BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Tuesday, 28 June 2016

Kenapa Tidak boleh Papar Alamat Baitus Solehah di Internet




Larangan Papar Alamat Baitus Solehah
Suatu pagi selepas solat subuh, tiba tiba seorang remaja umur 17 tahun yang sedang sarat mengandung turun dengan beg pakaian. Ketika itu pelatih pelatih lain sedang duduk di majlis ilmu mendengar tazkirah subuh.

"Ummi, saya nak keluar dari sini?"

"Kamu nak kemana?"

"Nak balik rumah?"

"Dengan siapa? Kamu boleh keluar bila ada waris yang ambik"

"Pak we saya dah datang ambik."

"Pakwe bukan waris, hanya waris saja boleh bawa keluar kamu dari sini."

"Dia dah datang ummi, ada kat depan tu."

"Macamana pakwe kamu boleh datang, kamu beri alamat pada dia ke?"

Bila saya keluar, memang ada sebuah kereta nombor pendafatran luar Johor menunggu di hujung jalan. Didalamnya ada 2 lelaki, seorang dewasa dan seorang remaja."

Pakwe remaja perempuan ini ialah remaja lelaki itu. Berumur 16 tahun. Sanggup datang dari jauh, bersama lelaki dewasa yang subahat mahu membawa keluar mak we yang sedang sarat mengandung.

Ketika remaja perempuan ini datang ke Baitus Solehah, Remaja perempuan ini datang sendirian, saya menjemputnya di Terminal Bas Johor Bahru pada pukul 4.00 pagi. Remaja ini datang tanpa pengetahuan ibu bapa.

Apabila datang ke Baitus Solehah, semua pelatih perlu mengisi borang profile. Saya mendapatkan maklumat ibu bapa remaja ini dalam borang profile. Ada dicatatkan nombor telefon. Saya memberi pilihan samada mahu memaklumkan sendiri atau saya memaklumkan kepada ibu bapa tentang kehamilannya, dan keberadaannya. Setelah memberi tempoh sebulan, tanpa pengetahuannya saya menghubungi ibu bapanya.

Memanglah ibu bapanya terkejut dengan berita kehamilannya, lebih terperanjat apabila tahu dia berada di Baitus Solehah, jauh dari bandar tempat tinggal mereka. Sebelum ini ibu bapa tahu dia selalu tumpang di rumah kawan disekitar bandar tempat tinggalnya, cuma tidak tahu rumah kawan yang mana kerana bila ditanya , tidak mahu bagitahu alamat. Mereka masih berhubung seperti biasa melalui telefon, cuma remaja ini tidak mahu pulang ke rumah. Jika dia pulang pun, waktu ibu bapa keluar bekerja. Ibu bapa sudah tidak tahu cara untuk memaksa remaja ini supaya tidak keluar rumah. Mereka hanya bersangka baik, tahu anak mereka selamat. Tetapi mereka tidak tahu yang remaja menyembunyikan kehamilannya dari diketahui oleh mereka berdua.

Namun ibu bapa bersyukur kerana remaja itu datang ke Baitus Solehah, bukan ke tempat lain. Tanpa pengetahuan remaja ini, ibunya telah datang menaiki bas ke Baitus Solehah pada malam sebelumnya dia mahu pergi bersama pakwe. Saya tidak tahu betapa bagusnya rancangan Allah untuk memberi peluang kebaikkan kepada remaja ini. Tanda Allah masih sayang. Allah gerakkan hati ibunya datang pada malam itu, dan tidor di Baitus Solehah. Saya jemput ibunya di terminal bas. Oleh kerana sudah lewat malam, ibu itu tidak mahu menggangu remaja itu tidor. Jadi remaja itu tidak tahu akan kedatangan ibunya pada malam itu.

Sedang elok dia juga merancang mahu lari ikut pakwenya. Dia menghubungi pakwe melalui telefon dan pakwe berjanji datang menjemput. Remaja ini telah memberikan alamat Baitus Solehah kepada pakwenya. Melalui telefon, mereka berjanji.

"Kamu boleh keluar jika waris setuju bawa kamu keluar dari sini."

"Suka sayalah, saya datang sendiri tanpa waris, keluar pun suka sayalah."

"Tidak boleh, sesiapa boleh datang sendiri tetapi apabila keluar mesti ada waris yang jemput, ini peraturan Baitus Solehah."

"Tapi pakwe saya dah datang."

"Tidak boleh keluar tanpa kebenaran waris."

"Waris saya mana ada untuk saya minta izin."

"Itu siapa?"

"Ibu. Bila ibu sampai?"

"Malam tadi."

"Buat apa ibu datang sini?" Kasar bunyi suara remaja ini kepada ibunya.

"Nak tengok kamu, selama ini ibu tak tahu dimana kamu berada, ibu tanya kamu tidak pernah bagitahu, kamu cuma hubungi ibu bila duit kamu habis." Jawap ibu dengan suara perlahan.

Wajah remaja itu berubah bila tahu ibunya datang mencarinya. Lagi masam mencuka apabila ibu melarang dia dari keluar dari Baitus Solehah, melarang ikut pakwenya lari dari Baitus Solehah.

