BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Tuesday, 1 February 2011

Dokumen Oh Dokumen

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Kad Pengenalan zaman sebelum tahun 1980
Alhamdulillah , Segala Puja – Puji hanyalah milik Allah Ta’ala semata-mata. Selawat dan salam ke atas Baginda Rasulullah s.a.w, ahli keluarga baginda yang suci, para sahabat yang kesemua mereka itu merupakan golongan yang amat mulia, para ulama’ yang mukhlisin , para mujahidin di Jalan Allah Ta’ala dan seluruh muslimin. Amin.

Rentetan kehilangan beg tangan yang di dalamnya mengadungi dokumen-dokumen penting, maka banyaklah perkara perlu diuruskan bagi mendapatkan semula dokumen-dokumen tersebut.


MasyaAllah, hanya kesabaran yang perlu dijunjung demi mendapatkan dokumen itu. Perlu bijak untuk menguruskan mana yang utama dan diperlukan terlebih dahulu.


Untuk mendapatkan dokumen itu, sudah hampir seminggu ummi berurusan ke sana kemari. Bermula dengan langkah pertama sebaik mengetahui kehilangan kad-kad ATM dan kad-kad kredit ialah menelefon pihak bank untuk menyekat transaksi pengeluaran melalui kad itu.


Apabila kad-kad itu disekat transaksinya, kad baru perlu dibuat. Sebelum membuat kad-kad atau apa-apa urusan, laporan kehilangan mesti dibuat di Balai Polis berhampiran. Kronologinya ...


24 Januari,Isnin ~ membuat laporan polis di Balai Polis Taman Universiti.


25 Januari,Selasa ~ Ke CIMB Bank cawangan UTM, dimaklumkan bagaimana cara untuk mendapatkan semula buku akaun dan kad ATM. Ummi amat perlukan kad ATMuntuk membuat transaksi melalui CIMB Cliks. Tanpa kad, CIMB Cliks tidak dapat dilakukan apabila kad ATM telah disekat transaksinya. Tidak ada apa-apa yang dapat dilakukan tanpa ada pengenalan diri.


Selepas itu pergi ke Bank Rakyat untuk mendapatkan surat akaun kehilangan Buku Akaun. Ada borang yang perlu di isi, ditampal stem hasil berharga RM 10 dan dimatikan stem tersebut di Pejabat Hasil Dalam Negeri. Ada 3 buku akuan yang hilang, maka 3 borang X Rm 10 untuk stem hasil = RM 30.00. Tidak juga selesai sebab tak boleh ke Pejabat Hasil Dalam Negeri di Menara Jati , Tampoi sendirian.

26 Januari, Rabu ~ Tidak dapat keluar kemana-mana sebab zauj ada mesyuarat dari pagi sampai ke petang. Duduk rumah, menggosokkan pakaian kerja zauj untuk satu minggu, mengemas rumah, masak dan mencuci pakaian.


27 Januari, Khamis ~ selepas zauj habis kuliah pagi di Masjid Sultan Ismail,zauj jemput ummi dan bawa ke pejabat Pendaftaran Negara di Kulaijaya untuk membuat kad pengenalan dan Sijil Kelahiran ummi. Oleh kerana ada laporan polis, maka penalti kehilangan kad pengenalan dukurangkan sebanyak 50%. Jadi ummi hanya perlu bayar RM 60 sahaja untuk membuat kad pengenalan baru dan RM 5 untuk Sijil Kelahiran.


Perlu tunggu 1 bulan untuk mendapat kad pengenalan baru dan Sijil kelahiran. Ummi diberikan kad Pengenalan Sementara yang sah laku sehingga 3 bulan sahaja. Kad ini boleh digunakan untuk urusan membuat buku akaun yang hilang dengan disertakan salah satu dokumen sokongan. Dokumen sokongan itu adalah salah satu antara 3 yang berikut :

1. Sijil Kelahiran
2. Lesen Memandu
3. Kad Pekerja


Sedangkan semua dokumen sokongan ini juga turut lesap bersama-sama dengan beg tangan yang hilang itu.

