BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Friday, 7 November 2014

Jauhi Zina Kerana Taat Larangan Allah


Pertemuan dengan peserta UMP
Indahnya menjadi gadis, pelihara maruah diri, sekali ia tercemar, tidak mungkin dapat dikembalikan lagi. Jangan cuba-cuba menghampiri jalan-jalan zina. Allah larang sekeras-kerasnya. Jaga Solat, Jaga hubungan dengan Allah, Tutup Aurat dan Berakhlak Mulia, maka Allah memelihara iman, maruah dan keselamatan diri kita.

Jadi jangan hampiri zina bukan kerana kesan dan keburukannya, tetapi kerana taat perintah Allah dan RasulNYA.




Jangan Hampiri Zina

"Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang buruk (yang membawa kerosakan)" (Al-Isra, :32)

Tafsiran Ringkas :

Zina ialah persetubuhan yang dilakukan oleh seorang lelaki dengan seorang perempuan tanpa nikah yang sah mengikut hukum syarak (bukan pasangan suami isteri) dan kedua-duanya orang yang mukallaf, dan persetubuhan itu tidak termasuk dalam takrif (persetubuhan yang meragukan).

Ayat di atas melarang kita untuk mendekati zina. Ia bermaksud segala hal yang merupakan jalan menuju perzinaan wajib kita jauhi apa lagi zina itu sendiri tentunya lebih wajib kita jauhi. Perlu juga kita sedari bahawa segala keterbukaan dan kebebasan dalam pergaulan antara lelaki dan wanita ini pasti menimbulkan akibat yg buruk pada masyarakat kita. Suatu keburukan akan lebih cepat merebak dibanding kebaikan.

Maksud daripada amaran Allah Ta'ala "jangan hampiri zina" ini adalah ditujukan kepada segala perkara yang mendorong kepada perlakuan zina. Seperti berdua-duan, bercakap-cakap atau berhubungan dengan cara-cara yang boleh menaikkan nafsu kejahatan, berpegangan tangan atau apa saja perkataan, perbuatan, isyarat yang boleh mencetuskan perasaan kepada perbuatan zina adalah termasuk didalam amaran ini.

Rahsia mengapa Allah s.w.t menggunakan kalimah ‘janganlah engkau mendekati zina’, bukan ‘janganlah engkau berbuat zina’, telah disampaikan Syeikh As-Sa’di dalam tafsirnya.

Kata beliau: “Larangan untuk sekadar mendekati zina lebih bermakna mendalam dari melarang perbuatannya. Sebab, ia bererti meliputi larangan terhadap seluruh pendahuluan dan pencetusnya. Orang yang berada di sekitar daerah yang terlarang, dikhuatiri terjebak di dalamnya. Terutama dalam masalah ini (zina), yang didorongnya sangat besar pada sebahagian orang.”

Imam Ahmad berkata: “Aku tidak mengetahui dosa yang lebih besar daripada dosa zina setelah (dosa) membunuh nyawa manusia.”

Bagi membendung perbuatan zina, Islam amat melarang pergaulan bebas bukan mahram . Pergaulan bebas akan mendorong lelaki dan perempuan berada dalam suasana yang mencurigakan, bersembunyi dan ini dimulakan dengan khalwat. Menghias diri dengan wangian dan bersolek turut dilarang jika ia dilakukan untuk tontonan umum. Seorang wanita amat dan hanya digalakkan agar menghias diri dan bersolek semasa berada dengan suaminya, kerana bakal membangkitkan rasa ghairah dalam keadaan yang halal.

Berhias dan kelihatan anggun menawan dalam kelompok bukan mahram, akan mejerumuskan wanita dalam pelbagai masalah. Keinginan lelaki kepada wanita seksi, memukau hiasan dirinya akan menjadikan gelora semangat tidak terkawal dan mendorong perbuatan rogol atau percubaan menggoda, dan akhirnya tergodam naluri seks pula, iaini zina.

Islam menggalakkan perkahwinan kepada yang mampu, dan berpuasa kepada yang tidak mampu, dan melarang mengadakan halangan-halangan yang boleh menyekat perkahwinan seperti meletakkan mas kahwin yang terlalu tinggi. Islam menafikan ketakutan kepada kemiskinan dan kepapaan kerana mempunyai anak-anak yang ramai.

Mengikut peruntukan hukuman syarak yang disebutkan di dalam Al-Qur’an dan Al-Hadith yang dikuatkuasakan dalam undang-undang Qanun Jinayah Syar’iyyah bahawa orang yang melakukan perzinaan itu apabila sabit kesalahan di dalam mahkamah wajib dikenakan hukuman hudud, iaitu disebat sebanyak 100 kali sebat. Sebagaimana Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang bermaksud :

“Perempuan yang berzina dan lelaki yang berzina, hendaklah kamu sebat tiap-tiap seorang dari kedua-duanya 100 kali sebat, dan janganlah kamu dipengaruhi oleh perasaan belas kasihan terhadap keduanya dalam menjalankan hukum Agama Allah, jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari Akhirat, dan hendaklah disaksikan hukuman siksa yang dikenakan kepada mereka itu oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman”. (Surah An- Nur ayat 2)

Seseorang yang melakukan zina Muhsan (telah berkahwin), sama ada lelaki atau perempuan wajib dikenakan keatas mereka hukuman had (rejam) iaitu dibaling dengan batu yang sederhana besarnya hingga mati. Sebagaimana yang dinyatakan di dalam kitab I’anah Al- Thalibin juzuk 2 muka surat 146 yang bermaksud :

”Lelaki atau perempuan yang melakukan zina muhsan wajib dikenakan keatas mereka had (rejam), iaitu dibaling dengan batu yang sederhana besarnya sehingga mati”.