"Kenapa ibu nak campur urusan saya, saya dah besarlah ibu." Remaja itu menengking dengan suara yang tinggi.

"Kalau dah besar, kamu boleh fikir apa yang kamu buat ini betul atau salah. Bertaubatlah, zina tu dosa, melawan cakap ibu juga dosa, cukup cukuplah dosa kamu yang kamu lakukan selama ini, dah macam ni keadaan kamu, masih lagi nak buat maksiat." Jawap ibu dengan suara yang sayu sambil mengesat air mata.

Dengan kekuasaan dan kehendak Allah, remaja ini tidak dapat melarikan diri bersama pakwenya kerana kehadiran ibu pada tepat masanya. Semua ini adalah perancangan Allah.

Sejak itu bermulanya larangan memiliki telefon , Ipad atau tablet persendirian di Baitus Solehah. Sejak itu saya berhati hati pendedahan alamat Baitus Solehah di internet.

Ramai pelatih yang datang sendiri adalah sukarela untuk berubah. Niat mahu bertaubat dengan menjauhkan diri dari teman lelaki. Apabila diri telah mengandung, mereka tersentak dan mula memikirkan tentang diri , ibu bapa dan anak dalam kandungan. Mula memikir tentang aib dan maruah diri dan keluarga. Mula memikir masa depan, memikir keselamatan, memikir dimana mahu beranak dan berbagai bagai lagi. Akhirnya mereka mencari maklumat untuk ke rumah perlindungan. Mereka tidak mahu pulang ke rumah, kerana ia akan mengaibkan ibu bapa dan menimbulkan kemarahan ibu bapa. Mereka selalu pergi senyap senyap tanpa pengetahuan teman lelaki.

Teman lelaki pulak apabila kehilangan teman wanita, berusaha mencari kerana benda free yang enak telah hilang untuk dipeluk. Teman lelaki akan cuba berbagai usaha mencari samada di rumah sewa, dikampung atau ditempat kerja. Apabila tidak menemui, mereka mencari di rumah rumah perlindungan dengan menyamar sebagai bapa saudara, abang saudara, sepupu dan berbagai cara. Mereka bertanyakan nama teman wanita dan alamat. Setakat hari ini, penyamaran melalui telefon atau akaun fb palsu masih belum berjaya. Tetapi sekiranya mengoogle, ada alamat, pasti mereka berani datang dan menanggangu kedamaian di sini. Bermula dari satu kes, ia menjadi pelajaran untuk kemaslahatan Baitus Solehah akan datang.

Saya berharap semua faham akan menjaga keselematan dan privacy Baitus Solehah. Kami bersedia menerima tetamu yang berniat jujur dan baik. Terbuka dan selalu menerima tetamu.

Semalam saya mendapat panggilan permohon masuk remaja 15 tahun yang baru melahirkan anak. Mahu dihantar oleh ibu saudara setelah ibu bapa kandung tidak mahu ambil peduli hal anak yang terlalu liar.

"Puan, adakah anak saudara puan mahu tinggal di sini secara sukarela?"

"Tidak, kami paksa masuk, tak kan nak biar dia jadi makin teruk setelah ibu bapa tak nak ambil tahu hal anak."

"Puan, rumah kami di tepi jalan, tidak jauh dari bandar, rumah kami di sini, gate tak pernah kunci, pengawal keselamatan pun takde, agak agak puan dia lari tak jika puan hantar dia ke sini?"

" hah! Tak berkunci? Saya hantar pintu depan, dia keluar pintu belakang lah gitu."

"Ya puan, pelatih di sini datang secara sukarela, mereka bertahan kerana niat mahu berubah, jika mahu keluar pun mereka akan maklumkan, minta izin juga. Puan rasa rasa anak saudara puan mahu ke tinggal di sini?"

"Dia memang tak mahu pun, dia nak ikut pakwe dia, anak pun dia kata nak jaga, kita tak nak biarkan gitu tanpa nikah. Tu saya usaha nak masukkan ke rumah perlindungan."

"Kalau gitu puan, puan mohon masuk rumah perlindungan lain yang ada pagar tinggi, ada pengawal supaya dapat memantau dia dari melarikan diri. Boleh rujuk JKM juga kerwna bawah umur lagi."

"Baik puan, terima kasih atas penerangan dan nasihat."

Sementara emak saudara nak buat urusan masuk rumah perlindungan, sudah pasti remaja ni sempat hantar mesej kepada pakwe bagitahu dia dihantar kemana, dan nantinya pakwe akan cari alamat tempat tu, dan subahat bawa keluar. Ada berbagai teknik, lakonan dan cara mereka mahu melarikan diri jika tidak ada niat untuk bertaubat dan berubah.

Inilah secebis kisah yang membuat sesuatu peraturan berubah ubah dan bertambah ketat. Untuk kemaslahatan semua. Utamakan kemaslahatan. Jika kemudarat itu lebih besar.  
 
 
Darah kita sama merah, rambut kita sama hitam, hati kita lainlian, hanya Allah Yang Esa.




Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

0 comments: