BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Monday, 28 March 2011

Merenung Kebesaran Pancaindera Ciptaan Allah

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Jari manis yang sakit

Tidak cukup hanya kita yang menjadi baik tetapi berilah kebaikan. Ingatlah, tangan yang menghulur bunga mawar, akan lebih dahulu harum baunya. Jika kita menghulur kebaikan, kebaikan itu akan pulang semula kepada kita. Walaupun mungkin kebaikan kita tidak akan mengubah orang lain yang tetap bersikap negatif terhadap kita, namun kebaikan itu sebenarnya telah pun menggembirakan dan menenangkan diri kita sendiri.




MANUSIA makhluk menakjubkan yang Allah letakkan kepada mereka banyak rahsia kekuasaan Ilahiyah dan tempat melahirkan inayah ketuhanan-Nya.


Mereka dipilih Allah sebagai khalifah untuk memakmurkan bumi seperti firman-Nya: “Dan Dialah yang menjadikan kamu khalifah di bumi dan meninggikan setengah kamu atas setengahnya yang lain beberapa darjat, kerana Ia hendak menguji kamu pada apa yang telah dikurniakan-Nya kepada kamu. Sesungguhnya Tuhanmu amatlah cepat azab seksa-Nya dan sesungguhnya Ia Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Al-An’am ayat 165)



Kalau dikaji ayat al-Quran, terdapat banyak perintah Allah menyuruh manusia mengkaji diri mereka sendiri. Pada diri manusia itu terdapat tanda kebesaran, rahsia dan kekuasaan Allah yang perlu direnungi sebagai pedoman dan iktibar. Hanya mereka yang berakal memahami hakikat ini.



Firman Allah bermaksud: “Dan juga pada diri kamu sendiri. Maka mengapa kamu tidak mahu melihat serta memikirkan (dalil-dalil dan bukti itu)?” (az-Zariyat ayat 21)




Firman Allah SWT lagi bermaksud: “(Setelah mengetahui yang demikian), maka hendaklah manusia memikirkan dari apa ia diciptakan.” (at-Tariq Ayat 5)


Sesungguhnya Allah mencipta setiap anggota manusia dengan sempurna, cantik dan tersusun. Cuba perhatikan anggota yang wujud di kepala manusia seperti lidah, telinga dan mulut. Lidah yang dicipta sentiasa digunakan manusia untuk bertutur di samping berperanan sebagai deria rasa untuk menikmati makan dan minuman. Di kanan dan kiri kepala manusia pula, Allah mencipta sepasang telinga untuk mendengar. Di kepala itu juga terdapat sepasang mata untuk melihat.


Tiga pancaindera yang terletak di kepala ini sangat penting dalam kehidupan manusia. Ia membantu manusia menguruskan kehidupan harian mereka. Jika ditanya kepada manusia, adakah mereka mahu dibisukan lidah, dibutakan mata atau dipekakkan telinga, tentu sekali mereka akan mengatakan tidak kerana tanpa ketiga-tiga pancaindera ini kehidupan mereka amat sukar.


Persoalannya siapakah yang mencipta dan menganugerahkan pancaindera yang hebat ini secara percuma kepada manusia? Jika rosak, adakah pancaindera yang sangat berharga ini boleh dibeli atau ditempah sebagai gantinya? Seterusnya adakah wujud cerdik pandai di dunia ini yang boleh mencipta pancaindera itu yang sama dan setanding seperti asal?


Persoalan seperti ini tidak mampu dijawab oleh manusia melainkan ia perlu kembali kepada yang menciptanya. Siapakah yang mampu mencipta pancaindera yang sebegitu hebat? Tidak lain Dialah Tuhan yang bersifat Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih kepada seluruh makhluk-Nya.


Contoh lain, jika seseorang manusia yang mahu tidur, namun matanya tidak mahu lelap sedangkan sudah puas dia berusaha untuk memejamkan matanya, adakah dia yang mahu supaya matanya tidak lelap? Atau ada kuasa lain yang menahan matanya supaya lelap? Jika ya, adakah manusia boleh melawan kuasa itu? Sudah tentu jawapannya tidak. Ini menunjukkan betapa lemahnya manusia. Jika matanya sendiri tidak berupaya untuk dilelapkan apatah lagi jika mahu dibanding dengan kekuasaan Penciptanya.


Demikianlah beberapa contoh yang terdapat pada diri manusia yang perlu direnungi, moga-moga dengan cara itu manusia akan mengenali siapa dirinya, siapa Tuhannya dan ke mana akhirnya perjalanan hidup mereka.


Dugaan tidak pernah berhenti datang menguji manusia. Sakit dan kesakitan sudah menjadi siri permaianan dalam hidup ummi. Kali ini yang mana lagi anggota yang sakit?


Sudah 1 bulan jari manis tangan kiri ini sakit. Seperti terseliuh urat tetapi tidak ada. Masih lagi ummi cuba mengerakkan sendiri jari yang bengkok itu untuk diluruskan. Tetapi sebaik bangun tidor subuh tadi,jari itu sudah mati. Tidak boleh digerakkan atau diluruskan.


Walaupun cuma sebatang jari,sudah agak sukar untuk ummi melakukan kerja walaupun untuk mencuci muka. Terasa kekok dan payah untuk melakukan kerja-kerja dengan menggunakan 3 jari sahaja,ia itu jari tengah,jari tunjuk dan ibu jari.


Namun ummi berusaha untuk membereskan kerja rumah secepat mungkin. Ummi dah minta izin zauj untuk pergi ke Pusat Kesihatan di UTM. Rasanya ummi tidak boleh biarkan keadaan jari ummi yang sakit berterusan begini.


Zauj balik selepas tamat mengajar jam 10.00 pagi. Jemput ummi di rumah dan bawa ke Pusat Kesihatan. Sampai di Pusat Kesihatan, menunggu sebentar dan dipanggil jumpa doktor. Diambil darah untuk ujian Asid Uric, SLE, Rheumatoid Arthritis dan lain-lain. Menunggu selama 2 jam, untuk dapat keputusan ujian darah dan jumpa doktor semula.


Tak ada yang pelik dalam ujian darah,semua normal. Buat X-ray. Dalam 3 sisi. Tak ada yang pelik pada kedudukan tulang, tetapi jelas jari ni makin bengkak. Tidak boleh diluruskan.Jika dipaksa lurus,sangat sakit.


Doktor tidak tahu kenapa dan penyakit apa,diberikan dahulu pain killer,krim sapu voren dan tablet untuk menyurutkan bengkak. Itu saja. Doktor beri masa 3 hari untuk lihat kesannya. Hmmm...memang ummi jenis yang taat dan dengar kata, ummi pun balik rumah dengan keadaan kesakitan jari yang makin sakit.




Bila jari manis cuba diluruskan terasa amat sakit

Sekarang ummi menaip dengan 4 jari sahaja. 2 jari tangan kanan dan 2 jari tangan kiri. Jari telunjuk dan ibu jari. Ujian apa dan bagaimana yang ingin Allah anugerahkan kepada ummi kali ini.


Betapa walaupun cuma satu jari, nikmat dan keselesaan hidup sudah terganggu. Sebab itu tiap inci ciptaan Allah pada tubuh kita patut disyukuri.


Pelik juga penyakit yang ummi alami kali ini.







Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.



1 comments:

abu idris said...

Negara Islam adalah Daulah Khilafah yang dipimpin oleh seorang Khalifah yang telah runtuh pada tahun 1924.

Lihatlah Blog Ar Rayah World News
http://ibnuyassir.blogspot.com/

Untuk mengetahui perkembangan terkini kebangkitan KHILAFAH.