Seseorang yang melakukan zina bukan muhsan sama ada lelaki atau perempuan wajib dikenakan ke atas mereka hukuman sebat 100 kali sebat dan buang negeri selama setahun sebagaimana terdapat di dalam kitab Kifayatul Ahyar juzuk 2 muka surat 178 yang bermaksud :

”Lelaki atau perempuan yang melakukan zina bukan muhsan wajib dikenakan keatas mereka sebat 100 kali sebat dan buang negeri selama setahun”.

Dua penegasan tentang zina yang dinyatakan dalam ayat yang dibincangkan ialah :

1. Zina adalah perbuatan yang keji.

2. Zina membuka jalan kepada pelakuan buruk yang lain.

Pelakuan Zina sememangnya suatu perbuatan yang keji yang dimurkai oleh Allah dan rasul-Nya. Masyarakat akan memandang hina akan si pelakunya. Ibu bapa akan merasa begitu hina jika anak-anak mereka mengandung tanpa nikah. Adakah kita rela ibu, adik perempuan, isteri kita berzina dengan orang lain?.

Sering terjadi pelakuan seksual terhadap anak-anak remaja dan wanita dewasa yang merupakan kesan dari nafsu berahi yang terpancing dari "mukadimmah zina" yang tidak dijauhi. Betapa banyak rumah tangga yang hancur berantakan gara-gara zina yang tidak hanya mendatangkan keburukan kepada hubungan suami isteri tetapi juga anak-anak mereka. Mangsa-mangsa zina dan perkosaan akan membawa aib seumur hidup.

Keburukannya kerana zina juga berlaku atas sifat manusia yang tidak dapat mengawal nafsu. Keserakahan nafsu inilah yang menjadikan nilai kehidupan semakin tidak selamat. Apabila dikuasa oleh nafsu, manusia sangat mudah berkonflik, berbalah, dan seterusnya berperang. Telah banyak tragedi berdarah yang berlaku kerana disebabkan oleh perbuatan zina, termasuk berbunuh-bunuhan sesama manusia.

Sa’ad bin Ubadah berkata, “Seandainya aku melihat seorang laki-laki berzina dengan isteriku, maka akan aku penggal leher laki-laki itu dengan pedang”, ucapnya.

Kesan perlakuan zina, terutamanya dalam kalangan anak gadis atau wanita paling berat menanggung bahana. Apabila didapati dirinya mengandung, dia hanya mempunyai dua pilihan sama ada meneruskan kandungan tersebut atau menggugurkannya dengan pelbagai cara, sama ada menemui dukun tradisional, doktor, cuba melakukan sesuatu termasuk membunuh diri. Bagi yang merasakan kandungan itu adalah darah dagingnya, turut menghadapi persoalan dan kebimbangan, setelah kelahirannya di manakah akan disorokkan bayi itu. Akibatnya bayi dibuang atau ditinggalkan dimerata-rata tempat. Di Malaysia, kisah pembuangan bayi telah berlaku sekian lama, tetapi akhir-akhir ini ia telah menjadi semacam satu kegilaan yang paling kejam.

Kemudian Allah s.w.t berfirman yang bermaksud: “Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain dari Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar,dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan demikian itu, nescaya Dia mendapat (pembalasan) dosanya, akan dilipatgandakan azab untuknya pada hari kiamat dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina, kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amal soleh;maka kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan.Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (al-Furqan: 68-70)

Di sini jelaslah bahawa Allah s.w.t mengandingkan perbuatan zina dengan syirik dan membunuh nyawa manusia. Dan menjadikan balasannya ialah kekal dalam siksaan yang berlipat ganda, selama seorang hamba (pelaku) tidak menghapuskan faktor penyebab seksaan tersebut dengan taubat, beriman dan berbuat amal solih.

Sunnah Allah berlaku pada makhluk-Nya, di mana jika perzinaan merajalela, maka Allah murka kepada mereka. Jika kemurkaan Allah terus berlangsung, maka ia akan menurunkan hukuman-Nya ke bumi. Abdullah bin Mas’ud, berkata, “Tidaklah muncul perzinaan di sebuah negeri, kecuali Allah mengumumkan kehancurannya".

Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Thursday, 6 November 2014

Selesakan Ibu Kamu


Mak Lijah
Pagi tadi selepas sarapan pagi, terus menghantar 2 orang pelatih baru ke Klinik Kesihatan untuk buka Buku Merah rawatan ibu hamil. Balik dari situ, menghantar anak pelatih yang telah dapat kerja ke rumah pengasuh. 3 orang pelatih telah mendapat pekerjaan dan berpindah keluar dari Baitus solehah bersama bayi mereka. Mereka berusaha berdiri untuk memulakan hidup baru bersama bayi masing-masing.

