BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Wednesday, 8 October 2014

Jangan Halau Anak Keluar Rumah


Tazkirah Subuh
Dua hari lepas seorang remaja berusia 15 tahun dihantar abangnya ke Baitus Solehah. Oleh kerana remaja ini sudah hampir setahun menjadi gelandangan, tidor dimana suka, ibu dan ayah sudah tidak mahu ambik peduli.

Bila hamil, tidak tahu siapa punya benih kerana sepanjang tempoh beberapa bulan sebelum ini dia suka berganti tempat tidor antara 8 lelaki. Bila saya suruh buat laporan polis,lelaki terkini saja dicatatkan dalam laporan polis.

Sejak umur 13 tahun tidak bersekolah. Tidak belajar agama menyebabkan dia tidak rasa bersalah atau berdosa tidor dengan mana-mana lelaki yang dia suka. Dia merasa sangat bebas hidup begitu tanpa kongkongan dan buat apa saja. Nauzubillah...

Ibu bapa yang budiman, benci dengan kelakuan anak yang tidak dengar kata, yang keras kepala, suka melawan, jangan sampai halau anak dari rumah. Tambahan anak perempuan. Tindakan menghalau anak bukan satu jalan penyelesaian masalah, sebaliknya menimbulkan masalah lain yang lebih kronik. Kemana anak tu nak pergi? Itu sebab dia rela menumpang rumah mana-mana saja kawan lelaki yang sedia membenarkan dia tumpang tidor. Maka silih bergantilah dia menumpang tidor antara 8 orang kawannya itu.

Sekarang masalah bertambah kronik bila sudah hamil, umur baru 15 tahun. Bila buat laporan polis, polis tetap cari ibu bapa. Ibu bapa tetap kena hadir ke Balai Polis, kena bawa ke hospital untuk menjalani pemeriksaan. Nasib baik jika ada rumah perlindungan yang mahu menerima dan membimbing anak itu. Jika tidak, pasti remaja ini menjadi tidak ketahuan kerana kesemua lelaki itu tak mahu mengaku benih siapa dan tak mahu membenarkan lagi tumpang tidor apatah lagi nak bertanggungjawap. Inilah akhirnya timbul kes buang bayi, kita pun jumpa bayi ditinggalkan ditempat sampah atau bawah jambatan.

Apa punca anak-anak tidak dengar kata, keras kepala dan suka melawan? Adakah pengaruh kawan-kawan atau memang cermin sikap ibu bapa mendidik anak?

Oleh itu, janganlah biarkan anak-anak remaja yang suka keluar malam, apabila tak dapat mengawalnya, halau dari rumah. Kita halau dia keluar dari rumah, kemana kakinya nak melangkah? Apakah jika kita halau dia keluar dari rumah dia akan bermusafir mencari ilmu seperti Kisah Sunan? Apakah dia akan mencari masjid untuk tumpang bermalam? Sudah tentu tidak. Dia akan cari sesiapa sahaja rakan satu kepala dengannya untuk tumpang tidor. Dan ketika ini tidak ada lagi kawan baik yang sudi berduka. Yang ada cuma mereka yang sedia ambil peluang dan kesempatan untuk berseronok dan memusnahkannya.

Peranan kita pulak? Mahukah anda 20 tahun akan datang generasi yang memenuhi alam ini terdiri dari anak-anak yang lahir dari kepincangan institusi kekeluargaan.

Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

0 comments: