BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Thursday, 15 January 2015

Pondok Lirboyo : Panduan Untuk Ibu


Wajah yang di rindu
 Panduan untuk ibu-ibu yang akan berjauhan dengan anaknya kerana tuntutan mencari ilmu. Tidak ada ibu yang tidak berhati rawan dan hiba apabila anaknya berada jauh dari depan mata. Memang jika boleh nak anak sentiasa depan mata, tapi sampai bila?

Mahu atau tidak, suatu hari nanti kita kena lepaskan juga anak tu menjalani kehidupan realiti berada jauh dari kita kerana menuntut ilmu. Samada usia masih remaja atau pemuda, tetap kena pergi juga. Cepat atau lewat.

Dan kita sebagai ibu ni bagaimana? Hiba memang hiba. Tidak kiralah ada anak seorang atau ada anak sepuloh. Tidak kira juga anak pertama atau anak kesepuloh. Hiba dan rawannya sama saja. Gundah gulananya sama saja. Saban wantu, menangis teringatkan anak tu. Ingat segalanya. Tengok tuala mandinya, tengpk bajunya, nampak seluar track yang selalu dipakainya akan menyebabkan air mata hiba mengalir tanpa diminta. Bak untaian mutiara yang terputus, jatuh berderai satu persatu dan mengalir laju.

Zaman dulu takde laman yang boleh kita kongsikan pengalaman. Cuma catat dalam dairi atau terbitkan buku. Zaman ini ada laman web yang boleh kita kongsikan sebagai panduan.

Jika orang kata saya ni ibu yang gembeng, memang ya. Menangis tak henti-henti sebaik balik meninggalkan anak di pasentren semalam. Dalam kereta menuju airport saya menangis sepanjang perjalanan. Niqab saya basah lencun. Di airport saat menunggu tu saya menangis. Saat nak tinggalkan bumi Surabaya. Dalam kapal terbang, waktu kapal terbang mula terangkat. lagi saya menangis. Sepanjang penerbangan saya menangis sampai terlena seketika. Terjaga semula saya menangis tersedu-sedu.

Turun kapal terbang menangis, naik kereta balik rumah menangis, sampai di rumah lagilah menangis hiba dan sayu. Nak makan menangis, solat menangis, nak tidor menangis lagi. pagi ni pun menangis lagi tengok almari pakaiannya, tengok barang-barangnya termasuk bila terlihat berus giginya yang tersusun rapi dalam almari.

Apa saya buat waktu menangis tu? Adakah saya merintih duka? TIDAK. Dalam hati saya sentiasa berdoa , bermunajat dan bermonolog. Saya berbicara dengan Allah. Allah Tuhan yang saya sembah, yang anak saya sembah, Tuhan yang satu agar mendamai dan menenangkan anak saya dalam kasih sayang Allah. Saya sentiasa memohon keampunan untuk diri saya dan dirinya, memohon anak saya dikurniakan ketabahan, kekuatan dan kesabaran dalam menuntut ilmu. Memohon Allah mengurniakan hikmah, kebijaksanaan, kecerdikan, mudah faham, mudah ingat dan mudah hafal setiap ilmu yang dipelajari dalam rahmat Allah. mohon Allah pelihara keselamatan dan kesejahteraan iman dan dirinya walau dimana berada. Mohon dijauhi segala perkara mungkar dan maksiat yang berada dimana-mana. Tidak ada sesiapa yang dapat melindungi dirinya dari terjebak melainkan Allah jua.

Berdoalah dalam penuh harapan, dalam juraian air mata kerana kita tidak punya daya upaya melainkan mengharap pertolongan Allah. Jiwa anak kita resah, rindu dan hiba juga, maka kita minta Allah tenang dan damaikan dia. Kita tidak mampu nak peluk dia, maka kita mengharap Allah membelai dan mendakap dalam kasih sayangNya. Sungguh, dengan begini saya dapat mengubati hati kita yang rawan ini. Jangan disembunyikan tangis kita, jangan ditahan air mata kita, biarlah kita menangis sepuasnya sambil kita bermunajat kepada Allah. Jadi ibu, jangan sekali-kali kita lalai dan lupa Allah. Jaga hubungan kita dengan Allah, moga-moga ALlah jaga segala-galanya untuk kita.

Hingga bila mahu menangis? Hingga bila-bila, kerana kita punya hati basah yang sarat dengan kasih sayang.

 Panduan saya satu saja, jadi ibu mesti kuat, barulah anak kuat dan kita tak boleh cepat mengalah dengan apa jua alasan jika tidak memudaratkan.

Anak tu muda lagi, banyak yang dia hadapi, kejutan budaya, kejutan persekitaran, kejutan bahasa , jadi kita sebagai ibu tak boleh lemah apabila dia kata nak balik rumah, nak duduk rumah.

Padahal kemana pun kita hantar anak, samada jauh atau dekat, anak mesti belajar untuk meneroka kehidupan sendiri dengan panduan, bimbingan kita dari jauh.

Banyakkan baca kisah sirah, kisah teladan ibu ibu yang melahirkan ulama' hebat.

Jaga hubungan kita dengan Allah, Allah akan jaga kita, anak kita dan keluarga kita dalam rahmatNya.


Impianku menjadi isteri solehah, 
selepas Allah dan RasulNYA, 
cinta kasih sayang adalah untuk zaujku.

1 comments:

IBU TIJA said...

Syukur alhamdulillah saya ucapkan kepada ALLAH karna atas kehendaknya melalui MBAH RAWA GUMPALA saya sekaran sudah bisa buka toko sendiri dan bahkan saya berencana ingin membangun hotel dan itu semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya tidak pernah menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini,atas bantuan MBAH RAWA GUMPALA yang telah memberikan nomor selama 3x putaran dan alhamdulillah itu semuanya tembus bahkan beliau juga membantu saya dengan dana ghaib dan itu juga benar benar terbukti,MBAH RAWA GUMPALA juga menawarkan minyak penarik kepada saya dan katanya minyak ini bisa digunakan untuk berbagai jenis keperluan dan baru kali ini saya temukan paranormal yang bisa dipercaya,,bagi teman teman yang ingin dibantu untuk dikasi nomor yang benar benar terbukti tembus atau dana ghaib dan kepengen ingin membeli minyak penarik silahkan hubungi MBAH RAWA GUMPALA di 085316106111 ini benar benar terbukti nyata karna saya sendiri yang sudah membuktikannya. BUKA BLOG MBAH RAWA GUMPALA