selesakan Ibu Kamu


Mak Lijah
Pagi tadi selepas sarapan pagi, terus menghantar 2 orang pelatih baru ke Klinik Kesihatan untuk buka Buku Merah rawatan ibu hamil. Balik dari situ, menghantar anak pelatih yang telah dapat kerja ke rumah pengasuh. 3 orang pelatih telah mendapat pekerjaan dan berpindah keluar dari Baitus solehah bersama bayi mereka. Mereka berusaha berdiri untuk memulakan hidup baru bersama bayi masing-masing.

Selepas itu saya ke rumah pengajar sekolah memandu untuk mendaftarkan seorang pelatih untuk belajar memandu. Apabila singgah di rumah itu, saya teringat kepada seorang warga emas yang sering saya ziarahi ketika tinggal di taman itu.

"Mak cik Lijah apa khabar?"
"Oh..mak ya, mak baik, tak berapa sihat."
"Boleh saya ziarah dia?"
"Silakan masuk."

Saya masuk dan dibawa menuju ke katil mak cik Lijah. Makcik Lijah mengadu sakit dada. Anak makcik Lijah berkata, "mak kata sakit dada, ajak pergi klinik jumpa doktor tak mahu, suruh beli ubat aja mana boleh, kita tak tahu apaa pemyakitnya."

Saya memujuk untuk bawa makcik ke klinik berhampiran. puas dipujuk-pujuk, barulah makcik bangun dan bersetuju pergi ke klinik.

Sampai di klinik, diperiksa oleh doktor. Doktor memaklumkan, perlu kepada pemeriksaan lanjut terutama ECG kerana ia berkaitaan dengan sakit dada yang melibatkan jantung.

Dari Klinik di Taman Sri Pulai, saya bawa ke Pusat Kesihatan UTM yang menyediakan pelbagai peralatan perubatan seperti hospital.

Tiba di sana, terus dibawa masuk ke ruang pemeriksaan dan rawatan. Doktor memeriksa dengan teliti. Makcik Lijah menangis. Doktor memujuk agar bertenang.

Kemudian doktor memanggil saya dan anak mak cik Lijah masuk di ruang perbincangan yang agak jauh dari mak cik Lijah.

Sungguh beralas bahasa doktor. (Doktor sangka dia ibu saya). "Jaga ibu ni baik-baik, keadaan jantungnya lemah, injap jantungnya tidak berfungsi dengan sempurna lagi, paru-paru berair, dan banyak masalah lain, penuhi kehendaknya, temankan dia selalu, selesakan dia. Mana-mana bahagian yang sakit tu, kamu gosok dan usap agar dia lega. Ajal maut kita tidak tahu bila, tapi Allah beri peringatan agar kita selalu bersedia."

Dari klinik, saya hantar semula ke rumahnya. Sebelum saya balik, saya peluk dan cium dia dan berpesan, "mak cik, selalu istigfar dan ucap La ilaha illallah ya, moga Allah merahmati mak cik. Jangan lupa Allah dalam apa jua keadaan pun."

Mak cik ni rupanya dah tak ingat siapa saya. Berkali-kali dia ucap, "terima kasih ya, terima kasih ya..." sambil menangis. Mak cik Lijah juga memeluk saya sekali lagi.

Umurnya sudah 77 tahun, ingatannya sudah lemah, "Ya Allah, ampuni dia, rahmati dia sebelum, semasa dan sesudah kematiannya."

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Wednesday, 5 November 2014

Kewajiban Solat Tidak Mengira Status Insan

Kewajiban Solat Tidak Mengira Status Insan
Orang kata jauh berjalan luas pandangan dan banyak pelajaran yang diperolehi bagi mereka yang sentiasa berfikir. Seringkali apabila saya kemana-mana saya akan memerhati dan mencatat dalam minda apa yang saya lihat untuk dijadikan pelajaran dan iktibar. Ia juga boleh jadi sebagai peringatan dan bahan dakwah berkesan.

Walaupun hanya sekadar menunggu di ruang menunggu atau di mana-mana termasuk surau. Semua tempat dimana kita berada ada pelajaran yang diperolehi bagi yang sentiasa berfikir.