Dari Kulaijaya, ummi singgah Pejabat Tabung Haji di Bandar Kulai untuk mengambil borang akuan kehilangan buku akaun Tabung Haji. Borang ini juga perlu ditampal stem hasil RM 10 dan dimatikan stem di Pejabat Hasil Dalam Negeri. Tak selesai juga urusan berkaitan akaun Tabung Haji.


Balik dari Kulaijaya dah hampir jam 11.00 pagi, terus zauj hantar ke CIMB Bank, cawangan UTM. Ingatkan boleh dapatkan buku akaun hari ini dan pengeluaran wang dilakukan untuk membayar bil-bil.


Sampai di CIMB Bank cawangan UTM, pegawai yang bertugas melihat rekod-rekod, masih tidak boleh dilakukan pengeluaran kerana ketiadaan dokumen sokongan dan buku akaun hanya boleh dibuat dicawangan asal semasa akaun dibuka. MasyaAllah,akaun peribadi CIMB ini dibuka di Bank CIMB cawangan Kulaijaya. Adoiii..baru balik dari Kulaijaya, tak kan nak kesana lagi? Kesian zauj...


Sudahlah selepas zauj hantar tadi, dijangka akan selesai urusn sekitar 12.00 tengah hari. Rupanya masih tak boleh buat apa-apa juga. Keluar bank, nak minta zauj jemput. Tengok-tengok,telefon pula tak bawa. Tertinggal di rumah, sedang di'charge' baterinya.



Duduk merenung ditembok memikirkan apa nak dibuat, tiba-tiba datang seorang anak murid kelas tasawuf zauj lalu. Terus minta tolong,telefon zauj, minta jemput ummi. 5 minit zauj jemput, terus balik rumah. sampai rumah masak makanan tengah hari, cuci pakaian dan kemas rumah.


28 Januari, Jumaat ~ masak, mengemas rumah dan menyediakan pakaian untuk bermusafir pada malam ini. Jadi tidak buat sebarang urusan untuk mendapatkan dokumen-dokumen.



Malam,jam 8.30 malam mula bermusafir ke Setia Alam hingga hari Isnin, 31 Januari baru balik ke rumah. Tiba di rumah pada pukul 12.12 malam.


1 Februari,Selasa ~ pukul 11 .00 pagi keluar rumah untuk mencetak gambar lama ukuran lesen memandu. Pukul 12.00 tengah hari, pergi ke JPJ Taman Daya, Johor Bahru untuk membuat lesen memandu semula. Alhamdullilah,dengan adanya salinan laporan polis, tidak dikenakan denda.



Dari JPJ Taman Daya, terus menuju CIMB Bank Kulaijaya. MasyaAllah, lebih 20 tahun ummi tidak pernah pergi bank ini selepas membuka akuan dahulu. Akaun CIMB dibuka di sini kerana ketika itu ummi mengajar di SMK Kulai Besar dan tinggal di Saleng. Selepas berpindah ke SMK Taman Universiti dan tinggal pula di Skudai, maka langsung ummi tidak menjenguk lagi CIMB Bank Kulaijaya.


Ummi tiba di bank pada pukul 2.12 petang. Setelah mengambil nombor dan menunggu giliran, pada pukul 4.09 petang baru selesai. Banyak borang perlu di isi, dokumen yang dikehendaki. Rekod pembukaan akaun tahun 1989 di keluarkan untuk menyemak tanda tangan dan cap ibu jari. Oh..padanlah kenapa perlu ke cawangan asal akaun dibuka kerana hanya cawangan asal sahaja yang menyipan rekod lama bukan dalam bentuk digital. Kad tanda tangan hanya disimpan di cawangan asal akaun dibuka. Setelah ditanya itu ini, sebab dan membaca laporan polis,barulah dibenarkan membuat buku akaun baru yang dilabelkan 'duplicate'.



Bukan mudah urusannya jika buku akaun bank hilang beserta kad ATM bank. Sangat cerewet dan rumit. Ini baru satu buku akaun yang ummi dapat buat semula. Dokumen sokongan untuk membolehkan akaun dibuka selain kad pengenalan diri sementara ialah lesen memandu. Itu sahaja dokumen sokongan yang mudah dibuat dibandingkan untuk mendapatkan salinan Sijil Kelahiran atau kad pekerja ummi.