Selepas itu saya ke rumah pengajar sekolah memandu untuk mendaftarkan seorang pelatih untuk belajar memandu. Apabila singgah di rumah itu, saya teringat kepada seorang warga emas yang sering saya ziarahi ketika tinggal di taman itu.

"Mak cik Lijah apa khabar?"
"Oh..mak ya, mak baik, tak berapa sihat."
"Boleh saya ziarah dia?"
"Silakan masuk."

Saya masuk dan dibawa menuju ke katil mak cik Lijah. Makcik Lijah mengadu sakit dada. Anak makcik Lijah berkata, "mak kata sakit dada, ajak pergi klinik jumpa doktor tak mahu, suruh beli ubat aja mana boleh, kita tak tahu apaa pemyakitnya."

Saya memujuk untuk bawa makcik ke klinik berhampiran. puas dipujuk-pujuk, barulah makcik bangun dan bersetuju pergi ke klinik.

Sampai di klinik, diperiksa oleh doktor. Doktor memaklumkan, perlu kepada pemeriksaan lanjut terutama ECG kerana ia berkaitaan dengan sakit dada yang melibatkan jantung.

Dari Klinik di Taman Sri Pulai, saya bawa ke Pusat Kesihatan UTM yang menyediakan pelbagai peralatan perubatan seperti hospital.

Tiba di sana, terus dibawa masuk ke ruang pemeriksaan dan rawatan. Doktor memeriksa dengan teliti. Makcik Lijah menangis. Doktor memujuk agar bertenang.

Kemudian doktor memanggil saya dan anak mak cik Lijah masuk di ruang perbincangan yang agak jauh dari mak cik Lijah.

Sungguh beralas bahasa doktor. (Doktor sangka dia ibu saya). "Jaga ibu ni baik-baik, keadaan jantungnya lemah, injap jantungnya tidak berfungsi dengan sempurna lagi, paru-paru berair, dan banyak masalah lain, penuhi kehendaknya, temankan dia selalu, selesakan dia. Mana-mana bahagian yang sakit tu, kamu gosok dan usap agar dia lega. Ajal maut kita tidak tahu bila, tapi Allah beri peringatan agar kita selalu bersedia."

Dari klinik, saya hantar semula ke rumahnya. Sebelum saya balik, saya peluk dan cium dia dan berpesan, "mak cik, selalu istigfar dan ucap La ilaha illallah ya, moga Allah merahmati mak cik. Jangan lupa Allah dalam apa jua keadaan pun."

Mak cik ni rupanya dah tak ingat siapa saya. Berkali-kali dia ucap, "terima kasih ya, terima kasih ya..." sambil menangis. Mak cik Lijah juga memeluk saya sekali lagi.

Umurnya sudah 77 tahun, ingatannya sudah lemah, "Ya Allah, ampuni dia, rahmati dia sebelum, semasa dan sesudah kematiannya."

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Wednesday, 5 November 2014

Kewajiban Solat Tidak Mengira Status Insan

Kewajiban Solat Tidak Mengira Status Insan
Orang kata jauh berjalan luas pandangan dan banyak pelajaran yang diperolehi bagi mereka yang sentiasa berfikir. Seringkali apabila saya kemana-mana saya akan memerhati dan mencatat dalam minda apa yang saya lihat untuk dijadikan pelajaran dan iktibar. Ia juga boleh jadi sebagai peringatan dan bahan dakwah berkesan.

Walaupun hanya sekadar menunggu di ruang menunggu atau di mana-mana termasuk surau. Semua tempat dimana kita berada ada pelajaran yang diperolehi bagi yang sentiasa berfikir.

Suatu petang, ketika saya berada di surau hospital kerana menunggu pelatih yang menjalani pemeriksaan di Bilik Saringan, saya memerhatikan beberapa orang pekerja pembersihan bangunan masuk ke surau. Walaupun mereka hanyalah pekerja pembersihan, mereka tetap menunaikan solat. Dari Pukul 3.00 petang hingga waktu isya' saya berada di surau menunggu pelatih yang menjalani pemeriksaan di Bilik Saringan, silih berganti pekerja pembersihan berpakaian seragam merah ini mengerjakan solat. Mereka mengerjakan solat di awal waktu. Beberapa minit masuk waktu solat mereka sudah pun berada di surau untuk berwudhuk.

Ketika saya istirehat di situ juga menjelang asar, masuk 3 orang wanita vogue berbincang hal-hal kebajikan dan kemudahan sebuah pusat kesihatan. Pemerhatian saya , seorang adalah doktor senior di bahagian pengurusan tertinggi, seorang arkitek dan seorang jurutera. Sedang mereka rancak berbincang, terdengar laungan azan. Segera mereka berhenti, mengambil wudhuk dan mengerjakan solat.