Suatu petang, ketika saya berada di surau hospital kerana menunggu pelatih yang menjalani pemeriksaan di Bilik Saringan, saya memerhatikan beberapa orang pekerja pembersihan bangunan masuk ke surau. Walaupun mereka hanyalah pekerja pembersihan, mereka tetap menunaikan solat. Dari Pukul 3.00 petang hingga waktu isya' saya berada di surau menunggu pelatih yang menjalani pemeriksaan di Bilik Saringan, silih berganti pekerja pembersihan berpakaian seragam merah ini mengerjakan solat. Mereka mengerjakan solat di awal waktu. Beberapa minit masuk waktu solat mereka sudah pun berada di surau untuk berwudhuk.

Ketika saya istirehat di situ juga menjelang asar, masuk 3 orang wanita vogue berbincang hal-hal kebajikan dan kemudahan sebuah pusat kesihatan. Pemerhatian saya , seorang adalah doktor senior di bahagian pengurusan tertinggi, seorang arkitek dan seorang jurutera. Sedang mereka rancak berbincang, terdengar laungan azan. Segera mereka berhenti, mengambil wudhuk dan mengerjakan solat.

MasyaAllah, tidak kira apa status pun, apabila benar-benar mengaku diri seorang muslim, tidak ada yang lebih besar hanyalah Allah. Segera berhenti, untuk menyahut seruan azan bagi mengerjakan solat. inilah yang Allah pandang, keimanan dan takwa bukan status diri antara pekerja pembersih atau pegawai tinggi.

Seruan mengerjakan solat sebenarnya mampu untuk membuat kita yang sedang masak, makan, bershopping, berehat, tidor, atau apa-apa aja untuk bangun berwudhuk dan bersolat. Ini sepatutnya kerana Allah lebih besar dari segala-galanya di dunia ini. namun ramai juga yang merasa solat itu berat.

Ada yang mempunyai kemudahan tempat, kelapangan masa tetapi masih degil untuk bersegera mengerjakan solat. Masih melewat-lewatkan solat semata-mata sayang nak tinggalkan drama, cerekarama. tengok cerita di Alam Barzakh tetapi masih tidak mengambil iktibar dan pelajaran.

Diri kita pula bagaimana? Adakah masih lalai, cuai untuk bersegera menyahut seruan azan? Mati itu pasti, tidak ada amaran dan tanda. Peringatan Allah sentiasa ada untuk kita mengutamakan solat. Samada ikhlas atau tidak, solat wajib dikerjakan kerana ia perintah dari Allah. Jangan tunggu ikhlas, jangan tunggu masa lapang, jangan tunggu rajin, solat tetap wajib dikerjakan dimana berada dalam apa jua keadaan.

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Ummi Awak Garang


Menunggu di Bilik Saringan
Dari pagi sebuk ke sana kemari. Ingat selepas pulang dari menziarahi warga emas, saya dapat rehat dan lelapkan mata seketika. ketika pelatih turun membeli air kelapa di pasar, saya terlelap seketika di dalam kereta. tapi tidak lama kerana bising hon kenderaan.

Tiba di rumah, seorang pelatih yang sarat memaklumkan dia sakit dan ada keluar tanda untuk melahirkan bayi. Saya tak jadi nak baring untuk melenakan mata. saya tunggu dia mengerjakan solat zohor dahulu, barulah bergerak pergi ke hospital.

Dari pukul 3.00 petang menunggu di lobby Bilik Saringan, pukul 7.00 malam baru diputuskan pelatih perlu ditempatkan di wad dahulu untuk menunggu bukaan jalan lebih besar. 2 orang Pelatih yang menemankan pergi membuat pendaftaran di kaunter pendaftaran masuk wad.

Staf di kaunter, "awak dari mana? RS ke?"
"bukan, kami dari Baitus Solehah."
"Oooo... ummi awak yang pakai niqab tu ya?"
" haah ya."
"ummi awak tu garang ya."
"ha... ummi garang? takde lah, mana ada ummi garang, Ummi marah sapa yang buat salah, yang tak ikut peraturan dan yang buat kerja ikut kepala batu tanpa hati dan perasaan."

Itulah persepsi orang yang melihat dari jauh tetapi tidak pernah datang dekat untuk mengenali apatah lagi untuk tinggal sehari bersama pelatih.

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.