BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Saturday, 10 December 2011

Apa Jawapan Kita Nanti?

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته



Surah Al-Balad,ayat 17
Dan dia termasuk orang-orang yang beriman dan saling berpesan untuk bersabar dan saling berpesan untuk berkasih sayang.




Adakah kita ini masih lagi disibukkan dengan kelalaian mengejar harta bagi menikmati keselesaan hidup di dunia? Atau kita terus bekerja kerana mencari rezeki yang halal hanya sekadar keperluan keluarga?




Renung-renungkan terjemahan Surah At-Takathur ini.


سُوۡرَةُ التّکاثُر
بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
أَلۡهَٮٰكُمُ ٱلتَّكَاثُرُ (١) حَتَّىٰ زُرۡتُمُ ٱلۡمَقَابِرَ (٢) كَلَّا سَوۡفَ تَعۡلَمُونَ (٣) ثُمَّ كَلَّا سَوۡفَ تَعۡلَمُونَ (٤) كَلَّا لَوۡ تَعۡلَمُونَ عِلۡمَ ٱلۡيَقِينِ (٥) لَتَرَوُنَّ ٱلۡجَحِيمَ (٦) ثُمَّ لَتَرَوُنَّہَا عَيۡنَ ٱلۡيَقِينِ (٧) ثُمَّ لَتُسۡـَٔلُنَّ يَوۡمَٮِٕذٍ عَنِ ٱلنَّعِيمِ (٨)



Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Kamu telah dilalaikan (daripada mengerjakan amal bakti) oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapat dengan sebanyak-banyaknya (harta benda, anak-pinak pangkat dan pengaruh), (1)

Sehingga kamu masuk kubur. (2)

Jangan sekali-kali (bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak (akibatnya yang buruk semasa hendak mati)! (3)

Sekali lagi (diingatkan): Jangan sekali-kali (kamu bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak (akibatnya yang buruk pada hari kiamat)! (4)

Demi sesungguhnya! Kalaulah kamu mengetahui (apa yang kamu akan hadapi) dengan pengetahuan yang yakin, (tentulah kamu akan mengerjakan perkara-perkara yang menjadi bekalan kamu untuk hari akhirat). (5)

(Ingatlah) demi sesungguhnya! Kamu akan melihat Neraka yang marak menjulang. (6)

Selepas itu, demi sesungguhnya! Kamu (wahai orang-orang yang derhaka) akan melihatnya dengan penglihatan yang yakin (semasa kamu dilemparkan ke dalamnya)! (7)

Selain dari itu, sesungguhnya kamu akan ditanya pada hari itu, tentang segala nikmat (yang kamu telah menikmatinya)! (8)


Apa ya, jawapan kita nanti dihadapan Allah apabila ditanya bagaimana usia kita dilalui semasa di dunia ini?


Lakukan segala apa jua perkara yang Allah redhai, tinggalkan perkara yang dilarang. Taatlah kepada Allah dan RasulNYA.



Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.


Friday, 9 December 2011

Simbolik Bubur Asyura diUlang Tahun ke 27

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته


Ya Allah,
Aku pohon pada MU,
Kurniakanlah
ke atas rumah tangga ku ini,
Kerukunan, kedamaian,
ketenangan, Keselamatan,
Kesejahteraan, Kebahagiaan
di dalam redha MU,
rahmat MU
dan kasih sayang MU,
hingga akhir hayat ku,
di dunia dan di akhirat.

Kekalkan jodoh ku ini
hingga akhir hayatku
di dunia dan akhirat.
Satukan hati kami
dengan kasih sayangMU
Suburkan cinta kami
dengan rahmat dari MU
Limpahkan hati kami berdua
dengan ketenangan dan redha MU.

Ya Allah,
Kurniakan kepada aku,
zauj dan anak-anakku
Iman yang sempurna,
akhlak yang terpuji
Pekerti yang mulia
Satukan kami sekeluarga
dengan ikatan akidah
dan kasih sayangMU.

Ameen...



Apa yang lainnya masakan hari ini sempena ulang tahun yang ke 27? Ummi masak bubur asyura. Seperti bubur lambuk yang bahannya terdiri dari pelbagai jenis kekacang, ubi, dan sayur-sayuran.


Nampak menarik dan rasanya, memanglah sedap. Rupanya pun kelihatan menarik dengan warna hijau(sayur daun hijau), oren(karot), kekuningan (ubi keledek warna kuning) dan warna cream (kekacang).


Kenapa ummi masak bubur asyura hari ini? Analoginya seperti bahan yang terkandung di dalam bubur itu, begitulah juga dengan warna-warna perjalanan yang ummi tempuh selama 27 tahun ini di dalam rumah tangga.


Suka duka, pahit, manis, masin dan tawar. Semua dilalui dengan redha dan sabar. Senyum dan tangis itu saling berganti. Ianya sangat indah apabila disyukuri dengan nikmat yang Allah berikan.


Hidup seadanya (qanaah) menjadi penyeri di dalam perjalanan berumahtangga. Menerima segala kekurangan dan kelebihan pasangan adalah cara terbaik untuk menjadikan rumah tangga sentiasa harmoni dan murni.


Tidak perlu bantahan atau tengkingan ketika berbicara merupakan satu cara menghormati pasangan. Diam itu lebih indah apabila satu pihak berada di dalam keadaam marah atau keletihan. Jangan cari punca untuk pasangan merasa marah atau tidak puas hati.


Sebaliknya selalulah menjadi penawar dan pembantu yang meringankan keresahan pasangan. Jadikan rumah sebagai syurga yang mendatang manafaat bukan sahaja pada diri dan keluarga sebaliknya pada manusia lain juga.


Sedikit yang kita mempermudahkan urusan orang lain, berganda-ganda Allah memudahkan urusaan kita. Seperti mana Di dalam sohih Muslim tercatat : Firman Allah Ta'ala ( maksud ) : Sesiapa yang mendekatiKu sejengkal maka Aku akan mendekatinya sehasta. Dan sesiapa yang menghampiriKu sehasta maka aku kan menghampirinya sepemeluk dan sesiapa yang datang kepadaKu dalam keadaan berjalan maka Aku akan kepada dalam keadaan bersegera. Dan sesiapa menemuiKu(selepas mati) dengan dosanya sebesar bumi tetapi tidak syirik padaKu dengan sesuatu nescaya Aku akan menemuinya dalam keadaan mengampuni dosa sebesar bumi itu.


Maka perbanyakkanlah melakukan perkara-perkara yang Allah redhai di dalam kehidupan ini bukan kerana mencari nama, kuasa atau harta sebaliknya kerana kasih sayang Allah kepada kita.






Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.




Thursday, 8 December 2011

Aniversary ke 27

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته



“ Ya Allah, sesungguhnya hati kami ini bersatu dengan kasih sayangMu, bertemu di atas ketaatan kepadaMu, bersatu di jalan dakwahMu dan berjanji menegakkan AgamaMu... Maha Suci Engkau, perteguhkanlah tali ikatan antara kami ini, limpahkanlah kasih sayang di dalam hati kami ini. Engkau tunjukkanlah kami jalan hidayahMu, sesungguhnya padaMu kami berserah dan tempat kami memohon pertolongan “
~ Amin Ya Rabbal Alamin ~


Esok Jumaat, tiba lagi 9 Disember, (13 Muharam 1433 H) tarikh aku di ijab kabulkan 27 tahun lalu. 9 Disember 1984, bersamaan 16 Rabiul Awal 1405 H jatuh pada hari Ahad.

Aku selamat diijabkabulkan oleh wali dengan mahar sebanyak RM 125 tunai. Tamat sahaja kertas terakhir peperiksaan semester 1 tahun 2 di UTM, terus aku balik ke rumah, 3 hari sebelum majlis akad nikah dan walimah berlangsung.

Segala urusan untuk bernikah tidak aku ketahui prosedurnya. Zaman dulu mana ada kursus bersijil apabila ingin berkahwin. Begitu juga dengan urusan walimah. Aku balik Khamis malam Jumaat, subuh Jumaat tiba di rumah.


Sudah ramai saudara mara datang berkumpul untuk mengadakan kenduri kahwin. Orang kampung suka gotong royong bila ada kenduri kahwin. Buat kerisik, giling rempah,kukus pulut dan macam-macam kerja lagi dibuat secara gotong royong.

Segala persiapan mak abah yang uruskan. Zaman dulu mudah, mana ada warna tema atau protokol yang kena patuhi selain yang syariat tetapkan. Yang ada cuma berinai saja. Sampai rumah, aku cuma suai jari untuk diinai oleh saudara mara.

Tidak ada andam mengandam, atau bersolek. Aku cuma memakai baju kebaya songket berwarna hitam ditenun emas yang longgar kepunyaan nenek muda sebelah abah, dan bertudung labuh warna hitam. Sangat simple dan ringkas. Zauj pulak cuma memakai baju melayu warna krim dan bersamping songket hitam tenun emas. Kiranya sedondong dengan baju sokngket yang aku pakai tu.

Lepas nikah, suami masuk bilik, bersalam dan seingat aku cuma ada 3 keping gambar sahaja kenangan perkahwinan aku. Itu pun gambar selepas nikah dan di dalam bilik. Tak ada sessi bergambar, pelamin apatah lagi bersanding.


Langsung tidak bertemu tetamu lelaki, cuma duduk atas rumah menyalami tetamu perempuan. Alhamdullilah, segalanya dipelihara oleh Allah dari awal-awal lagi.

Selepas majlis selesai, tetamu dah balik, sebuk mengemaskan segala peralatan yang digunakan. Di kampung, walaupun kenduri tak besar mana, tetapi ramai tetamu yang datang. Maklumlah kampung sebelah menyebelah, jiran tetangga, saudara mara dekat-dekat. Tumbang juga lembu seekor buat lauk menjamu tetamu.


Seminggu di kampung , berziarah sana sini rumah saudara mara dekat jauh, barulah kami berangkat balik ke rumah sewa zauj di Kuala Lumpur. Masa itu, tak ada apa pun yang dirancang, segalanya seperti berlangsung secara alami.

Genap 40 minggu selepas ijab kabul, pada 23 September 1985 lahir anak sulong kami di Kuala Lumpur.Orang kata bunting pelamin padahal kami tidak ada pelamin untuk bersanding.


Kini nostalgia lalu terimbas kembali. Petang tadi aku ingatkan zauj tarikh ini. Zauj tersenyum saja. Walaupun sudah 27 tahun, kami memang tidak pernah buat apa-apa sambutan istimewa melainkan hanya bacaan doa dan sujud syukur.


Sepanjang usia perkahwinan, ujian-ujian yang datang dihadapi dengan penuh sabar dan redha membuahkan keintiman di dalam hubungan kasih sayang.


Saling percayai mempercayai, tidak ada cemburu yang keterlaluan, lebih banyak diam apabila salah seorang marah, bertolak ansur adalah rahsia di dalam memelihara kerukunan di dalam rumah tangga. Tidak ada manusia yang sempurna, maka terima segala kekurangan dan kelebihan pasangan dengan redha. Anggapkan suami atau isteri yang telah kita nikahi itu sebagai hadiah Allah. Kebahagiaan itu menjelma apabila kita hormat menghormati pasangan masing-masing dan menjaga hak-hak peribadi pasangan. Paling utama menjaga kerahsiaan rumah tangga.

Apabila hak Allah dijaga dengan baik dan sempurna , maka Allah akan menjaga hak kita juga. Allah yang memelihara rumah tangga dari fitnah dan hasad dengki manusia. Allah akan memelihara kasih sayang walaupun diuji dengan pelbagai ujian kesihatan.

Syukur kepada MU Ya Allah...

Catatan memori ulangtahun ke 25 >>>  Ulangtahun ke 25 Usia PerkahwinankuMemori Indah Seorang Isteri


Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Tuesday, 6 December 2011

Adakah (kita akan kembali hidup) sesudah kita mati dan menjadi tanah?

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Demi Al-Quran yang melimpah-limpah kemuliaan dan kebaikannya (bahawa sesungguhnya Muhammad adalah Rasul yang diutus memberi peringatan dan amaran).


Jika kita bukan seorang yang beragama, pasti soalan ini akan bermian difikiran kita. Di dalam agama Islam jawapan persoalan itu ada dan jelas dihuraikan di dalam Al-Quran.Terutama di dalam Surah Qaf.


Surah Qaf (Arab: سورة ق‎) adalah surah ke-50 dalam al-Quran. Surah ini tergolong surah Makkiyah yang terdiri atas 45 ayat. Dinamakan Qaf (ق) kerana surah ini dimulai dengan huruf Qaf (ق).

Menurut hadis yang diriwayatkan Imam Muslim, bahawa Nabi Muhammad senang membaca surah ini pada rakaat pertama solat subuh dan pada solat hari raya. Sedang menurut riwayat Abu Daud, Al-Baihaqi dan Ibnu Majah bahawa Nabi Muhammad membaca surat ini pada tiap-tiap membaca khutbah pada solat Jumaat.

Kedua riwayat ini menunjukkan bahawa surah Qaf sering dibaca Nabi Muhammad di tempat-tempat umum, untuk memperingatkan manusia tentang kejadian mereka dan nikmat-nikmat yang diberikan kepadanya, begitu pula tentang hari berbangkit, hari berhisab, syurga, neraka, pahala, dosa, dsb.

Surah ini dinamai juga Al-Basiqat diambil dari perkataan Al-Basiqat yang terdapat pada ayat 10 surah ini.


بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

Qaaf. Demi Al-Quran yang melimpah-limpah kemuliaan dan kebaikannya (bahawa sesungguhnya Muhammad adalah Rasul yang diutus memberi peringatan dan amaran). (1)


(Kaum musyrik Mekah bukan sahaja mengingkari kerasulannya) bahkan mereka merasa hairan kerana datang kepada mereka, dari kalangan mereka sendiri, seorang Rasul pemberi peringatan dan amaran (mengenai perkara hidup semula sesudah mati); lalu orang-orang yang kafir itu berkata: Ini adalah satu perkara yang menakjubkan! (2)

Adakah (kita akan kembali hidup) sesudah kita mati dan menjadi tanah? Itu adalah cara kembali yang jauh (dari kemungkinan, kerana jasad yang telah hancur tidak dapat diketahui lagi). (3)

(Apa yang mereka katakan itu tidaklah benar, kerana) Kami sedia mengetahui apa yang dimakan oleh bumi sedikit demi sedikit dari (tubuh orang mati) mereka, serta ada di sisi Kami sebuah Kitab yang menyimpan (catatan segala perkara yang berlaku). (4)

(Mereka tidak mahu berfikir betul) bahkan mereka (terburu-buru) mendustakan kebenaran apabila sahaja sampainya kepada mereka; oleh sebab itu, mereka berada dalam keadaan yang serba kacau. (5)

(Kalaulah mereka menyangka Kami tidak berkuasa mengembalikan mereka hidup semula) maka tidakkah mereka memandang ke langit yang ada di sebelah atas mereka (dengan tidak bertiang) bagaimana Kami membinanya (dengan rapi) serta Kami menghiasinya (dengan bintang-bintang) dan dengan keadaan tidak ada padanya retak-renggang? (6)

Dan juga (keadaan) bumi ini, (bagaimana) Kami bentangkan ia sebagai hamparan, dan Kami letakkan padanya gunung-ganang yang terdiri kukuh, serta Kami tumbuhkan padanya pelbagai jenis tanaman yang indah subur? (7)

(Kami adakan semuanya itu) untuk menjadi perhatian dan peringatan, (yang menunjukkan jalan kebenaran), kepada tiap-tiap seorang hamba Allah yang mahu kembali kepadaNya (dengan taat dan berbakti). (8)

Dan juga Kami telah menurunkan dari langit air (hujan) yang banyak faedahnya, lalu Kami tumbuhkan dengan air itu pokok-pokok tanaman (buah-buahan) dan biji-bijian yang dituai; (9)

Serta pohon-pohon kurma yang tinggi menjulang, yang mengeluarkan mayang, berlapis-lapis, lagi lebat putiknya; (10)

(Semuanya itu) sebagai rezeki bagi hamba-hamba Kami dan lagi Kami telah hidupkan dengan air itu bumi yang mati; demikianlah pula keadaan keluarnya (orang-orang yang mati dari kubur setelah dibangkitkan hidup semula). (11)

Sebelum mereka (yang menentang Nabi Muhammad) itu kaum Nabi Nuh dan "Ashaabur-Rassi" serta Thamud (kaum Nabi Soleh), telah juga mendustakan Rasul masing-masing, (12)

Dan juga Aad (kaum Nabi Hud) dan Firaun, serta kaum Nabi Lut, (13)

Dan juga penduduk "Aikah", serta kaum "Tubba`"; tiap-tiap satu kaum itu telah mendustakan Rasul-rasul (yang diutus kepadanya), lalu mereka ditimpa azab yang Aku janjikan. (14)

(Setelah mereka melihat dan memerhatikan makhluk-makhluk yang Kami ciptakan itu) maka adakah Kami telah lemah dengan ciptaan yang pertama itu (sehingga Kami tidak dapat mengadakannya semula? Tidak! Dan merekapun tidak mengingkari kekuasaan Kami). Bahkan mereka berada dalam keadaan keliru dan ragu-ragu tentang ciptaan makhluk-makhluk (hidup semula) dalam bentuk yang baru. (15)

Dan demi sesungguhnya, Kami telah mencipta manusia dan Kami sedia mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, sedang (pengetahuan) Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya, (16)

Semasa dua malaikat (yang mengawal dan menjaganya) menerima dan menulis segala perkataan dan perbuatannya; yang satu duduk di sebelah kanannya dan yang satu lagi di sebelah kirinya. (17)

Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkannya (atau perbuatan yang dilakukannya) melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedia (menerima dan menulisnya). (18)

Dan (apabila sampai ajal seseorang) datanglah "Sakaratulmuat" membawa kebenaran (yang telah dijanjikan, serta dikatakan kepada yang mengingkarinya sebelum itu): Inilah perkara yang engkau selalu mengelak diri daripadanya! (19)

Dan lagi (apabila sampai saat yang ditentukan) ditiuplah sangkakala (untuk menghidupkan semula makhluk-makhluk yang telah mati); saat itu ialah hari berlakunya amaran yang telah diberikan. (20)

Dan (setelah itu) datanglah tiap-tiap orang (ke Padang Mahsyar), disertai (dua malaikat: Yang satu menjadi) pembawa dan (yang satu lagi menjadi) saksi; (21)

(Serta dikatakan kepadanya): Demi sesungguhnya! Engkau di dunia dahulu berada dalam keadaan lalai tentang (perkara hari) ini, maka kami hapuskan kelalaian yang menyelubungimu itu, lalu pandanganmu pada hari ini menjadi tajam (dapat menyaksikan dengan jelasnya perkara-perkara hari akhirat). (22)

Dan berkatalah malaikat yang sentiasa ada bersama-samanya: Inilah (Kitab catatan iman dan amal) orang yang terletak dalam jagaanku, siap sedia (untuk dibicarakan). (23)

(Setelah tiap-tiap orang dibicarakan, Allah berfirman kepada kedua malaikat yang menjadi pembawa dan saksi itu): Humbankanlah oleh kamu berdua, ke dalam Neraka Jahanam tiap-tiap orang yang tetap degil dalam kekufurannya. (24)

Yang sering menghalangi jenis kebajikan, yang melanggar hukum agama, lagi yang meragukan kebenaran, (25)

Yang menyembah benda yang lain bersama-sama Allah; maka humbankanlah oleh kamu berdua akan dia ke dalam azab seksa yang seberat-beratnya. (26)

