BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Monday, 8 February 2016

Daftar Masuk Pelatih Baru




Paling jauh dari Sabah. Merantau dari Sandakan untuk mencari rezeki di Semenajung Malaysia. Bekerja di kedai perabut. Bertemu seorang pekerja Nepal. Lalu terpedaya dengan pujuk rayu. Setelah 2 bulan, pekerja Nepal pulang ke negaranya. Ketika itu masih tidak menyedari diri hamil. Bulan ketiga masih tidak datang haid, barulah buat pemeriksaan urin, dan mendapati diri hamil.

Tidak tahu kemana mahu dituju. Keluarga jauh di Sandakan, Sabah. Hingga bulan ke 6 hamil, barulah berhenti kerja. Duit habis bayar sewa rumah, kos pengangkutan dan makan. Dalam keadaan kebingunan, gadis ini menghubungi saya, menceritakan masalah sedang dihadapi. Sewa rumah telah ditamatkan kerana sudah tidak bekerja dan tidak mampu bayar sewa rumah. Mahu pulang ke Sabah, tidak ada duit. Usahkan mahu beli tiket kapal terbang, mahu beli tiket bas ke Johor Bahru dari Shah alam pun tidak cukup duit.

Kebetulan 4 Februari lalu, saya ada kes yang dihadapkan ke Mahkamah Tinggi Syariah Shah Alam. Apabila kes hari itu selesai, Saya hubungi gadis, dan bertanya, bila dia mahu ke Johor Bahru. Dia menyatakan sangat ingin ke Baitus Solehah, tetapi duit masih belum cukup untuk beli tiket bas. Oleh kerana kasihan, saya mempelawa dia untuk ikut saya pulang. Dengan gembira dia menerima pelawaan saya.

Itu satu kisah dari beratus, bahkan beribu kisah gadis gadis terlanjur yang telah mengadung tanpa suami. Lelaki yang menganiya mereka pergi begitu saja tanpa rasa bersalah dan bertanggungjawap. Sedihkan...

Apabila datang secara sukarela, memang mudah untuk dibentuk, dibimbing untuk bertaubat dan berubah menjadi perempuan baik. Mereka rela hidup seadanyà. Tinggal kita antara belas ehsan untuk menyediakan keperluan mereka. Perlu menyediakan kelengkapan bayi, kelengkapan untuk bersalin, pakaian dalam (bra dan seluar dalam) yang sesuai. Ketika awal kandungan dan akhir bulan mengandung saiz telah berubah. Segala pakaian dalam yang awal mengadung sudah tidak boleh dipakai lagi. Maka perlu dibelikan lain.

Mereka nekad meneruskan kandungan dan mahu melahirkan anak. Anak ini akan dipelihara sendiri. Dengan sokongan Baitus Solehah mereka mendapat keyakinan diri bahawa mampu mengasuh anak sendiri. Diberikan tarbiyah bahawa yakinlah setiap rezeki manusia di dalam jaminan Allah. Berbekalkan iman yang baru disemai, mereka meneruskan kehidupan. Mereka memperbaiki ibadah khusus harian, belajar membaca al quran walaupun dari Iqra 1. Zikir menjadi amalan harian untuk pemurnian hati dan pembersihan jiwa.

Hiduplah mereka semua bagai bersaudara. Saudara dari lain negeri, lain pendidikan, lain budaya, lain mak ayah dan lain keturunan. Mereka boleh bersatu, bekerjasama, bertoleransi hanya kerana status yang sama. Sama sama berduka dan menangis. Sama sama merasai sakit yang sama.

Sayu, pilu, hiba dan rindu pada keluarga usah diceritakan....

Boleh anda bayangkan bagaimana mereka boleh bersatu sejiwa hanya asbab yang sama?

Jumlah terkini bayi yang dilahirkan di Baitus Solehah 101, padahal Baitus Solehah wujud baru 3 tahun. Jumlah pelatih semasa adalah 35 orang, jumlah bayi semasa 15 orang. Baitus Solehah menjadi pilihan kerana disini tidak dikenakan sebarang bayaran. Mereka ditarbiyah seperti madrasah. Penggajian sepanjang masa. ‪#‎BaitusSolehah‬ menyokong ibu ibu memelihara bayi mereka sendiri. Tidak menyokong penyerahan anak kepada keluarga angkat.

Hari ini saja 3 orang bakal ibu mendaftar masuk. Seorang dari Pulau Pinang, seorang dari Pahang dan seorang dari Selangor. Semalam seorang dari Sabah dan seorang Johor. Mereka dari negeri yang jauh jauh belaka.

Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

1 comments:

Aqilah said...

Assalamualaikum..ummi..sy telah tertarik dengan artikel2 yg ummi tulis..jadi, boleh tak sy ingin meminta alamat email untuk sy menghubungi ummi..