MasyaAllah, tidak kira apa status pun, apabila benar-benar mengaku diri seorang muslim, tidak ada yang lebih besar hanyalah Allah. Segera berhenti, untuk menyahut seruan azan bagi mengerjakan solat. inilah yang Allah pandang, keimanan dan takwa bukan status diri antara pekerja pembersih atau pegawai tinggi.

Seruan mengerjakan solat sebenarnya mampu untuk membuat kita yang sedang masak, makan, bershopping, berehat, tidor, atau apa-apa aja untuk bangun berwudhuk dan bersolat. Ini sepatutnya kerana Allah lebih besar dari segala-galanya di dunia ini. namun ramai juga yang merasa solat itu berat.

Ada yang mempunyai kemudahan tempat, kelapangan masa tetapi masih degil untuk bersegera mengerjakan solat. Masih melewat-lewatkan solat semata-mata sayang nak tinggalkan drama, cerekarama. tengok cerita di Alam Barzakh tetapi masih tidak mengambil iktibar dan pelajaran.

Diri kita pula bagaimana? Adakah masih lalai, cuai untuk bersegera menyahut seruan azan? Mati itu pasti, tidak ada amaran dan tanda. Peringatan Allah sentiasa ada untuk kita mengutamakan solat. Samada ikhlas atau tidak, solat wajib dikerjakan kerana ia perintah dari Allah. Jangan tunggu ikhlas, jangan tunggu masa lapang, jangan tunggu rajin, solat tetap wajib dikerjakan dimana berada dalam apa jua keadaan.

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Ummi Awak Garang


Menunggu di Bilik Saringan
Dari pagi sebuk ke sana kemari. Ingat selepas pulang dari menziarahi warga emas, saya dapat rehat dan lelapkan mata seketika. ketika pelatih turun membeli air kelapa di pasar, saya terlelap seketika di dalam kereta. tapi tidak lama kerana bising hon kenderaan.

Tiba di rumah, seorang pelatih yang sarat memaklumkan dia sakit dan ada keluar tanda untuk melahirkan bayi. Saya tak jadi nak baring untuk melenakan mata. saya tunggu dia mengerjakan solat zohor dahulu, barulah bergerak pergi ke hospital.

Dari pukul 3.00 petang menunggu di lobby Bilik Saringan, pukul 7.00 malam baru diputuskan pelatih perlu ditempatkan di wad dahulu untuk menunggu bukaan jalan lebih besar. 2 orang Pelatih yang menemankan pergi membuat pendaftaran di kaunter pendaftaran masuk wad.

Staf di kaunter, "awak dari mana? RS ke?"
"bukan, kami dari Baitus Solehah."
"Oooo... ummi awak yang pakai niqab tu ya?"
" haah ya."
"ummi awak tu garang ya."
"ha... ummi garang? takde lah, mana ada ummi garang, Ummi marah sapa yang buat salah, yang tak ikut peraturan dan yang buat kerja ikut kepala batu tanpa hati dan perasaan."

Itulah persepsi orang yang melihat dari jauh tetapi tidak pernah datang dekat untuk mengenali apatah lagi untuk tinggal sehari bersama pelatih.

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Tuesday, 4 November 2014

Bukan Saja-Saja Dan Bukan Sia-sia

Bukan saja-saja dan bukan sia-sia
Dalam usaha kita melakukan kerja-kerja kebajikan ini, mesti menghadapi rintangan , halangan dan dugaan. bukan semua orang faham apa yang kita fikir dan apa yang kita buat. Orang hanya baca apa yang kita tulis dan banding dengan apa yang kita lakukan.

Jika kita lakukan itu terkeluar dari garis yang kita telah tulis, akan ada persoalan. Walaupun yang terkeluar itu masih lagi kerja kebajikan dan patuh syariah.

Saya cuma ingat satu saja pesanan zauj, kayu ukur dalam kita melakukan sesuatu kebaikan itu ialah, 'adakah Allah redha atau tidak.' "Kenapa masalah ini diajukan kepada aku, kenapa dia bercerita kepada aku dan kenapa dia minta tolong dengan aku."

Bukankah semua itu atas rencana Allah. Allah yang menghendaki begitu. Allah mahu melihat kesungguhan hambaNya dalam mentaati Allah dan rasul. Semua kerja-kerja kebajikan yang Allah redha ada dinyatakan dalam al-quran. Cuma ia tidak dispecifikkan kerja yang bagaimana. Sebab itu zauj beri panduan, lihat kerja itu patuh syariat atau tidak.

Pagi tadi kami tadabur Surah Al-Imran ayat 160.

سُوۡرَةُ آل عِمرَان
إِن يَنصُرۡكُمُ ٱللَّهُ فَلَا غَالِبَ لَكُمۡ‌ۖ وَإِن يَخۡذُلۡكُمۡ فَمَن ذَا ٱلَّذِى يَنصُرُكُم مِّنۢ بَعۡدِهِۦ‌ۗ وَعَلَى ٱللَّهِ فَلۡيَتَوَكَّلِ ٱلۡمُؤۡمِنُونَ (١٦٠)

"Jika Allah menolong kamu mencapai kemenangan maka tidak ada sesiapa pun yang akan dapat mengalahkan kamu dan jika Dia mengecewakan kamu, maka siapakah yang akan dapat menolong kamu sesudah Allah (menetapkan yang demikian)? Dan (ingatlah), kepada Allah jualah hendaknya orang-orang yang beriman itu berserah diri."