(Semasa dia dihumbankan ke dalam Neraka Jahanam, dia mendakwa bahawa Syaitanlah yang menjadikan dia sesat; pada saat itu) Syaitan yang sentiasa menyertainya (di dunia dahulu) berkata: Wahai Tuhan kami, aku tidak menyesatkannya tetapi sememangnya dia sendiri berada di dalam kesesatan yang jauh terpesong. (27)

Allah berfirman: Janganlah kamu berbalah lagi di hadapanKu, (tidak ada gunanya berbalah pada masa Aku membuat keputusan); padahal (kamu sedia mengetahui bahawa) Aku dahulu telah memberi amaran kepada kamu (akan menyeksa orang-orang yang bersalah). (28)

KeputusanKu itu tidak dapat diubah atau ditukar ganti dan Aku tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hambaKu. (29)

(Peringatkanlah manusia) akan hari Kami bertanya kepada Neraka Jahanam: Adakah engkau sudah penuh? Dia menjawab: Adakah lagi sebarang tambahan? (30)

Dan (ingatkanlah pula hari) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertakwa, di tempat yang tidak jauh (dari mereka). (31)

(Serta dikatakan kepada mereka): Inilah yang dijanjikan kepada kamu, kepada tiap-tiap hamba yang sentiasa kembali (kepada Allah dengan mengerjakan ibadat), lagi yang sangat memelihara dengan sebaik-baiknya (segala hukum dan peraturan Allah); (32)

(Iaitu) orang yang takut (melanggar perintah Allah) Yang Maha Pemurah, semasa tidak dilihat orang dan semasa dia tidak melihat azab Allah, serta dia datang (kepada Allah) dengan hati yang tunduk taat. (33)

(Mereka dipersilakan oleh malaikat dengan berkata): Masuklah kamu ke dalam Syurga dengan selamat sejahtera; hari ini ialah hari (bermulanya) kehidupan yang kekal. (34)

Mereka beroleh apa yang mereka kehendaki di situ dan di sisi Kami ada lagi tambahan (limpah kurnia yang tidak terlintas di hati mereka). (35)

Dan berapa banyak kaum-kaum (yang ingkar) yang terdahulu daripada orang-orang musyrik Mekah itu Kami telah binasakan. Kaum-kaum itu lebih kekuatannya (dan kehandalannya) daripada mereka, lalu kaum-kaum itu keluar mencari perlindungan di merata-rata negeri. (Meskipun demikian keadaannya) dapatkah (mereka) menyelamatkan diri? (36)

Sesungguhnya (keterangan-keterangan dan peristiwa-peristiwa) yang tersebut itu, tidak syak lagi mengandungi pengajaran bagi sesiapa yang mempunyai hati (yang sedar pada masa membacanya) atau yang menggunakan pendengarannya dengan bersungguh-sungguh (kepada pengajaran itu) dengan menumpukan hati dan fikiran kepadanya. (37)

Dan demi sesungguhnya! Kami telah menciptakan langit dan bumi serta segala yang ada di antara keduanya dalam enam masa dan Kami tidak mengalami sebarang susah payah. (38)

Oleh itu bersabarlah (wahai Muhammad) akan apa yang dikatakan oleh mereka (yang menentangmu itu) dan bertasbihlah sambil memuji Tuhanmu (terutama) sebelum terbit matahari dan sebelum matahari terbenam. (39)

Serta bertasbihlah kepadaNya pada malam hari dan sesudah mengerjakan sembahyang. (40)

Dan dengarlah (apa yang diterangkan kepadamu sekarang ini mengenai hari kiamat), hari (malaikat yang menjadi) penyeru, menyeru (makhluk-makhluk yang telah mati) dari tempat yang dekat (yang dapat didengar oleh semuanya), (41)

Iaitu hari mereka mendengar pekikan seruan yang menyatakan perkara yang benar; hari seruan itu ialah hari masing-masing keluar dari kubur. (42)

Sesungguhnya Kami menghidupkan dan mematikan dan kepada Kamilah sahaja tempat kembali (sekalian makhluk). (43)

Pada hari bumi terbelah-belah untuk mereka segera keluar (daripadanya). Perbuatan (menghidupkan dan) menghimpunkan mereka di Padang Mahsyar itu, mudah bagi Kami melaksanakannya. (44)

Kami lebih mengetahui apa yang mereka katakan (dari berbagai tuduhan terhadapmu wahai Muhammad) dan engkau bukanlah seorang yang berkuasa memaksa mereka (supaya masing-masing beriman). Oleh itu, berilah peringatan dengan Al-Quran ini kepada orang yang takutkan janji azabKu. (45)


Apakah ringkasan isi kandungan dalam surah ini? Antaranya...


Keimanan

Setiap manusia pada hari kiamat akan hadir di Padang Mahsyar diiringkan oleh dua orang malaikat, yang seorang sebagai pengiringnya, dan yang seorang lagi sebagai saksi atas segala perbuatannya di dunia.


Kebangkitan manusia dari kubur digambarkan sebagai tanah yang kering, setelah disirami hujan hidup kembali.


Allah lebih dekat kepada manusia dari urat lehernya sendiri.


Tiap-tiap manusia didampingi oleh malaikat yang selalu mencatat segala perbuatannya.


Allah menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dalam enam masa.


Hukum-hukum

Anjuran bertasbih dan bertahmid kepada Allah pada waktu-waktu malam sebelum terbit dan terbenam matahari dan sesudah mengerjakan solat.

Perintah Allah kepada Rasul-Nya agar memberi peringatan dengan ayat-ayat Al Quran kepada orang yang beriman, dan Anjuran memperhatikan kejadian langit dan bumi yang begitu menakjubkan.


Ambillah pelajaran, banyakkan memandang alam semester dan berfikir  apabila melihat segala apa yang ada di alam ini. Mana-mana yang ghaib tidak tercapai oleh akal, jadikan Al-Quran sebagai rujukan.

Kini cuti sekolah telah memasuki minggu ke 3, 4 orang putera aku berada di rumah, mulut aku tidak pernah rasa jemu untuk  berkata ayat yang sama setiap hari; pada 5 waktu.

"Imran solat dulu"

"Omar dah solat?"

"Abdullah, dah solat?"

"Baihaqi, dah solat?"


Menjadi rutin juga, mengejutkan mereka untuk bangun solat subuh. Sebagai seorang ibu jangan pernah ada rasa jemu, bosan atau malas untuk membentuk anak-anak agar mengESAkan Allah di dalam apa juga keadaan. Samada ketika senang, sihat, sakit, susah, sebuk dan bermusafir.


Apabila telah terdidik dari kecil, solat bukan lagi sesuatu yang berat untuk dilaksanakan dan apabila mereka meningkat usia, suatu ketika akan lahir kesedaran untuk mereka memperbaiki solat mereka agar lebih sempurna. Peringkat awal, seorang ibu hanya perlu mentarbiyah mereka agar tetap melaksanakan solat di dalam waktunya. Selagi belum habis waktu, selagi mereka belum bangkit mengerjakan solat, teruslah menyuruh dan mengingatkan mereka.


Kesabaran seorang ibu merupakan satu ibadah yang bukan mencari nama, kuasa atau darjat dipandangan manusia melainkan hanya mengharap keredhaan Allah.


Dan dipihak anak pulak, rasa bosan dengan leteran itu itu merupakan jalan-jalan syurga buat kamu, bukan jalan-jalan menuju neraka. Dalam leteran seorang ibu penuh dengan wangian -wangian menuju kebahagiaan yang bukan sahaja di dunia tetapi untuk akhirat juga.


Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Monday, 5 December 2011

Darjat Kita

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu). (13)



Kecik-kecik dulu suka aku melagukan nasyid ini,

Tuhan, telah menjadikan manusia,
dari laki-laki dan wanita,
Bersuku-suku dan berbangsa...seterusnya, nasyid yang dilagukan oleh kumpulan El-Suraya, Medan, Indonesia.

Kini disubuh syahdu, aku sekali lagi selesai menghayati terjemahan surat Al-Hujurat. Rupanya lirik nasyid itu adalah sebahagian dari surat al-Hujurat ayat ke 13.

Surah Al-Hujraat

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu memandai-mandai (melakukan sesuatu perkara) sebelum (mendapat hukum atau kebenaran) Allah dan RasulNya dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. (1)

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengangkat suara kamu melebihi suara Nabi dan janganlah kamu menyaringkan suara (dengan lantang) semasa bercakap dengannya sebagaimana setengah kamu menyaringkan suaranya semasa bercakap dengan setengahnya yang lain. (Larangan yang demikian) supaya amal-amal kamu tidak hapus pahalanya, sedang kamu tidak menyedarinya. (2)

Sesungguhnya orang-orang yang merendahkan suaranya semasa mereka berada di sisi Rasulullah s.a.w, merekalah orang-orang yang telah dibersihkan Allah hati mereka untuk bertakwa; mereka beroleh keampunan dan pahala yang besar. (3)

Sesungguhnya orang-orang yang memanggilmu dari luar bilik-bilik (tempat ahlimu, wahai Muhammad), kebanyakan mereka tidak mengerti (adab dan tata tertib). (4)

Dan kalaulah mereka bersabar menunggu sehingga engkau keluar menemui mereka, tentulah cara yang demikian lebih baik bagi mereka dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (5)

Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan. (6)

Dan ketahuilah! Bahawasanya dalam kalangan kamu ada Rasulullah (maka janganlah kemahuan atau pendapat kamu mendahului pentadbirannya); kalaulah ia menurut kehendak kamu dalam kebanyakan perkara, tentulah kamu akan mengalami kesukaran; akan tetapi (Rasulullah tidak menurut melainkan perkara yang diwahyukan kepadanya, dan kamu wahai orang-orang yang beriman hendaklah bersyukur kerana) Allah menjadikan iman suatu perkara yang kamu cintai serta di perhiaskannya dalam hati kamu dan menjadikan kekufuran dan perbuatan fasik serta perbuatan derhaka itu: Perkara-perkara yang kamu benci; mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang tetap menurut jalan yang lurus. (7)