Setakat hari ini,setelah 10 hari kehilangan beg tangan, ummi baru berjaya mendapatkan semula buku akaun bank peribadi. Ummi masih ada 1 akaun CIMB yang mesti dibuka sekatan transkasinya. Akaun CIMB atas nama Halaqahnet Services, belum dapat diaktikan transaksinya sebab kad ATM belum dapat dibuat. Akaun ini dibuka di CIMB Bank cawangan UTM. Lepas itu ada 3 akaun Bank rakyat juga perlu dibuat baru setelah ketiga-tiga buku akaun nya hilang.Belumlagi buku akaun Tabung Haji.


Ummi perlu utamankan yang perlu dahulu. Selepas ini perlu hantar laporan kehilangan kepada SSPN dan JPA kerana kehilangan kad simpanan SSPN atas nama Najdah,Amiratun Nazihah dan Ahmad Baihaqi. Laporan ke JPA kerana kehilangan kad Pesara.


Itu pun ketika perjalanan ke Kulaijaya, ummi sempat singgah ke EON Bank untuk hantar laporan polis kehilangan beg tangan. Tujuannya adalah menyekat terus kad kredit yang hilang dan mengantikan kad baru. Jika tidak disertakan laporan polis, penati RM 50 dikenakan atas penggantian kad. Belum lagi ummibuat urusan dengan bank islam untuk penggantian kad kredit Bank Islam lagi. mesti cerewet macam ini juga.


Ambillah iktibar, berhati-hati menjaga dokumen peribadi. Jika sudah ketentuannya, maka hadapi dengan tenang dan sabar walaupun cerewet dan rumit urusannya. Hanya kesabaran yang membantu kita tenang dan redha menerima ujian begini.



Semoga mendapat manafaat entri ummi kali ini.Bila berurusan sesuatu, mohon bersabar dan bertenang. Redha dengan segala ketentuanNYA. Tidak perlu merungut  atau berkeluh kesah dengan urusan yang rumit dengan cerewet. Di sini tujuannya hanya untuk Allah melihatkan bagaimanakah kita menerima ujian dari NYA. Melihat keimanan kita.


Dalam hal ini, Allah telah berfirman: "Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan mengatakan: Kami telah beriman, sedang mereka belum diuji?" (QS Al-Ankabut:2-3).



DALAM sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Thabrani daripada Abu Umamah, Allah berfirman kepada malaikat-Nya bermaksud : "Pergilah kepada hambaKu. Lalu timpalah bermacam-macam ujian kepadanya kerana Aku mahu mendengar suaranya."


Banyak berdoa apabila ditimpakan kesukaran dan musibah. Dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang. Bukan maksudnya  "aku mahu mendengar suaranya" itu dengan merungut, berkeluh kesah, marah dan memaki hamun kerana cerewet urusan-urusan mendapatkan dokumen itu semula.



Hadis di atas menjelaskan bahawa Allah SWT memerintahkan malaikatNya yang tidak pernah menderhaka dan tetap melaksanakan apa yang Allah SWT perintahkan kepada mereka untuk melakukan pelbagai ujian dan dugaan terhadap hamba-hambaNya. Dengan dugaan dan ujian ini, diharapkan akan terkeluarlah suara hamba itu. Namun begitu, sekiranya tidak terkeluar suara hamba itu, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui sesuatu yang tersembunyi dalam hati hambaNya. Sesungguhnya kehidupan ini tidak sunyi daripada kesenangan dan kesusahan, kesukaan dan kedukaan yang silih berganti. Oleh itu, barang sesiapa yang beranggapan kehidupan ini adalah kesenangan, kemewahan semata-mata atau penuh dengan kesukaran dan kesusahan selama-lamanya, itu adalah salah.

Melalui hadis di atas, Allah SWT mengingatkan bahawa kesenangan dan kesusahan itu adalah ujian ke atas hambaNya dan ia adalah sunnatullah. Oleh itu, kehidupan ini dipenuhi dengan ujian dan dugaan daripada Allah. Ini kerana sesuatu yang tidak diuji, tidak akan kelihatan keasliannya. Umpama manusia gagal untuk menentukan emas tulen dengan tiruan. Maka, untuk menentukan emas itu tulen, maka perlulah dinilai ketulenannya. Demikianlah halnya manusia, di mana mereka telah mengaku diri beriman, tentulah Allah SWT akan menguji sejauh mana keimanan mereka terhadapNya.