Kita rancanglah apa pun, jika Allah tiak izinkan terjadi, tidak berlaku apa yang kita rancang itu. Dan jika Allah berkehendak, walaupun kita tidak suka, ia tetap terjadi. Tidak ada sesiapa pun yang boleh menghalang apa-apa jua yang Allah kehendaki.

Janji Allah adalah benar.

فَإِذَا عَزَمۡتَ فَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱللَّهِ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلۡمُتَوَكِّلِ

" Kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakallah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengasihi orang-orang yang bertawakal kepadaNya. (159)

Allah mengasihi orang-orang bertawakkal kepadaNYA setelah ada usaha dan ikhtiar.

Jangan rasa rugi buat baik dengan orang, jangan ada rasa kesal menolong orang, jangan kedekut untuk bersedekah dan jangan rasa masa rehat kamu telah singkat kerena menolong orang lain. Allah itu Maha Adil dan Allah yang merencana perjalanan hidup kita ini.

Jika datang suatu masalah, jika datang seseorang meminta pertolongan, jangan fikir banyak dan bertangguh nak menolong atau pilih-pilih pertolongan yang nak diberi.

Sebenarnya, apabila ada orang mengadu masalah, selalu fikir, "kenapa dengan aku dia mengadu, kenapa dengan aku dia minta tolong kenapa tidak dengan orang lain?" Tahukah kamu bahawa dia membuka mulut mengadu dan minta tolong itu adalah atas kehendak Allah. Allah merencana untuk meningkatkan kualiti iman, Allah mahu melihat kesungguhan kamu untuk mentaati Allah dan kesungguhan kamu untuk melakukan kebaikkan.

Bukan saja-saja...dan bukan sia-sia.


Sekali kita memudahkan urusan orang lain, berkali-kali Allah memudahkan urusan kita. Subhanallah, MasyaAllah....

Ada aliran sendu di hujung mata yang tidak terungkap dengan kata-kata.

Semoga Allah merahmati semua penyumbang yang membantu Baitus Solehah dan penghuni. Hanya Iman dan Takwa orang ramai yang prihatin sahaja menjadi dana Baitus Solehah.

Kita bantu agama Allah, Allah bantu kita di dalam semua urusan di dunia dan akhirat.


Impianku menjadi isteri solehah,
 selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Monday, 3 November 2014

Selamat Jalan Adam...


Adam dan Ibu Susuannya
Lagi 10 hari lagi Adam berusia 4 bulan. Selama itulah Adam bersama kami di Baitus Solehah. Banyak moment - moment indah mengasuh Adam.

Adam dilahirkan pada 15 Julai 2014, bersamaan dengan 17 Ramadhan 1435 H, pukul 6.10 minit pagi hari Selasa. Sejak Adam dibawa pulang ke rumah dari hospital, hanya 2 malam saja Adam dapat tidor bersama ibu kandung, sebelum ibu Adam dijemput pulang oleh keluarga ke kampungnya. Tinggallah Adam bersama kami di Baitus Solehah siang dan malam.

Bersama tangis dan senyum Adam setiap siang dan malam. Ke klinik untuk menerima rawatan dan suntikan imunisasi.

Malam-malam Adam merenggek minta dipangku, dipeluk dan didakap. Adam sejuk, Adam selsema, Adam kembong perut, ibu susuan Adamlah yang bersengkang mata , tidak baring dan tidak tidor. Didodoi Adam dengan selawat syifa' dan Bismillah 5. Di oles-oles perut , tapak kaki dan ubun-ubun Adam dengan minyak telon agar Adam selesa.

Pagi-pagi Adam dimandikan dengan air suam, agar Adam rasa segar. Di urut, dibedak tubuh Adam supaya harum dan wangi. Setiap 2 jam Adam disusukan agar Adam cepat membesar. Namun Adam tetap rindukan ibu kandungnya. Dalam bola matanya selalu berkaca dengan air mata. Tangisan Adam mendayu-dayu. Hiba hati mendengarnya.

Semalam ibu kandung Adam datang ziarah Adam, dan hari ini Adam dibawa pulang bersama. Tinggallah kenangan mengasuh Adam, moment -moment indah yang terus mekar dan mewangi. Hati kami merelakan agar Adam dapat bersama ibu kandungnya. Tangisan kami cuma hari ini, saat berpisah dengan Adam, apalah sangat jika dibandingkan tangis sayu Adam setiap hari.





Wajah bersih...sebutir bintik pun tak ada, apatah lagi gigitan nyamuk. Bagai menatang kaca, agar tidak jatuh. Kalau ada pun cuma tanda biru, tanda lahir sejak dalam kandungan.








 Pandai senyum, kenal namanya apabila dipanggil dan berkolam air matanya apabila sedih. Suka dilayan dan diagah..argha..argha...bunyi si Adam.



Setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Moga bertemu di syurga nanti...




Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Program 'Indahnya menjadi Gadis'


Program Motivasi dan Kaunseling UMP di Baitus Solehah
Pada 1 dan 2 hb November 2014 lalu, sekumpulan pelajar UMP telah sudi datang berkunjung ke Baitus Solehah untuk program motivasi dan Kaunseling. Mereka datang bagi mengambil pelajaran dan pengajaran bagi slot 'Indahnya menjadi Gadis.'

Program 2 hari 1 malam ini melibatkan 25 orang peserta. Bermula dengan Ice Breaking kepada aktiviti kreatif telah menumbuh dan menyemai bibit kemesraan bersama pelatih. Secara tidak langsung, ia telah membuka minda pelatih bahawa mereka tidak disisih masyarakat. Masih ada yang sudi untuk berinteraksi dan mendengar suara hati mereka.

Malamnya acara BBQ yang menambah ruang kepercayaan dalam hati pelatih kepada orang lain. Selepas titik hitam yang pelatih lalui, mereka merasa rendah diri dan tidak mahu berkongsi kisah mereka dengan orang luar kerana tidak ada keyakinan terhadap masyarakat lagi. Mereka tidak mahu terus merasa terhina dan dicemuh. Mereka rela hidup terasing dari menerima kejian dan hinaan. Mereka sudah bertaubat, sudah berubah tetapi masih ada sebahagian masyarakat tidak menerima mereka, masih memulaukan mereka.

Di pihak pelajar UMP pula, mereka mengikuti aktiviti harian pelatih di Baitus Solehah. Solat berjemaah, usrah dan tazkirah asar dan zikir taubat (zikir khausaran) selepas maghrib. Pintu Taubat sentiasa terbuka bagi yang ingin mentaati Allah dan RasulNYA.

Pada hari kedua, pelajar UMP dan pelatih bersama-sama menyediakan makanan. Ada yang bermain bersama bayi-bayi. Seterusnya pelatih diasing dengan pelajar UMP untuk slot kaunseling kelompok. Pelatih bersama kaunselor UMP yang turut serta, pelajar UMP bersama saya dalam Slot 'Jangan Hampiri Zina'. Jika sudi terjadi, tidak boleh diundur dan tidak boleh dipadam lagi memori hamil tanpa suami di dalam sejarah kehidupan. Ia merupakan suatu pengalaman paling kejam yang sukar untuk diterima dan redha.

Walaupun ada 2 kategori mereka yang hamil tanpa suami ini, satu kategori yang teraniya kerana dirogol atau disihir, kategori kedua adalah kerana masalah sosial. Namun apabila sudah terjadi ia tetap tidak direlakan berlaku pada diri mereka. Untuk bangun semula bukan semudah kanak-kanak belajar berjalan.

Banyak yang saya nasihat dan sentuh akibat, iktibar apabila sudah terlanjur. Maka sebelum terjadi, jauhilah jalan-jalan menghampiri zina. Jika boleh tutup jalan itu serapat-rapatnya. Jaga solat, jaga hubungan dengan Allah, jaga hati, jaga akhlak, insyaAllah Allah yang menjaga keselamatan iman, diri dan hubungan kita dengan manusia di dalam rahmatNYA.




Bukan mudah untuk mereka berada di dalam kelompok masyarakat yang sedia menerima mereka seadanya. Mereka merasa rendah diri, tidak yakin dan percaya kepada sesiapa pun lagi.

Dan inilah masanya kita memainkan peranan untuk menyakinkan mereka bahawa bukan semua orang merasa jijik atas dosa lalu mereka. Allah Maha Pengampun, pintu taubat sentiasa terbuka, apabila taubat mereka diterima Allah, mereka ibarat kain yang telah direndam clorox. Menjadi putih berseri semula.

Antara tanda-tanda taubat diterima, mereka taat menjunjung perintah Allah dan Rasul. Mereka berhati-hati di dalam melangkah meneruskan kehidupan. Menjaga hati agar tidak berpenyakit dan berakhlak mulia. Selalu mengerjakan amal soleh tanpa berkira kerana hanya keredhaan Allah yang dicari.

Alhamdulillah...



Terima kasih tidak terhingga kepada pelajar UMP yang sudi menziarahi Baitus Solehah dalam program Motivasi dan Kaunseling ini.

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Tuesday, 21 October 2014

Selamat Jalan Latifah

Selamat Jalan Latifah
Selamat jalan Latifah, semoga Allah merahmati kamu dan seluruh keluarga kamu. Hubungan yang baik antaŕa keluarga kandung dan keluarga angkat akan menjadikan kehidupan seluruhnya harmoni. Saling berkasih sayang, hormat menghormati dan bertoleransi.

Keluarga kita bertambah besar. Ruang dalam hati kita juga menjadi sarat dengan kasih sayang. Memelihara dan mengasuh anak angkat samalah seperti kita bersedekah jariah berpanjangan.

Anak ini menjadi aset untuk kita ke syurga atau neraka. Kita yang mencorak dan mewarnakan anak ini. Anak ini merupakan amanah kepada yang sedia mengasuh dan bertanggungjawap ke atasnya samada keluarga kandung atau keluarga angkat.