(Mereka dijadikan berkeadaan demikian) sebagai limpah kurnia dan nikmat pemberian dari Allah dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana. (8)

Dan jika dua puak dari orang-orang yang beriman berperang, maka damaikanlah di antara keduanya; jika salah satunya berlaku zalim terhadap yang lain, maka lawanlah puak yang zalim itu sehingga dia kembali mematuhi perintah Allah; jika dia kembali patuh maka damaikanlah di antara keduanya dengan adil (menurut hukum Allah), serta berlaku adillah kamu (dalam segala perkara); sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil. (9)

Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat. (10)

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah dia beriman dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim. (11)

Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani. (12)

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu). (13)

Orang-orang "A`raab" berkata: Kami telah beriman. Katakanlah (wahai Muhammad): Kamu belum beriman, (janganlah berkata demikian), tetapi sementara iman belum lagi meresap masuk ke dalam hati kamu berkatalah sahaja: Kami telah Islam dan (ingatlah), jika kamu taat kepada Allah RasulNya (zahir dan batin), Allah tidak akan mengurangkan sedikitpun dari pahala amal-amal kamu, kerana sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (14)

Sesungguhnya orang-orang yang sebenar-benarnya beriman hanyalah orang-orang yang percaya kepada Allah dan RasulNya, kemudian mereka (terus percaya dengan) tidak ragu-ragu lagi, serta mereka berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka pada jalan Allah; mereka itulah orang-orang yang benar (pengakuan imannya). (15)

Katakanlah (kepada orang-orang "A`raab" itu wahai Muhammad): Patutkah kamu hendak memberitahu kepada Allah tentang agama kamu (dengan berkata: Kami telah beriman)? Padahal Allah mengetahui segala yang ada di langit dan yang ada di bumi dan Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. (16)

Mereka mengira dirinya berbudi kepadamu (wahai Muhammad) dengan sebab mereka telah Islam (tidak melawan dan tidak menentang). Katakanlah (kepada mereka): Janganlah kamu mengira keislaman kamu itu sebagai budi kepadaku, bahkan (kalaulah sah dakwaan kamu itu sekalipun maka) Allah jualah yang berhak membangkit-bangkitkan budiNya kepada kamu, kerana Dialah yang memimpin kamu kepada iman (yang kamu dakwakan itu), kalau betul kamu orang-orang yang benar (pengakuan imannya). (17)

Sesungguhnya Allah mengetahui segala rahsia langit dan bumi dan Allah Maha Melihat akan segala yang kamu kerjakan. (18)


Tidak ada apa-apa ulasan yang ingin aku catatkan di sini melainkan memo peringatan buat diri sendiri berkaitan kisah mentaati, mencintai Rasul. Betapa tingginya darjat yang Allah kurniakan kepada Rasullulah, tidak boleh sesiapa meninggikan suara ketika berbicara dengan Rasullulah melebehi suara Rasullulah.

Beruntung mereka-mereka ini>>>>
"Sesungguhnya orang-orang yang merendahkan suaranya semasa mereka berada di sisi Rasulullah s.a.w, merekalah orang-orang yang telah dibersihkan Allah hati mereka untuk bertakwa; mereka beroleh keampunan dan pahala yang besar."


Dan kita juga, Allah mengangkat darjat kita sebagai anak soleh dan isteri solehah apabila kita tidak meninggikan suara kita dengan ibu bapa dan suami. Itulah kemuliaan yang Allah angkat darjat seorang anak dan isteri.Sudah pasti sentiasa mendapat keampunan dari Allah jika kita seorang yang taqwa, sentiasa sabar apabila diuji.

Banyaklagi peringatan yang terkandung dalam surah ini, sebab itu saya letakkan di sini agar mudah untuk saya sendiri mengambil pelajaran yang bersumberkan al-quran.

Ambillah pengajarannya.


Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Wednesday, 12 October 2011

Betapa Sayangnya Allah kepada MakhlukNYA

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته



Surah Al-Balad,ayat 17
Dan dia termasuk orang-orang yang beriman dan saling berpesan untuk bersabar dan saling berpesan untuk berkasih sayang.


Alhamdullilah, hingga hari ini, aku masih bernyawa, masih mampu untuk mengukir senyuman dan masih mampu untuk duduk dengan sempurna dihadapan laptop dan menaip huruf-huruf bagi membina perkataan.


Setiap dinihari aku pasti dihidupkan semula selepas dimatikan buat sementara waktu bagi memberikan jasad dan roh aku berehat. Selepas 24 jam berlalu, pada waktu yang sama samada alarm dipasang atau tidak, aku tetap tersedar dari lena.


Syukur Ya Allah, Yang Menghidup dan Mematikan makhluknya. Kenapa Allah akan menyedarkan aku seawal dinihari, kerana kasih sayang Allah kepada aku. Allah tidak mahu aku rasa menyesal nanti kerana terlewat bangun untuk berkhalwat denganNYA. Tidak ada waktu yang paling syahdu untuk berkhalwat tanpa gangguan melainkan waktu dinihari, subuh sepi tanpa bunyi.


Ketika takbiratul ihram ditegakkan, pasti perasaan betapa Allah sayangkan aku ini menyelinap disanubari. Indah sangat perasaan tu, perasaan disayangi dan perasaan diberikan perhatian.


Ketika siangnya, sebuk dengan pelbagai aktiviti dan agenda, kesabaran tetap ada walaupun diuji berbagai rasa. Memang setiap manusia mudah diserang emosi tanpa ketahuan, namun Allah didik aku dengan membisu seribu bahasa agar lidah terpelihara. Hanya monolog dalam jiwa berkata-kata memohon keampunan dari Allah dan memohon agar dipermudahkan urusan.


Indah rupanya bila dimarahi dan kita mendiamkan diri sehingga sesiapa yang memarahi turut terdiam juga bila syaitan yang menyapa dia tidak dapat membina bara. Itulah hikmat mendiamkan diri apabila dimarahi.


Kepada anak-anak, untuk membina jiwa yang kental, sebenarnya bukan sehari dua, tetapi dari tarbiyah diri bertahun-tahun lalu. Kesusahan dan kesukaran masa lampau, masa silam itulah tarbiyah yang terbaik bagi membina jati diri. Maka jika hari ini, kamu sering diuji, anggaplah tanda Allah sedang mentarbiyah kamu untuk menjadi hampaNYA yang terbaik.


Allah bukan saja-saja memberikan kamu kesusahan dan kesukaran melalui hidup ini, atau mendatangkan masalah kepada kamu tanpa ada jalan keluarnya, tetapi Allah prihatin dengan kamu agar kamu selalu berharap dan memohon kepadaNYA jalan keluar permasalahan itu. Allah mahu kamu selalu mengangkat tangan menadah doa, sellau berbicara denganNYA dan menyampai pengaduan gundah hatimu itu.


Nanti lama- kelamaan kamu akan merasai bahagia itu. Bahagia disayangi dan diberi perhatiaan oleh Allah. Oleh itu, wahai anak-anakku, janganlah mengeluh bila kamu sering diuji, atau keingina kamu belum tercapai, hajat kamu belum tertunai. InsyaAllah dengan kudrat dan iradatNYA,Janji NYA benar, pasti tiba masanya akan tercapai. Maka bersabarlah....


Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.




Wednesday, 7 September 2011

Mengasuh Ikhlas Dalam Diri

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته



Dan dia termasuk orang-orang yang beriman dan saling berpesan untuk bersabar dan saling berpesan untuk berkasih sayang.




Ramai orang selalu berkata, nak buat sesuatu mestilah ikhlas. Kalau tak ikhlas, rugi saja buat kerja sebab tak dapat apa-apa.


Nak tolong orang, sumbang tenaga, sumbang duit, kena ikhlas. Nak tunggu ikhlas tu bila datangnya?


Ikhlas tu bukannya boleh datang begitu saja. Ikhlas mesti dipupuk, mesti diasuh , mesti dibimbing dengan prakatikal yang dimulai dari perkara yang kecik.


Cakap "ambik ni, saya ikhlas beri", memang mudah tapi dalam hati mengharapkan balasan. Atau "saya tolong dengan ikhlas, terimalah". Lepas tu ungkit.


Apa-apa yang kita buat selepas itu diungkit, hangus semua keikhlasan itu.


Jadi bagaimana nak berbuat sesuatu itu dengan ikhlas? Adakah perlu tunggu ikhlas baru mahu bersedekah, baru mahu tolong orang atau apa saja?


Begitu juga dengan solat, mahu tunggu ikhlas dan kusyuk datang baru mahu buat? Kalau begitu, sampai bila pun tak akan dapat melakukan amal soleh dan beribadat sebab nak tunggu ikhlas.


Dalam satu kelas pemurnian hati yang ummi hadiri, dalam membicarakan bab ikhlas ini, tuan guru berkata, " ikhlas itu perlu dipupuk, perlu diasuh, perlu dididik dan dibimbing. Caranya? Kita memulakan dari perkara kecik seperti sedekah 10 sen. Tak ada rasa apa-apa pada nilai 10 sen, jadi kita masukkanlah dalam tabung masjid setiap minggu.


Dari masa ke semasa nilai 10 sen tu,di tambah. Buat dengan berterusan, lama-lama jadi amalan. Lepas tu kita tidak akan ada rasa apa-apa lagi untuk mengharapkan balasan apabila kita beri dalam nilai besar dan beri pada sesiapa saja. Itulah ikhlas...melakukan kerana Allah Redha.


Begitu juga dalam pekerjaan lain seperti menolong orang. Sentiasa berusaha membantu orang walaupun pada mulanya hanya dengan separuh hati. Kita bimbing hati kita untuk terus membantu orang tidak kira apa bentuk pun. Bila berterusan, akan jadi amalan dan kebiasaan. Akhirnya ikhlas akan tiba juga.