Sayyid Qutb (1327-1386 Hijrah) menafsirkan sesungguhnya iman itu bukanlah hanya sebuah kata-kata yang diucap, malah iman adalah suatu hakikat yang mempunyai tugasnya, suatu amanah yang mempunyai beban tanggungjawabnya, suatu jihad yang memerlukan kesabaran dan suatu perjuangan yang memerlukan ketabahan. Manusia tidak cukup dengan hanya berkata: "Kami telah beriman..." Mereka tidak dibiarkan membuat dakwaan seperti itu hingga terdedah kepada ujian dan membuktikan kebenaran dakwaan mereka. Mereka juga perlu keluar daripada ujian itu dengan hati bersih sebagaimana api menguji emas untuk memisahkan unsur logam yang murah melekat padanya. Inilah makna asal kata-kata ujian dari segi bahasa. Ia mempunyai tujuannya, bayangannya dan saranannya. Begitulah juga ujian itu bertindak terhadap hati manusia.


Dalam ayat lain, Allah SWT menerangkan secara jelas bahawa hubungan manusia dengan kehidupan adalah hubungan ujian dan dugaan. Firman Allah SWT bermaksud: "Dan sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang ada di bumi itu sebagai perhiasan, agar kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang terbaik amal perbuatannya." (QS Al-Kahfi:7-8). Ayat ini menjelaskan bahawa tujuan Allah SWT mendatangkan pelbagai ujian ke atas hambaNya adalah untuk menilai siapakah di antara hamba-hambaNya yang terbaik. Yang terbaik amalnya itulah adalah orang terbaik di sisi Allah. Ujian yang Allah datangkan kepada hamba-Nya tidak hanya berupa kesusahan, kesulitan dan kesakitan semata-mata. Malah, manusia perlu berwaspada kerana ujian dan dugaan akan datang kepada mereka dalam bentuk kesenangan, kemewahan dan kekayaan. Ini secara terang difirmankan olehNya bermaksud: "Dan kami akan uji kalian dengan keburukan dan kebaikan sebagai cubaan dan kepada Kamilah kamu akan kembali." (QS al-Anbiya:35).




Impianku menjadi isteri solehah,
selepas Allah dan RasulNYA,
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.



3 comments:

Nur Syazana said...

Moga Allah permudahkan urusan ummi menyiapkan segala dokumen2 itu. Ana smbut tahun baru 2011 baru2 ini, dgn kehilangan dompet juga. tercicir sekitar taman U, ondaway nak keluar makan..(^_^) Ana baru selesai juga minggu lepas menyiapkn dokumen2 yang hilang itu (tinggal lesen je belum lg, sbb xberkesempatan nak ke JB).. Tapi urusan ana tidaklah, sebanyak urusan ummi..
Ummi, utk kad pengenalan tu..kalau ianya sgt ummi perlukan utk menyelesaikan urusan dokumen2 lain, xperlu tunggu sebulan pun. Ana tunggu dlm 3minggu je,then try n error ke kulaijaya. Alhamdulillah, Allah permudahkan dan dapat amik..

Ummi Munaliza said...

Dah dapat kad pengenalan sementara dengan lesen memandu. Dah boleh buat kad ATM semula bagi membuka sekatan transaksi cimb cliks.

Syukur sangat, walaupun penat dan meletihkan , namun dapat diselesaikan.

Tinggal mahu ke Menara Jati saja lagi untuk mematikan stem hasil bagi borang laporan kehilangan buku-buku akaun bank rakyat dan tabung haji.

Hari ini ke Cube celcon untuk terminate di sim card broadband. Kalau nak replecemat,nak kena cari modem nya pulak. Modem celcom pula jual pakej,sekali dengan line. jadi belum beli broadband modem celcom.

Durratul Mujahid said...

Saya pernah hilang beg yang banyak dokumen kat dalamnya.. So, lepas tu saya tak berani nak letakkan semua dokumen dalam 1 beg..

Yang mana boleh tinggal, saya akan tinggal.. yang mana perlu saja saya akan bawa ke sana-ke mari.