Semua orang sayangkan anak. Apatah lagi ibu yang mengadung dan melahirkan. Namun atas beberapa kekangan untuk memperolehi suatu situasi yang harmoni kepada semua pihak ia redha diserahkan kepada keluarga angkat yang sedia berkongsi kasih sayang. Keluarga angkat yang tidak tamak dan tidak ingin memiliki menjadi hak asasi dan peribadi.

Bila kita sentiasa bersikap terbuka dan positif, maka perkara baik yang datang, kasih sayang dan rahmat Allah melimpahi kita.

Ingat ! Selagi apa yang kita lakukan untuk mencapai redha Allah, maka jalan-jalan menuju arah itu juga akan diredhai dan dipermudahkan Allah.

Keluarga yang menerima Latifah ini telah memohon anak angkat sebelum Baitus Solehah dibuka kepada umum lagi. Sebelum Baitus Solehah diwartakan di dalam blog dan facebook. Jadi jangan ada yang bertanya dan timbulkan provokasi, "ummi kata dah takde penyerahan anak angkat di Baitus Solehah", "ummi kata permohonan dah tutup" , "ummi kata tahun 2014, jika ambik anak, ambik emaknya sekali".

Ingat ya, anak adalah rezeki yang Allah kurniakan kepada sesiapa yang dikehendaki pada masa yang Allah tetapkan, bukan pada masa yang kita pilih dan suka.

 
Sebelum Latifah diserahkan kepada keluarga angkat, 3 hari Latifah diletakkan di Baitus Solehah selepas ibu kandungnya dijemput keluarga pulang ke kampung.


 Perjalanan hidup yang masih jauh. Semoga anak ini sentiasa ditemani malaikat kecil yang menjaganya, menemani walaupun dimana dia berada.

Sayu, pilu... 3 malam opah tidor bertemankan Latifah. Saya namakan Latifah, yang lemah lembut kerana suka dengan alunan zikir Ya Latif.


Mohon maaf ya, permohonan anak angkat telah ditutup pada Disember 2013 lagi. Permohonan baru belum dibuka. Jadi jangan tanya apa procedur dan syarat permohonan anak angkat sekarang ini. Jika nak tahu , google saja syarat JKM.

Sekian, Assalam mualaikum dan terima kasih yang bekerjasama.

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Sunday, 19 October 2014

Maklumat Bapa Dalam Sijil Lahir Anak Zina/Mangsa Rogol

Maklumat BapaDalam Sijil Kelahiran Anak Zina/mangsa Rogol
Masih ramai yang tidak jelas dan kurang faham akan status anak-anak yang dilahirkan sebelum ibunya bernikah.

Semua bayi yang dilahirkan wajib didaftarkan kelahirannya. Jika tidak daftarkan, bayi ini tidak ada dokumen pengenalan diri. Tidak akan memperolehi kad pengenalan. Dan kita telah menganiya dan menzalimi anak ini kerana tanpa pengenalan diri, akan menyukarkan jalan-jalan kehidupan yang ditempuhnya.

Seorang bayi yang didaftarkan jika ibunya tidak bernikah sebelum bayi dilahirkan dan tidak ada sijil nikah, di ruang bapa, dicatatkan 'maklumat tidak diperolehi'. Tidak ada apa-apa cara pun untuk menukar status ini di sijil kelahiran anak itu.

Jika bernikah sebelum bayi dilahirkan, diruangan bapa boleh diisi dengan maklumat lelaki yang menikahi ibunya sebelum bayi dilahirkan TETAPI tetap tidak boleh dibin atau binti lelaki itu. Di penjuru kiri bawah sijil kelahiran dicatatkan Syeksen 13.

Rekod ini tidak boleh diubah sesuka hati hanya kerana malu atau demi maruah dan masa depan anak itu. Ada sebabnya...

Anak-anak ini hanya boleh dibin atau bintikan dengan nama-nama asma Allah. Ada 99 nama Allah, dan diletakkan Abdul di depannya. Contoh, Abdur Rahman, Abdur Rahim, Abdul Fatah, Abdul Hakim,Abdul Aziz dan lain-lain.

Jagalah keturunan seterusnya supaya nasab akan datang bersih, jangan lakukan penipuan hanya kerana malu dan ego mengakui kesilapan diri dengan bernikah selepas mengetahi diri hamil, apabila cukup pula tempoh 6 bulan janin berada dalam kandungan dan apabila anak lahir  terus di bin atau binti dengan nama suami ibu. Nak tipu siapa sebenar? Tipu masyarakat atau tipu diri sendiri? Sedangkan Allah Maha Mengetahui. Hanya kita dan Allah saja yang tahu tentang keujudan janin sebelum ijab dan kabul. Kita dah tahu ujud janin sebelum nikah, anak itu tetap berstatus anak zina. Anak zina tidak boleh berwalikan nama bapa yang tercatat dalam sijil lahirnya. Mana tahu kita terlupa nak berwali hakim bila anak perempuan tu nak bernikah nanti sebab malu nak mengakui kesilapan silam.

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Saturday, 18 October 2014

Teruslah Berbuat Kebaikkan


Teruslah bantu orang lain
Memulakan langkah untuk suatu kehidupan baru bukanlah mudah. Ia perlu sokongan bukan sahaja kewangan tetapi sokongan rohani dan emosi.

Bukan mudah seperti kita semua mendapat kerja baru. Cari kerja, hadiri temuduga dan mulakan kerja.

Ramai yang mempersoalkan kenapa Baitus Solehah masih membenarkan pelatih yang telah 3 bulan melahirkan bayinya masih berada di sini. Mudah sahaja cadangan, "suruh aja mereka keluar cari kerja." Atau " Wah bestnya, duduk rumah jaga anak, semua benda orang support."

Kita tidak berada ditempat mereka yang trauma dengan kisah kejam yang terpaksa mereka tanggung. Ditambah lagi apabila tidak mendapat sokongan keluarga. Ada keluarga yang asyik suruh beri anak tu pada keluarga angkat. Ada keluarga yang langsung tidak mahu menjemput walaupun anak itu telah bertaubat dan berubah. Keluarga masih memikir yang anak mereka tu jahat, tidak dapat dikawal dan telah mengaibkan keluarga.

Apakah ada manusia yang tidak pernah buat silap? Apakah ada insan yang sempurna, terhindar dari melakukan kesalahan dan dosa. Allah telah menyediakan satu peluang iaitu taubat. Pintu yang paling luas tanpa ada sempadan ialah pintu taubat. Dengan sifat Allah yang Maha Pengampun dan Penerima Taubat, siapakah kita untuk terus-terusan menghukum mereka.

Mana ada insan yang rela untuk terus tinggal di rumah perlindungan melainkan dia memang menyerahkan diri untuk terus 'berkhidmat' semata-mata mencari redha Allah. Mereka pun nak hidup seperti orang lain, memiliki dan dimiliki. Tapi mudahkah? Mereka masih trauma, takut tersilap kali kedua, maka mereka bersabar dalam memilih pekerjaan agar tidak tersasar lagi. Keadaannya berbeza jika mereka mendapat sokongan keluarga.

Sangat gembira apabila seorang pelatih telah ditawarkan pekerjaan. Ini bermakna dia boleh memulakan kehidupan bersama bayinya. Namun adakah siapa memahami, untuk memulakan langkah perlu ada sokongan. Cuba imbas semula, mula-mula anda mendapat pekerjaan dulu, belum pun dapat gaji, bagaimana anda memulakan untuk mendapat tempat tinggal, pengangkutan ketempat kerja, pengasuhan bayi dan lain-lain? Apakah semua ini hanya kun fa ya kun? Apa yang mereka perlukan selain sokongan moral, emosi, jasmani dan rohani?

"ummi tu suka bagi lemak kat pelatih, duit poket nak pergi klinik pun ummi kasi untuk mereka beli jajan."

Ada ke jajan jual kat klinik? Kat klinik tu cuma jual air, buah potong, kerepek pisang atau ubi dan roti. Tak boleh ke, mereka membeli kerana teringin tengok orang kerusi sebelah makan kerepek pisang atau jambu batu.

Kalau ummi tak beri duit poket, mereka nak beli dengan apa? Mereka bukan ada duit. Duit simpanan jauh sekali. Harapkan keluarga beri, menjenguk pun jauh sekali apatah lagi nak beri duit poket lagi.

Keluarga mereka tak sama dengan kita, dari kecil sudah ada buku akaun sendiri, ada simpanan peribadi.

Oleh itu bantulah mereka yang mahu memulakan kehidupan baru ini. ramai yang tahu apabila diri hamil, mereka telah berhenti kerja dan tinggal di rumah perlindungan tanpa pengetahuan keluarga. Namun akhirnya, keluarga akan tahu juga apabila dimaklumkan. Ada keluarga yang terkejut dan dapat menerima dengan redha, dan ada keluarga yang tahu membuang terus dari memori mereka seseolah anak tu tak pernah ujud.

Ada pelatih yang menghargai dan rasa terharu dengan sokongan yang kita berikan, katanya, tak tahu bagaimana nak balas budi. Saya cuma kata, saya lakukan ini kerana Allah, di sini ada redha Allah, saya tak nak apa-apa dari kamu. Saya cuma mahu kamu terus mentaati Allah dan tolong orang lain pula. kamu ingat kebaikkan orang yang kamu terima, maka kamu teruskan melakukan kebaikan pada orang lain pula.

Jika kita semua terus menolong orang kerana ingat, ada orang pernah tolong ketika kamu susah dahulu, maka kerja kebajikan ini akan terus berjalan hingga hari kiamat. Saya nak kamu tolong orang lain pulak pada masa akan datang. Saya akan mati, dan dah tak dapat tolong orang lagi, jadi kamu yang akan meneruskannya. Kamu akan meneruskan kerja baik dari didikan dan tarbiyah ummi.

Itu saja pesanan saya pada mereka yang terharu dan menghargai masa-masa berada di Baitus Solehah. Yang ambil pengajaran dan pelajaran akan menghargainya, mana yang terasa Baitus Solehah telah mengongkong dan menyekat kehendak nafsu mereka akan merasa lega bila sudah keluar bebas dari Baitus Solehah.

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.