Macam kita belajar memasak. Mula -mula tak reti. Dan selalu kita dengar orang kata, makanan beli saja, sebab tak reti memasak. Sampai bila nak reti  memasak, kalau tidak dimulakan. Kenalah mulakan, kena belajar dan berterusan. Masa mula-mula masak, memang tak suka atau buat dengan separuh hati sebab bila masak tak sedap rasanya  dan letih nak berkemas selepas memasak. Tetapi jika berterusan, dari masa kesemasa diperbaiki kesalahan, kesilapan ketika memasak, lama-lama makanan yang dimasak jadi sedap.


Sebenarnya apa juga pun, perlu kepada pentarbiyahan.Sebelum tarbiyah orang lain, tarbiyah diri sendiri dahulu, jadi pengalaman yang pernah kita rasai dan lalui, akan membantu orang lain. Kita akan mudah merasai apa yang dirasai oleh orang lain.


Jadi apa yang ummi tulis ini, adalah dari pengalaman ummi sendiri bagaimana melahirkan rasa ikhlas dalam diri dalam melakukan apa juga pekerjaan seharian samada memberikan sumbangan dalam bentuk buah fikiran, tenaga atau kewangan.


Ummi juga masih dalam proses yang sama untuk memperbaiki diri menjadi HAMBA ALLAH dalam erti yang dikehendaki oleh Allah dan RAsulNYA.


Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Sunday, 10 July 2011

Ketika Degupan Jantung Makin Laju

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته



Maha suci Allah,
Sepenuh timbangan,
Sejauh ilmu,
Sebanyak keredhaan,
Setinggi Arasy,
Tidak ada tempat berlepas dan bersandar,
hanya kepada Allah yang Maha suci,
Allah Yang Tunggal dan tiada yang sejodoh denganNya,
Yang kuasa hanya Engkau Yang Maha Tinggi dan Maha Besar,
Cukuplah Engkau tempat ku berpegang,
Engkau sebaik-baik tempat ku berpegang
dan tempat ku meminta pertolongan.




Semalam, jam 10.14 malam dah shutdown laptop. Selalunya kalau mata belum nak lena, ummi tak shutdown awal laptop ni. Tetapi semalam, tiba-tiba dada di bahagian kiri rasa sakit , degupan jantung dan nafas laju. Rasa berdebar-debar.


Bila keadaan ini terjadi, pantas ummi shutdown laptop dan bawa diri ke katil, rehat dan berbaring. Tangan kiri sudah mula lenguh dan jari-jari rasa macam kebas. Simpton apa tu?


Bagi yang pernah mengalami, tahulah itu adalah simpton serangan jantung. Memang datangnya secara tiba-tiba tanpa amaran. Ummi ambik langkah awal dengan merehatkan diri agar tidak menjadi lebih teruk.


Kenapa?


Aku tak mahu mati ketika suami tak ada di sisi. Walaupun semua tahu jika ajal sudah tiba, malaikat Izrail sudah beri salam, walaupun sesaat tidak akan berubah masanya. Ini cuma permohonan yang sering terdetik dalam hati, memohon kepada Allah, jika tiba masa roh dan jasad terpisah, ambiklah ketika aku dipangkuan zaujku.


Padahal, sebelum suami berangkat ke Masjidil Haram Jumaat minggu lepas (1 Julai 2011) ummi sudah mohon zauj ampunkan segala dosa dan keredhaannya sebagai isteri. Ummi masih mengharap juga untuk mati dipangkuannya , nanti dia yang memandikan, mengkafan, mengsolatkan dan mengkebumikan.



Berbaring dalam keadaan relax, sambil jari kanan menaip sms kepada seorang doktor untuk kepastian. Walaupun ketika itu, debar makin kuat, dengup jantung , makin laju. Ya, dah lebih satu tahun selepas ummi buat angiogram pada 12 januari 2010.


Dan juga dipenjuru mata sudah terbit air mata , teringatkan seorang anak yang masih mendambakan perhatian dan kasih sayang secara maya. Ikatan yang tak ada tali tetap terjerut kukuh di sanubari. Sukar untuk dirungkai ikatan ini.


Mungkin memerlukan pertolongan, ummi sms juga seseorang itu teman tidor disebelah, mana tahu ada kecemasan, tapi tiada respon. Hampir terlelap Abdullah yang turun untuk minum air datang menyelimutkan ummi yang tak sempat berselimut dan dia baring disebelah hingga pagi menemankan ummi, mana tahu keadaan ummi makin teruk. Alhamdullilah, keadaan stabil dan ummi dapat juga bangun dan berjalan pada pukul 2.30 pagi.


Syukur Ya Allah, masih lagi memanjang usiaku, memberikan aku peluang untuk bangun mengabdikan diri kepada MU.




Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.




Saturday, 9 July 2011

Bila Jatuh Tersungkur

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته



Maha suci Allah,
Sepenuh timbangan,
Sejauh ilmu,
Sebanyak keredhaan,
Setinggi Arasy,
Tidak ada tempat berlepas dan bersandar,
hanya kepada Allah yang Maha suci,
Allah Yang Tunggal dan tiada yang sejodoh denganNya,
Yang kuasa hanya Engkau Yang Maha Tinggi dan Maha Besar,
Cukuplah Engkau tempat ku berpegang,
Engkau sebaik-baik tempat ku berpegang
dan tempat ku meminta pertolongan.



Lebih 2 bulan laman ini tidak kirim apa-apa penulisan. Kesibukan berlari di dunia di dalam mengejar kehidupan akhrat melupakan laman ini seketika. Mentarbiyah anak-anak di dalam pengurusaan rumah tangga, pengurusan bayi dan pengurusan masa memerlukan komitmen yang tinggi.


Bukan bermakna apabila anak-anak telah dikahwinkan, ibu bapa boleh melepaskan mereka begitu sahaja. Sebagai ibu bapa, masih perlu memantaau perjalanan rumah tangga mereka dan sekiranya memerlukan nasihat, tunjuk ajar dan bimbingan, perlu segera dihulurkan.


Mentarbiyah anak-anak untuk membentuk masyarakat muslim bermula dari sebelum kelahiran mereka dan berterusan sepanjang masa. Walaupun telah beranak pinak. Ziarah menziarahi, saling berkunjungan adalah kaedah mentarbiyaah paling mudah. Tidak semestinya mengharap anak-anak kerap balik menziarahi ibu bapa. Ibu bapa juga boleh menziarahi mereka, dimana kita boleh melihat cara kehidupan mereka selepas berumah tangga. Ini mudah untuk memberikan tunjuk ajar dan bimbingan. Bukan bermakna kita mengawal rumahtangga mereka. Kita hanya memberikan garis panduan  dan nasihat  yang berlandakan syariat  agar sering dipatuhi.


Dan di dalam kita berlari mengejar akhirat, ada kala dan ketika kaki tersandung, adakala tersungkur dan adakala terduduk. Bila sudah tersungkur, terjatuh atau terduduk, mesti berusaha untuk bangun. Jangan sekali-kali biarkan diri, bila dah jatuh tu terus terlantar tanpa usaha untuk duduk dan berdiri.


Allah kurniakan akal untuk berfikir, doa untuk bermunajat, memohon pertolongan Allah menunjukkan jalan keluar segala permasalahan kehidupan. Selalulah berdoa dengan penuh yakin bahawa Allah akan berikan apa yang kita hajat pada masa dan ketika yang Allah kehendaki, bukan pada masa dan ketika kita kehendaki.


Apabila diberikan nasihat, jangan buat tak hirau, jika diberikan panduan jangan ambil mudah. Sebaliknya berfikir dalam keadaan tenang, jangan sekali-kali membuat sesuatu keputusan dengan terburu-buru dan tidak berbincang. Jika tidak tahu, bertanya. Ini adalah satu pentarbiyahan yang paling mudah dalam membina rumah tangga harmoni dan bahagia di landasan agama. InsyaAllah...



Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.






Thursday, 5 May 2011

Berhati-hati Dengan Lafaz Zihar

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

 

Maha suci Allah,
Sepenuh timbangan,
Sejauh ilmu,
Sebanyak keredhaan,
Setinggi Arasy,
Tidak ada tempat berlepas dan bersandar,
hanya kepada Allah yang Maha suci,
Allah Yang Tunggal dan tiada yang sejodoh denganNya,
Yang kuasa hanya Engkau Yang Maha Tinggi dan Maha Besar,
Cukuplah Engkau tempat ku berpegang,
Engkau sebaik-baik tempat ku berpegang
dan tempat ku meminta pertolongan.



Syukur ke hadirat Allah Ta'al yang memberikan limpah kurnia NYA kepada kita semua. Semalam ummi tuliskan Amiratun Nazihah telah pergi ke hospital pada jam 2.30 pagi kerana mengalami tanda-tanda untuk melahirkan anak.


ALhamdullilah, Amiratun Nazihah selamat melahirkan anak pada jam 11.30 pagi pada 4 Mei 2011 bersamaan 1 Jamadil Akhir 1432 H di Hospital Tengku Ampuan Rahimah, Klang, Selangor. Jadi anak negeri Selangor. Mak lhair di Johor, ayah lahir di Perak.


Bertambah seorang lagi ahli keluarga Othman. Tahun lepas bertambah 3 orang, perkahwinan 3 orang anak, membawa 3 orang menantu. Tahun ini, sehingga dipertengahan tahun telah bertambah 2 orang cucu. Semoga keluarga ini telus mendapat hidayah, inayah, rahmat dan kurnia dari Allah hingga akhir hayat di dunia dan akhirat.


Dengan kelahiran cucu perempuan ini, ada perkara yang ingin ummi ingatkan kepada semua pihak. Memang anak-anak yang dilahirkan sedikit sebanyak akan mengambil iras wajah ibu ayah, datok atau neneknya. Jika seorang anak perempuan, ayah anak itu perlu berhati-hati dalam mengungkapkan kata-katanya. Takut sangat berlaku kesilapan atau kesalahan tanpa sedar. Terzihar isteri tanpa niat kerana tidak tahu.



Zihar pada segi istilah syarak, ertinya suami yang menziharkan juzuk tubuh badan isterinya dengan mahram suami dengan mana-mana anggota lahirnya. Namun demikian tidaklah sampai jatuh talak sehingga menyebabkan pasangan suami isteri itu mesti bercerai tetapi hukuman tetap dikenakan bersabit dengan kesalahan tersebut. Allah swt telah berfirman (Surah Al-Mujadalah : ayat 2)yang maksudnya:


"Orang-orang yang menziharkan isterinya di antara kamu, (menganggap isteri sebagai ibunya) padahal tiadalah isteri mereka itu ibu mereka. Ibu-ibu mereka tidak lain hanyalah wanita yang melahirkan mereka. Dan sesungguhnya mereka sungguh-sungguh mengucapkan satu perkataan yang mungkar dan dusta. Dan sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun"


"Allah sekali-kali tidak menjadikan di dalam rongganya, dan Dia tidak menjadikan isteri-isterimu yang kamu zihar itu sebagai ibumu, dan Dia tidak menjadikan anak-anak angkatmu sebagai anak kandungmu sendiri."



Jatuhnya hukum zihar itu apabila telah memenuhi empat rukun:

1. Suami yang sah.
2. Isteri yang sah (belum tertalak atau isteri yang sudah tertalak tetapi masih dalam talak raji iaitu isteri yang masih di dalam iddah).
3. Orang yang diziharkan dengan isterinya itu (mahram suami).
4. Lafaz zihar samada secara terang-terangan atau sindiran, melalui tulisan atau bahasa isyarat kepada orang bisu dengan syarat isyarat itu boleh difahami.


Siapa mahram suami? Sila rujuk di sini : Mahram Suami


Di sini biarlah saya jelaskan mengenai lafaz zihar terlebih dahulu kerana berapa ramai manusia yang menanggung dosa zihar berkaitan dengan kecuaian ketika melafazkan kata-kata kepada isteri.

Adapun lafaz yang membawa kepada zihar ke atas isteri, amat mudah berlaku. Selalunya di awal perkahwinan suami suka menatap wajah isteinya, maklumlah baru berkenalan. Ketika itu semuanya dipandang indah. Tanpa disedari terkeluarlah kata-kata, Muka Ayang ni saling tak tumpah macam muka ibu abang. Isteri yang jahil tersenyum bangga menerima pujian suami.

Kadang-kadang tu, bila saja anak perempuannya lahir tak habis-habislah orang memuji kecantikannya. Hati ibu mana tidak gembira bila anak dipuji demikian.

Untuk lebih menyakinkan lagi isteri pun sibuklah bertanya kepada suaminya, Bang, bang, betulkah rupa saya ni macam rupa anak kita? "Ya", Jawab suami ringkas. Sepatah perkataan, "Ya" sudah cukup menjatuhkan hukum zihar ke atas isteri kerana suami telah menyerupakan isteri dengan anak kandungnya.


Begitu juga perumpamaan antara isteri dan ibu atau muhram suami, sedarkah kita bahawa dengan kata-kata pujian ini boleh menyebabkan dosa besar terhadap suami kerana telah menyamakan wajah isteri dengan wajah ibu atau muhramnya.

Punca berlakunya itu kadangkala bermula dari kesalahan isteri sendiri. Mulut terlalu peramah tanya itu ini sehinggalah tidak disedari terlafaznya kata-kata zihar dari suami.

Katakanlah, seorang anak perempuan yang baru lahir ada saja mewarisi baka ibu dan ayah atau datuk neneknya.

Boleh jadi bibirnya serupa dengan bibir ibunya atau mukanya seiras dengan muka ibunya. Akibat dari itu kadang-kadang bila seorang suami melihat isterinya tercetuslah di hatinya kata-kata: hidung isteri aku ini macam hidung anaknya.


Belum jatuh zihar kalau baru terdetik di hati kerana syarat zihar itu dengan berlafaz. Jadi sebagai suami kenalah berhati-hati bila melihat tubuh isteri. Sekiranya ada yang serupa dengan ibunya atau ibu saudaranya atau dengan anak perempuannya mahupun lain-lain muhram suami, jangan sekali-kali dilafazkan dengan mulut.

Kalau hati membenarkannya biarkan ia tersimpan di hati. Kalau dilafazkan maka akan berlakulah zihar ke atas isterinya dan lafaz yang seperti ini adalah lafaz yang nyata.

Erti zihar itu ialah kata-kata yang menyerupakan seluruh anggota badan isterinya dengan anggota badan orang-orang yang muhram suami, seperti mulut, mata, kepala, hidung, telinga, bibir, muka, tangan, perut, pusat, kaki dan sebagainya.

Anggota-anggota yang menjadi perhiasan seperti rambut, bulu ketiak dan sebagainya termasuk anggota batin seperti jantung, hati, akal, air mata, air liur, peluh dan sebagainya, kalau disebut, ia tidak termasuk dalam lafaz zihar.


Demikianlah perkara-perkara yang menjadi syarat-syarat atau rukun dalam menjatuhkan hukum zihar ke atas seorang isteri. Oleh itu, suami hendaklah berhati sungguh-sungguh dalam hal ini kerana apabila isteri telah terzihar, perbuatan itu adalah satu kesalahan, satu dosa dan kemungkaran.

Kalau tidak disedari, akan membawa kepada kerosakan dan kecelakaan rumahtangga. Dari dosa yang satu itu, ia akan membabitkan lain-lain dosa hinggakan apabila dosa-dosa itu berpanjangan, rumahtangga boleh porak peranda. Tidak ada keberkatan dan tidak ada rahmat daripada Allah swt. Akibatnya, kalau sampai mati tidak kita sedari, masuk nerakalah kita.

Suami yang telah menziharkan isteri itu di samping melakukan dosa dan kemungkaran, suami adalah dilarang oleh Allah swt mencampuri gauli isterinya. Kalau sekiranya suami tidak menyedari tentang telah berlakunya zihar, suami pun menggauli atau mensetubuhi isterinya, suami telah melakukan satu perbuatan dosa kerana melanggar larangan Allah swt. Inilah yang
dikatakan dosa yang bersambung-sambung.


Kerana itu, apakah yang mesti dibuat oleh seseorang itu sekiranya dia telah menziharkan isterinya? Apakah caranya hendak rujuk kembali daripada perbuatan itu. Firman Allah swt dalam surah Al-Mujadalah : ayat 3,4 yang bermaksud:


"orang-orang yang telah menziharkan isteri mereka dan kemudian mereka hendak menarik kembali apa yang mereka ucapkan itu, maka (wajib atasnya) memerdekakan seorang budak sebelum kedua suami isteri itu bercampur. Demikianlah yang diajarkan kepada kamu dan Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan."

Dan di dalam firman yang berikutnya, Allah berkata lagi:


"Barangsiapa yang tidak mendapat budak (hamba) untuk dimerdekakan, maka wajiblah atasnya (suami) berpuasa dua bulan berturut-turut sebelum keduanya bercampur. Maka siapa yang tidak kuasa, Wajiblah atasnya memberi makan 60 orang miskin. Demikianlah supaya kamu beriman kepada Allah dan Rasulnya. Dan itulah hukum-hukum Allah dan orang-orang kafir ada baginya siksaan-sikaaan yang amat pedih."


Melalui ayat di atas dapatlah difahami turutan denda yang dikenakan. Untuk membayar denda tersebut, suami itu tidak boleh memilih mana-mana yang dia suka.

Katalah dirasakannya mudah untuk membeli beras mengikut kadar yang telah ditetapkan. Cara ini adalah salah, sebaliknya setiap yang bersalah mestilah mengikut susunan denda yang ditetapkan oleh Allah.

Syarat yang pertama sekali, memerdekakan seorang budak atau hamba. Syarat ini sudah tentulah tidak boleh dilakukan pada hari ini kerana perbudakan atau perhambaan sudah tidak ada lagi. Dengan sendirinya syarat pertama ini menjadi mansuh. Maka seorang suami itu mestilah menjalani syarat yang kedua.

Syarat yang kedua pula iaitu dia mestilah berpuasa selama dua bulan berturut-turut. Sebelum dia menghabiskan puasa dua bulan berturut-turut ini, dia belum boleh menggauli atau mensetubuhi isterinya.

Tidak boleh puasa itu tertinggal walau satu hari pun dalam turutan 60 hari itu. Misalnya kalau di hari yang ke 57 iaitu suami diserang sakit, lalu tidak berpuasa, dia wajib mengulangi kembali puasanya dari awalnya. Puasanya yang sebelum itu dikira batal dan dia mesti mengulang kembali puasa itu bertolak dari mula.

Kalau dia berpuasa juga hingga boleh memudaratkan kesihatan diri (termasuk juga memudaratkan diri dengan menanggung bersangatan nafsu syahwat) maka bolehlah dia beralih kepada syarat ketiga.

Syarat yang ketiga pula iaitu membayar 60 cupak beras kepada 60 orang fakir miskin yang layak menerima zakat fitrah. Jika tidak mampu memberi sekaligus, bolehlah diansur-ansurkan. Misalnya, hari ini dia keluarkan lima cupak beras untuk lima orang fakir miskin. Hari akan datang dia beri lagi sepuluh cupak kepada sepuluh orang fakir miskin lain. Begitulah keadaannya sehingga selesai tuntutan tersebut. Setelah tamat segala pembayaran maka barulah boleh digauli isteri seperti biasa.


Nanti ada pula orang yang akan berkata, kalau hukuman sudah terlalu berat hingga tidak dapat hendak dilaksanakan, maka lebih baiklah ceraikan saja isteri itu. Allah amat murka kalau suami menceraikan isterinya sebagai mengambil jalan singkat untuk menggantikan hukuman denda yang mesti dibayar itu.

Allah sekali-kali tidak membenarkan demikian, kerana penceraian yang Allah galakkan atau yang Allah redhakan ialah perceraian yang wajib atau sunat, seperti dalam bab perceraian yang akan saya huraikan sedikit masa lagi dan akan dimuatkan ke dalam ruangan ini nanti. Sudahlah dosa pertama tidak ditebus ditambah pula dengan dosa menceraikan isteri.

Tidak gugur hukum kifarah zihar walaupun suami menceraikan isterinya dengan talak satu (dengan harapan agar dapat rujuk kembali). Kalau dirujuk kembali setelah tamat iddahnya maka jadilah pergaulan keduanya sebagai zina. Berlipat gandalah dosa yang dilakukan selagi denda yang pertama belum dijelaskan.

Hukum zihar tidak akan berlaku, sekiranya isteri yang menziharkan suami. Misalnya, isteri yang melafazkan, muka abang macam muka ibu atau lain-lain lafaz yang menyerupakan suami dengan lain-lain yang menjadi muhramnya.

Akhir kata dari saya di dalam kita membina rumahtangga bahagia, suami isteri mestilah berhati-hati di dalam mengeluarkan kata-kata. Isteri jangan suka bertanya itu dan ini mengenai peribadinya jikalau ada persamaan dengan ahli keluarga suami atau muhram suami. Bimbang kalau suami terlepas cakap mengakibatkan jatuhnya hukuman zihar. kadang-kadang kerana kelancaran mulut isteri, suami pula yang menjadi mangsanya.


Untuk lebih jelas , boleh di rujuk di sini : Hukum Zihar Bukan Soal Remeh


Kenapa ummi bangkitkan isu ini hari ini? Ini kerana ummi sendiri melihat anak yang dilahirkan oleh Amiratun Nazihah, persis seperti ketika Amiratun Nazihah ketika bayi. Ummi amat takut sekiranya suaminya mengiakan  bila dia melihat wajah anaknya itu. dan secara tak sengaja berkata wajah anak mereka sangat serupa wajah isterinya. Memang pun wajah puteri mereka persis wajah Amiratun Nazihah, ibu bayi itu.


Entri ini adalah peringatan untuk semua.Ramai orang yang tidak tahu hal ini,maka kewajiban ummi untuk menyampaikan dan memperingatkan. Semoga kita terhindar dosa-dosa yang tidak disedari dan disengajakan.









Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.



Wednesday, 4 May 2011

Bila Rindu Makin Membukit



بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركات


Hari ini, mak ayah Ali Abdul Jabbar pergi menduduki peperiksaan akhir. Rutin ummi, selepas solat subuh, jerang air yang mengandungi daun-daun herba untuk dijadikan mandian orang lepas bersalin. Masak beras untuk diberikan kepada perempuan lepas bersalin makan nasi panas di pagi hari. Tujuannya supaya angin tidak masuk dalam badan.


Selepas angah dan isterinya pergi, tinggallah ummi berdua saja. Jam 2.45 pagi subuh tadi, Nazihah mengadu sakit dan ada tanda-tanda untuk bersalin. Selesai solat, mereka (Nazihah dan suaminya) terus bergerak pergi ke Hospital Klang.


Setakat ini, belum ada khabar berita lagi tentang Nazihah. Ummi di rumah hanya menunggu khabar saja.


Bila Ali terjaga dari tidornya, ummi terus susukan dahulu sementara menunggu air masak. Lepas menyusukan Ali, barulah mandikan Ali dengan air suam. Suka benar Ali mandi. Langsung tak ada bunyi apa-apa. Memang Ali suka air. Sekejab nanti lepas mandi, perutnya sudah kenyang, pasti Ali tidor lagi.



Ini lah masanya opah sempat untuk menulis. Letak Ali di riba, opah menaip,menekan papan kekunci. Sebab itu opah tak pernah rasa sunyi berseorangan diri.

Lena Ali pangkuan opahnya.


Tak ada perkara yang serabut untuk difikirkan, tak ada ruang untuk rasa kesunyian. Ada saja perkara mahu dibuat dan ditulis. Agaknya makin usia meningkat makin banyak perkara yang dilupakan.



Cuma satu yang tak pernah Ummi lupa, berdoa. Ummi sentiasa ingat pada anak-anak, terutama 'my beloved son' yang jauh di mata, dekat di hati. Biar pun terasa lama tidak berhubung tetapi kasih sayang pada dia subur segar di hati.


Ummi bukan jenis suka mendesak, walaupun rindu, tetapi dibiarkan masa menawarkan rindu itu. Mak mana tidak rindu pada anaknya, tambahan anak yang duduk istimewa dan indah di dalam hatinya. Moga Allah akan memberikan masa dan peluang untuk bertemu juga suatu hari nanti. Maknya faham perasaan, situasi dan emosi anaknya. Maka dibiarkan saja rindu itu membukit dikalbu.

Semoga Allah sentiasa memelihara iman kami dan merahmati kami semua  di dunia  dan akhirat.




Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.





Tuesday, 3 May 2011

Arabic Food


بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركات


Setelah sekian lama tinggal di Setia Alam, hari ini baru ummi berkesempatan keluar rumah untuk membayar beberapa bil di bank. Itu pun keluar membayar kerana staf bank yang rajin-rajin belaka menuntut penjelasan beberapa hutang pembiayaan yang sepatutnya ummi jelaskan sebelum 30 haribulan pada setiap bulan.


Memang ummi amat malas untuk keluar kemana-mana. Faktor utama ialah kena turun tangga dan baliknya nanti kena daki tangga pula untuk sampai ke rumah.


Faktor lain,zauj tak ada, hati tak ceria dan gembira untuk kemana-mana seorang diri walaupun kereta kesayangan ummi, ford linx ada dan keizinan zauj memang diperolehi.


Hari ini terpaksa keluar juga, mujur Nazihah yang  sarat hamil  telah balik awal dari Klinik Ibu Hamil masih larat untuk turun tangga  untuk  menemankan ummi.


Shah Alam bukan tempat kebiasaaan ummi. Kalau sendirian mungkin saja ummi sesat, tambahan jalan di sini kebanyakkan sehala. Sampai di Seksyen 9 Shah ALam, ummi mencari-cari lokasi Bank Rakyat. Sambil memandu, memandang kiri kanan melihat-lihat kedudukan bank. Tiba-tiba ternampak satu papan tanda besar "Arabic Food". Terdetik di hati ingin singgah selepas selesai urusan bank.


Hampir satu jam di Bank Rakyat, jam menunjukkan hampir pukul 1.00 tengah hari. Sedang molek lah untuk ummi cari semula bangunan yang bertulis "Arabic Food" tadi tu. Nak tengok apa makanan yang dihidangkan di situ. Terkenang ummi saat bersama zauj ketika di Arab Saudi.


Seperti orang berbulan madu, semasa di Arab Saudi, untuk mengerjakan haji, kami sentiasa jalan berdua-duaan kemana sahaja. Tambahan ketika di sana, orang ramai dan sesak, bila berjalan dengan zauj sentiasa berpegangan tangan atau berkepit. Langsung tidak boleh berenggang atau berjauhan.


Walaupun makanan di sediakan oleh pihak pengurusan Tabung Haji,  kami masih mencari makanan di restoren-restoren Arab dan Turki. Zauj nak bagi ummi merasai makanan arab yang dia selalu makan ketika dia belajar di Mesir dahulu. Selepas tamat belajar, zauj sempat mengembara ke beberapa negara Arab hingga ke Turki.


Seronoknya ummi ketika itu, tidak dapat digambarkan. Hingga sekali lagi Allah jemput ummi dan zauj dan berpeluang pergi sekali lagi ke Arab Saudi . Puas kami berbulan madu berdua-duaan. Sama-sama mendaki Jabal Rahmah. Melihat tempat pertemuan Nabi Adam dan Siti Hawa. Itulah anugerah kasih sayang dan cinta yang Allah letakkan di dalam hati kami. Bersaing untuk mencari redha Allah. Sama-sama melangkah untuk ke menuju Allah bersama keluarga.

Suasana dalam restoren 'Arabic Food'

 



Eh...jauh pulak bercerita.  Nostalgia terimbau bila lihat papan tanda "Arabic Food".


Yang ummi nak ceritakan ialah,selepas selesai urusan di Bank Rakyat, ummi dengan Nazihah yang sarat hamil pergi ke restoren Arabic Food tu. Nak lihat jenis makanan dan suasana dalam restoren tu.




Semangkuk Zaitun hijau


Pergi tengah hari, penuh juga dengan pelanggan. Ada berbagai menu makanan dari Timur Tengah. Ummi teringat nasi arab dengan ayam panggang. Nazihah order kambing bakar. Selain nasi arab, ummi order juga buah zaitun dan arabian coctail. Buah zaitun memang kegemaran ummi  sekeluarga.Semua anak beranak pandai makan buah ini. Buah ini memang mahal,  tetapi kerana enak dan lazat, beli juga.



15 minit menunggu, hidangan sampai. Makan berdua saja. Betul-betul nostalgia, kenangan masa di Arab Saudi terimbas kembali. Berdua menikmati hidangan yang mahal. Heehehe... nak tahu harga sepinggan nasi Arab tu, RM 25.00 , arabian coctail segelas RM 12.00, sepinggan kebab RM 20.00 dan semangkuk buah zaitun RM 6.00. Dah masuk restoren tu,tak kan nak keluar lagi. Lagi pun ummi bawa orang sarat hamil... kena duduk dan order juga makanan walaupun mahal.




Kambing panggang



Itulah kenangan bersama Nazihah, menikmati makanan arab di restoren Arab. Cuma sayangnya pekerja restoren itu kebanyakkannya orang luar, orang Myanmar selain orang arab, agaknya kaum kerabat pemilik restoren.


Moga-moga suatu hari nanti, nak ajak zauj pergi berdua makan di restoren ni...






Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

Sunday, 1 May 2011

Mati itu Pasti


بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركات



1 Mei, Ahad, ketika semua orang sedang bersantai-santai cuti hujung minggu,   selepas solat subuh, sedang ummi duduk mengadap laptop, telefon berbunyi. Panggilan dari zauj mengkhabarkan ibu saudara sepupu sebelah mak zauj meninggal dunia di Tanjong Karang,Selangor.


Oleh kerana ummi berada di Setia Alam, zauj minta ummi pergi berziarah ke sana. Ummi ajak Nazihah dan suaminya pergi. Nak ajak angah, angah perlu berada di rumah untuk menguruskan isteri yang baru bersalin dan bayinya.


Seawal pukul 7.30 pagi, kami mula bergerak menuju ke Tanjong Karang. Melalui Pekan Meru, Kapar, Jeram dan Kuala Selangor sebelum tiba di Tanjong Karang. Tiba di Pekan Tanjong Karang, kami singgah dahulu di pekan pagi untuk bersarapan. Memang kami belum bersarapan apa-apa lagi sejak subuh lagi di rumah.


Rezeki kami, singgah di pekan pagi Isnin, bertemu dengan makanan tradisional jawa. Soto dan pecal. Sedapnya makan makanan yang dibuat oleh orang jawa. Pecal ni susah nak dapat, sebab menggunakan tauge ekor pendek yang dibuat sendiri.


Lepas bersarapan barulah kami meneruskan perjalanan ke Sg Sireh. Jenazah telah dimandikan dan masa kaim tiba sedang dikapan. Arwah meninggal pada petang sebelumnya kerana sesak nafas. Selamas sebelummeninggal arwah hanya tinggal berdua beranak dengan anaknya OKU, down sindrom. Suami arwah meninggal 2 tahun lalu kerana sakit tua.


Ummi bertanya pada anaknya yang down sindrom, kini berusia 28 tahun, memang kenal ummi sebab sebelum ini, ummi dan zauj serta anak-anak sering menziarahi mereka se keluarga.

"zakiah, mak kenapa?"

"mak dah meninggal, " kata Zakiah dengan loghat yang sukar difahami.

"Zakiah nak tinggal dengan sapa lepas ni? Jomikut kakak balik Johor, tinggal dengan kakak,mahu?"

"nanti pakat-pakat", kata Zakiah.

Hmm... cerdik juga dia menjawab soalan. Mungkin ada yang tolong bagitahu dia,nanti pakat-pakat dengan abang kakaknya.


Hari ni,mungkin Zakiah tak tahu makna meninggal tu, dia kelihatan gembira dan ceria sebab lihat ramai orang datang seseolah hari raya.Tambahan semua yang datang berikan duit pada dia. Esok lusa, mesti dia cari maknya.


Semua yang hidup pasti mati. Cuma tidak tahu bila masa dan ketikanya.Sama seperti melahirkan anak, tak tahu bila masa dan ketika bayi dalam kandungan akan dilahirkan. Tarikh yang doktor beri hanyalah sebagai panduan dari kajian dan tafsiran al-quran.


Begitu juga dengan jodoh dan rezeki. Semuanya adalah dalam urusan Allah, tak ada seorang manusia pun yang tahu apa yang terbaik Allah rancangkan buat hambaNYA. Sebagai hamba,kita hanya diperintah untuk taat dan mengabdikan diri kepada NYA.


Ntah esok atau lusa, kita akan menyusul pula menuju ke alam kubur. Selalunya kalau kita bermusafir, kita buat persediaan dan persiapan. Ada bekalan...


Bagaimana persiapan kita menuju kepada Allah yang perlu melalui beberapa alam. Selepas alam roh, alam rahim, alam dunia , alam kubur (alam barzakh) alam akhirat untuk bicara di Padang Mahsyar, barulah kita ditempatkan alam yang kekal abadi, samada syurga atau neraka. Selagi tidak syirik,masih beriman walaupun senipis kulit bawang, selepas menerima hukuman di neraka, akhirnya akan dibawa ke syurga juga.

Syurgalah tempat yang kekal abadi. Adakah masuk syurga kerana amal ibadah atau kerana rahmat Allah? Boleh rujuk dan baca di sini . Mengingati Mati dan Masuk Syurga Dengan Rahmat Allah?




Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.




Tuesday, 26 April 2011

Ingatkan Nak Berziarah Saja...

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركات



Lama cuti dari menulis entri di mana-mana website dan laman blog disebabkan oleh keadaan tapak tangan dan jari yang belum pulih sepenuhnya. Selepas pembedahan A 1 Pulley release, tapak tangan berbalut dan luka jahitan belum sembuh sepenuhnya. Jari juga masih belum boleh diaktifkan untuk menaip aksara di papan kekunci laptop ini.


Tapi hari ni tergerak hati kerana rindu untuk menulis sesuatu. Rasanya banyak sangat perkara yang tersimpan di minda ini, takut semuanya lupa akhirnya. Memang pun sejak usia makin bertambah bilangannya, space memory makin berkurang dan mudah lupa. Dan untuk recall semula amatlah payah.


Untuk menulis perkara yang sudah berlalu perlu kena pada masa dan ketika yang sesuai dengan entri. Entri hari ini cuma sedikit perkongsian berita gembira. Kelahiran seorang lagi umat Nabi Muhammad SAW.


Bulan April ini saja setiap minggu ummi dengan zauj datang ke Setia Alam. Kebetulan zauj ada kelas dengan pelajar PJJ UTM berpusat di Klang. Menyelia PSM pelajar SPI. Maka selalu zauj datang bertemu mereka.


Baru ini kebetulan anak saudara zauj berkahwin di Dewan Kem Wendiburn,Setapak. Anak saudara zauj seorang tentera darat. Kami sampai malam Jumaat malam Sabtu. Sabtu walimahnya. Ummi pergi bersama anak menantu. Najdah dengan anak-anak, Nazihah, angah dan Afifah(menantu).


Selepas majlis walimah, kami berkumpul di rumah anak saudara tu. Ramai adik beradik zauj yang jauh-jauh datang. Berkumpul mengeratkan hubungan persaudaraan.


Menjelang maghrib sampai di rumah. Lepas solat maghrib, ummi dengan anak-anak penyediakan makan malam dan makan bersama.


Selepas itu , berehat. Tiba-tiba Nur Afifah rasa seperti tidak selesa perutnya. Rasa sakit dan contraction di rahim sudah dirasai dari pagi lagi. Malam tu, jam 10, ummi suruh suaminya (angah, anak ummi ) bawa Nur Afifah ke Hospital Tengku Ampuan Rahimah , Klang. Sekadar untuk pengesahan, adakah sudah tiba masa untuk melahirkan anak-anak atau tanda-tanda palsu sahaja.


Jam 11.00 malam sampai di Hospital Klang, diperiksa dan disahkan akan melahirkan anak dalam masa beberapa jam lagi. Terus Nur Afifah di bawa masuk ke Dewan Bersalin. Jam 1.32 pagi, Ali Abdul Jabbar selamat dilahirkan.


Selepas di bersihkan, jururawat memanggil angah, untuk mengazankan anaknya. Diazan pada telinga kanan dan diiqamatkan ditelinga kiri. Bayi diberikan kepada ibunya, untuk di susukan dengan susu awal ibu. Susu awal ibu yang di panggil kolestrum.


Apa kolestrum tu? Kolestrum ialah susu awalan yang dihasilkan oleh ibu-ibu dalam 2 hingga 3 hari selepas melahirkan anak yang berkuantiti kecil (20-30 ml) bagi setiap susuan. Warnanya, pekat dan kuning . Kolestrum ni sangat baik untuk baiki usus kecil bayi, cegah cirit-birit dan kuatkan lagi sistem imunisasi bayi yang baru lahir. Walaupun tak banyak, tapi janganlah risau sebab ia cukup untuk keperluan bayi kita. Sudahlah kaya dengan zat makanan ditambah lagi dengan antibodi. Rugi tak bagi,kan?



Ali Abdul Jabbar selamat dilahirkan pada pukul 1.32 pagi Ahad, 24 April 2011 bersamaan 21 Jamadil Awal 1432H dengan berat 2.4 kg. Selepas dilahirkan ramai yang datang menziarahi sibayi dengan doa-doa yang baik.


Bayi ibarat kain putih yang bersih. Mulutnya harum. Kulitnya halus dan lembut. Ummi memang gemar mencium bau mulut bayi. Harum, ada orang tua-tua berkata ibarat bau syurga. (sapa pernah cium bau syurga?)


Niat di hati ingin membuat aqiqah pada hari ke 7, tetapi disebabkan Nazihah masih belum bersalin, maka ditunggu untuk mengadakan aqiqah bersama-sama anaknya nanti.


Jadi pada hari ke 7,(Sabtu, 30 April 2011) diberikan nama, dicukur rambut dan mak mertua angah buat pulut kuning dengan kari daging. Menjamu sesiapa yang datang berziarah. Alhamdullilah,ramai yang datang.


Hari Ahad, 4 orang Al-Hafiz datang berziarah. Moga barakah mereka  melimpahi kepada bayi  ini. Mereka Mendoakan yang baik-baik, antaranya "Semoga Cucu Ummi menjadi anak yang soleh, dan dapat berjuang untuk agama Allah... Amin....


Begitulah kisah,yang membawa ummi tinggal semestara di Setia Alam. Allah memudahkan urusan, asalnya ummi datang ke Setia Alam untuk menghadiri walimah anak saudara zauj, tiba menantu ummi bersalin awal dari jangkaan doktor.


Oleh kerana anak dan menantu akan menduduki peperiksaan akhir , pada hari ke 5 selepas melahirkan anak, maka zauj minta ummi tinggal di sini menemankan mereka disamping memberikan tunjuk ajar bagaimana menguruskan bayi baru lahir. Ummi ajar angah cara-cara memandikan bayi, termasuk membedong bayi.


Alhamdullilah, bayi kecik ini mudah diuruskan. Tidak banyak ragam dan masalah. Sihat dan cepat membesar. Moga menjadi anak yang soleh.



Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.